Postingan Bunuh Diri Part 1


Baru kali ini gue posting blog rasanya kayak lewat daerah rawan begal. Tegang. Adem panas. Was-was. Gimana enggak, kalo sampai Ayah gue baca ini blog, atau ketahuan, yah… minimal leher gue ditebas. Habisnya gue ngelayab gak pamit. Karena gue tau, kalo pamit itu percuma gak bakal diijinin. Makanya gue memilih gak pamitan #Cerdas. Jadi kalo abis ini gue gak nongol lagi berarti beneran leher gue ditebas. Oke, bye!

            Setelah memastikan dosen Etika Profesi gak masuk, gue segera hengkang dari jurusan. Agak berat hati gue pergi, karena kamis itu dikampus gue lagi ada demo UKT (Uang Kuliah Tinggi Tunggal). Sangat di sayangkan, gue gak bisa ikutan bakar-bakar ban didepan rektorat. Atau minimal jualan air mineral ditengah pendemonstrasi #JiwaBisnisBergejolak. Karena ini lebih penting daripada demo, yang belum tentu berdampak UKT diturunin, maka pergilah gue.


Coba kalo gue lagi gak mau pergi, emm… belum tentu juga sih gue ikutan demo. Habisnya demo pas hari kamis sih, pas gue ada kuliah Etika Profesi. Gimana kalo dosen Etprof gak suka mahasiswanya pada demo. Buntutnya yang demo dikasih nilai E (misal). Mau gak mau kan harus ngulang mata kuliah itu lagi. Bayar UKT lagi. Ye, sama aja boong!

Oke lupakan masalah demo. Singkat cerita, sekitar pukul 11 siang gue udah naik bus, dan perlahan meninggalkan terminal Raja Basa. Iya perlahan, ini bus jalannya kayak keong. Mana ekonomi lagi. Terpaksa gue naik bus ekonomi, karena bus AC-nya sudah pergi sekitar 10 menit yang lalu. Ketinggalan bus AC cuma dalam rentan waktu 10 menit tuh sakitnya disini *elap keringat*.

Karena bosan dengan rutinitas kampus. Muak dengan pacar laporan. Lelah dengan tugas kuliah. Maka gue punya ide random untuk nyolong start ngelibur sebentar. Gak jauh-jauh kok, cuma ke Dufan. Berdua temen gue perjalanan kami tempuh sekitar 3 jam! Iya, 3 jam naik bus Raja Basa-Bakauheni. 3 jam naik kapal nyebrang Selat Sunda. Dan 3 jam naik bus Merak-Bekasi. Gimana? Gak jauh kan!

Sayangnya, hitungan 3 jam itu menggunakan jam versi normal, bukan jam versi ngaret khas Indonesia. Maka versi perjalanan nyatanya adalah 4 jam Raja Basa-Bakauheni, dengan bus ‘keong’. 5 jam dikapal, karena antri, dan didepan ada kapal yang rusak. 3,5 jam Baru nyampe terminal Bekasi. Hampir 12 jam, etdah udah kayak Lampung-Bandung aja. Belakangan gue inget kalo bekasi itu letaknya diluar bumi, pantesan!

Letak Bekasi

Sampai di Bekasi jam 12 malam. Rasanya tengah malem di terminal antah-brantah cuma berdua Ayu, itu beuh… Adem-panasnya makin berasa takkala gue inget kalo gue pergi tanpa pamit dan tanpa kabar sama orang rumah. Ampuni aim ya awoh…

Selama disini, gue sama Ayu minep di rumah ibunya Ayu, Bu Krisna.

Pukul 4.30, gue sudah bersiap untuk pergi ke Dufan. Dengan mata yang sepet, karena baru tidur sekitar 3 jam. Sengaja berangkat subuh-subuh, mau nguras pantai Ancol dulu. Ini karena kita bareng Bu Krisna yang mau ngantor, biar gak kena macetnya ibukota jadi berangkatnya subuh gitu loh.

Pukul 7, kita sudah sampai di kantornya Bu Krisna, RSCM. Kita sarapan bubur ayam yang enak bangettt (T-nya tiga) yang dibeliin ibu Krisna, sambil mengamati setiap detail kantornya bu Krisna. Gue perhatiin ini rumah sakit malah kayak mall. Agaknya gue betah punya kantor model gini, mana wifinya kenceng gila.

Selesai sarapan dan puas melihat-lihat. Tak lupa menjarah air mineral dikantor bu Krisna. Gue sama Ayu dianter sampe depan Ancol. Jadi tinggal nyebrang jalan, terus nyari pintu masuk Ancol. Jam 9 gue udah duduk manis didepan pintu masuk Dufan, karena Dufan bukanya jam 9.30. Jadi nunggu dulu. Oh ya, untuk masuk kawasan Ancol cukup merogoh kocek 25k, kemudian tiket masuk dufan 180k karena ini weekday, kalo weekend 250k, dan kalo mau buat annual pass 350k. Gue sih gak buat annual pass, karena pasti tiap bulan gue bakal cari-cari alasan buat kedufan lagi dan lagi. Gue gak mau numpuk dosa sama orang tua dirumah #AnakSoleh.

Nunggu Dufan buka, Selfie dulu sama pak taman -_-

Hal pertama yang gue lakukan di dufan adalah foto unyu sama badut. Gue ajakin pose merentangkan tangan dengan memegang ujung rok secara unyu, eh malah badutnya ngeremes-remes pergelangan tangan gue. Hiyy, gue kan geli. Lalu secara random gue sama Ayu lari ke wahana kuda-kudaan. Sumpah ini gue sama Ayu MKKB (Masa Kecil Kurang Bahagia) banget. Gak tau malu, gak tau umur. Niatnya sih buat pemanasan, tapi gak gini gini juga keles!

Poto sama badut Ganding

Contoh Real MKKB

Belum merasa panas, lalu kita pindah pemanasan di wahana Bianglala. Ini masih tergolong wahana ringan, orang cuma duduk, terus muter doang gitu. Turun dari Bianglala, rencananya mau pindah ke sebelahnya, Kora-kora. Tapi, melihat antriannya yang panjang gitu kita langsung pindah ke Hysteria. Jantung gue mulai dag-dig-dug, pas giliran gue. Pertamanaya sih biasa aja… mulai naik, naik dan naikk… “Aaaaaakhhhh….” Gue bisa ngeliat area ancol dari atas sini, entah ketinggiannya berapa, keren banget.

Bianglala yang Cuma muter-muter itu *muka songong*

Nampak histeris

Dan wushh…. Kita diturunin dari atas dengan kecepatan tinggi. Kemudian, naik lagi… gue teriak-teriak ala pasangan lagi berantem “Turunin aku seranggg…Turunin aku sekaranggggg…!!” Dan sungguh itu terjadi, kita diturunin lagi dengan kecepatan tinggi. Sepertinya gue salah ngomong. Menurut gue, hysteria ini wahana paling asik. Gue aja pengen ngantri lagi. Rasanya tuh sama kayak naik lift, cuma aja duduk. Terus terbuka dan kecepatannya tinggi. *dimana samanya coba?!*

Wahana penciut nyali, damn!

Abis naik Hysteria, gue celingukan mau naik mana lagi. Pas banget di Kora-kora lagi ngisi penumpang. Gue langsung caw kesana, jadi gak perlu antri. Ya, kora-kora ini semacam ayunan gitu, kita di ayun-ayun sampe ketinggian dengan sudut 90 derajat. Kok gue tau? Biasalah anak Fisika *benerin kacamata*. Di Kora-kora ini gue ngerasa dipermainkan sama abang operatornya. Dari mickrofone dia bilang “Mau lagiii… Lebih tinggiii… Makin tinggiiii… Oke sekali lagiiii…” Biadab! Mbak di samping gue, dari teriak-teriak, histeris, sampe pasrah, ini permainan gak juga selesai. Menurut gue, ini wahana yang paling serem, gue rada nyesel awal-awal udah naik ini. Padahal kalo dilihat sekilas cuma di ayun-ayun doing, tapi kenyataannya gue mulai mual dan jadi jipper mau naik wahana yang lain. Oh ya, gue disini ketemu sama bang Bena Kribo loh.

Chibi chibi sama bang Bena, Mumpung! :D

Selanjutnya, gue migrasi ke Halilintar, disini yang ngatri sepi, mungkin karena weekday atau karena gak berani, entahlah. Gue merasakan badan gue meliuk-liuk. Nemplok kekiri kala si halilintar menukik kekiri, begitupula sebaliknya. Mepet kedepan ketika lintasan mulai terbalik. Ini terjadi karena badan gue yang langsing (Ehm!) kurus. Setelah naik halilintar, mual gue jadi makin parah sial! Tapi tetep bagi gue, sereman Kora-kora daripada Halilintar. Mungkin karena tadi di Kora-kora itu lama banget, sedangkan di halilintar cuma bentar.

Karena cacing diperut Ayu udah pada jejeritan, maka kami memutuskan untuk food gathering. Kita makan di resto… Eum, resto…entah deh apa itu namanya dideket wahana Kalila. Disini harganya standar kok, cuma aja rasanya yang dibawah standar. Selesai ishoma, gue sama Ayu galau, mau ngapain lagi. Kalo gue sih, jujur udah mual liahat wahana-wahana di dufan. Gue emang lemah, baru naik berapa wahana udah keliyengan. Mungkin karena faktor kemarin gue berangkat dalam keadaan kurang sehat, terus juga semalem baru nyentuh kasur selama 3 jam. Atau jangan-jangan ini karma, karena pergi tanpa restu orang tua. Ya tuhan, kapok deh gue.

Sekedar tips, kalo naik wahana-wahana beginian. Jangan sungkan untuk teriak-teriak atau histeris-histerisan. Bukan karena penakut, cemen atau apa. Menurut analisa gue, kalo diem aja, sok tegar, sok pasrah itu malah mualnya semakin kerasa. Jadi teriak-teriak semacam pengaliha gitu. Jagan lupa teriakkan nama mantan dan maki-makilah kalo lo kesini pas abis putus. Oke, sip!


TBC…

16 komentar:

  1. nah loh, gak izin sama orang tua. gak baik lho itu dek. *kibas2 poni*

    bagus, giliran mau demo bakar-bakar ban malah hasrat bisnisnya bergejolak. sekalian aja jual CangCiMen pas lagi demo. :D
    hah? serius Bekasi itu di luar bumi? kok gue aku tau ya? kamu bohong ya? bohongin aku? gak baik lho bohongin orang tua. eh tapi aku belum tua ah.

    gapapalah kayak yang masa kecil kurang bahagia. yang penting puas ya kan? daripada mendem hasrat gegara malu. kapan lagi coba puas2innya.
    bonus tuh ketemu sama Bena Kribo. hihihi.

    hii kalau aku malah udah lemes duluan sebelum naik wahana-wahana gituan. tapi seru juga kali ya naiknya sambil maki-maki mantan. biar keselnya terbang berhamburan. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan gak izin kak rita, cuma gak ketauan #samaAja

      Ide bagus tuh, sekalian buka lapak aja kali ya. Kak rita gak gaul ihh, masa gak tau sih.

      Iya kak puas, puas banget. Aku juga sebenernya lemes kok kak, cuma sok tegar aja :D

      Hapus
  2. Itu tipsnya ngehe banget hahaha
    Gak baik loh gak izin sama ortu... mending izin dulu... kalo bisa sih pada di ajak biar pada histeris satu keluarga hehe
    Kunjungan pertama bukan ya ? ya sudah salam kenal aja deh takutnya kelupaan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beneran kak gue serius. Buktikan kalo gak percaya.
      Udah terlanjur, besok besok deh :)V
      Entah, oke samasama.

      Hapus
  3. Kabur dari Orang tua cuman karena pengan ke dufan. "Gue dukung kalo lu pamitan dek."

    Sebaiknya gitu, meskipun gue iri liat lu sama bang bena poto-poto. Gue tetep ngerasa terhibur dengan perjalanan ini. Kapan ya, gue bisa poto sama bg Bena. "Salah Fokus"

    Semoga dirimu baik-baik aja ya. Gak jadi digorok. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak kabur pangeran. Cuma gak ijin doang. Beda, Oke.

      Iya dong, kapan lagi coba bisa pose unyu unyu sama bang bena *Ceritanya pamer*

      Hapus
  4. kayaknya seru kak, tapi lebih seru lagi klo orang tuanya di ajakin kak, hehe
    triakin mantan? gak usah segitunya juga kali kak, , xixi
    ok, slam kenal aja kak, di tunggu loh postingan selanjutnya, ,

    BalasHapus
    Balasan
    1. orang tua mah gak cocok kedufan, hehe

      Ya gak papa mumpung. Sekalian meluapkan emosi lama terpendam gitu #apasih
      Salam kenal juga linda *cipiacipiki*

      Hapus
  5. Ciee yang ketemu sama Bena Kribo :'D Loh? Itu kok bekasi dibully lagi? Tobat, kak! TOBAAAAT! -_- Tadi beneran ketipu sama judulnya. Aku kira bakalan ada adegan minum cairan pestisida -_- Hehehe :'D

    Iya, kak. Emang seru kalo udah pergi ke wahana bermain kayak gitu. Lebih fresh aja rasanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ciee iya. Habisnya... #Ahsudahlah
      Lo orang bekasi tah? Oke, sorry

      Hapus
  6. aku belum pernh ke dufan, sumpah! Tapi aku pernah ke Suroboyo Carnival loh, kamu belum pernah kaan..kan... kan??!! digaplok

    kerennya ituloh, bisa foto bareng Bena, haduh ngiri..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Aku beum pernah ke suroboyo carnaval om, emang ada apaan?
      iya dong keren kan keren pamer :P

      Hapus
  7. Kirain bunuh diri beneran hehehe... lu keren banget yaaaakkk pergi jauh gitu tanpa sepengetahuan ortu... klu bokap lo baca postingan ini bisa jd perang dunia ketiga nih hehehe... oke tapi klu weekendnya semenggoda bgtu sp yang gak nahan... apalagi sampai ketemu dn foto bareng ama bang Bena.

    Tapi lain klu mo pergi2 jauh baiknya bilang ama ortu... takutnya terjadi apa2... #pengalaman hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ini bunuh diri beneran, cuma efeknya belum keras aja. Bukan hanya perang dunia ketiga, tapi akhir dunia #sepertinya

      iya, ketar ketir juga sih, ini juga udah kapok haha

      Hapus
  8. oke gue agak gimana yah bacanya, karna gue tinggal dibekasi dan hampir deket dengan terminal bekasi -,- hafttt... seru banget, ajak ajak atuh kalo kedufan, gue kan mau jg naek wahana yang bikin teriak" :( gue mau teriakin gebetan siapa tau dia denger dan peka ... *oke ini curhat wkwk

    BalasHapus
  9. Sebel banget baca postingan ini! BIkin ngiri pengen ke Dufan lagi tau nggak Fah huhuhu. Emang ya Dufan tuh dari dulu selalu jadi taman main yang paling favorit. Di Bandung juga ada sih TSB, semacam Dufan tapi infoor. Tapi tetep aja sensasinya gak sama kayak di Dufan. Dufan kan outdoor dan wahananya lebih banyak. Ah tapi ya sudahlah, kapan-kapan mungkin kesampean.

    Kalo aku jadi kamu, aku gak akan menyia-nyiakan semenit pun untuk diem. Aku pasti udah kesana-kemari naikin wahana terus. Oh iya, buat tips nih biar gak mual, coba minum minuman bersoda. Biar sendawa jadi gak mual lagi deh :))

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung. Silakan Berkomentar agar saya dapat mengunjungi balik blog kamu. Mohon maaf jika mendapati komentar dimoderasi, mengingat maraknya spam yang nganu.