Cerita Pulang Kampung: Bendungan Batu Tegi


          “Mbak, pacarnya mana?” begitulah bunyi pertanyaan kamvrt yang keluar dari mulut sepasang muda-mudi bau amis yang gue temukan di pinggir jalan.
          “Bangkee…” dengus gue sama Ratu kompak. Hati kita berasa abis kesiram air kobokan bekas rendaman cabe rawit. Pedes-pedes perih.
          Entah kenapa gue kalo pergi sama Ratu sialnya gak jauh-jauh dari lingkaran jones. Udah berasa lingkaran setan.
***
          Jadi ceritanya sabtu kemarin gue habis PKL (Pulang Kampung Lagi). PKL gue kali ini agak berbeda, karena ada kurcaci yang mau ikutan gue kembali ke kampung halaman. Gue sih sebenernya agak ogah, karena kurcaci yang satu ini makannya ngabis-ngabisin jatah. Tapi karena kurcaci yang satu ini ngebet pengen ke Batu Tegi, jadi ya gue ‘iya-in’. sekedar formalitas dan solidaritas aja sih.
          Batu Tegi adalah sebuah bendungan yang berfungsi sebagai PLTA. Juga di komersilkan sebagai tempat wisata. Letaknya di Kecamatan Air Naningan, Kabupaten Tanggamus, Provinsi Lampung. Gak seberapa jauh sih dari rumah gue. Sekitar 25 menit naik motor, dan langsung nyampe kalo ngikutin aliran sungai dari desa gue. Tapi gak ada jaminan lo nyampe sono dalam keadaan hidup.
          Rencananya kita ke Batu Tegi sabtu sore. Biar besoknya bisa main-main ke Air Terjun Gunung Batu. Tapi apalah daya, Rencana hanya tinggal wacana. 
          Sekitar jam sebelas minggu pagi, gue sama Ratu langsung caw dari rumah gue. Kita pergi cuma berdua, padahal rencananya mau ngajak adek gue dan teman-temannya. Biar rame gitu. Tapi berhubung semalem adek gue abis update PM ‘mau nembak cewek malah gagal!’ . Gak jadi deh dia nemenin gue jalan-jalan. Yap, adek gue lebih memilih nembak gebetannya daripada nemenin Mbak semata wayangnya jalan-jalan. Sungguh adek yang durhaka!
          Baru 5 menit jalan, hujan turun dengan derasnya. Agak ngeselin sih. Terpaksa gue dan Ratu harus neduh sambil nari-nari penangkal hujan. Ternyata tarian kita efektif. Beberapa saat kemudian hujan berubah menjadi gerimis tipis. Agaknya gue sama Ratu ada bakat. Perjalanan pun di lanjut.

Pemandangan di jalan menuju Batu Tegi

          Di perempatan Tekad, gue sama Ratu berpapasan dengan dua pasanga abege bau amis yang gue yakin mereka juga mau ke Batu Tegi. Secara ini kan hari minggu, mau kencan gitu loh. Benar saja, sepanjang jalan sampai gapura ‘Selamat Datang Di Bendungan Batu Tegi’ salip-salipan motor terjadi di antara kami.
          Lumayan lah, nambah-nambah temen. Sekedar pelengkap penderitaan juga bahan bully-bully-an.
          Setelah membayar karcis masuk seharga tiga ribu per-orang. Kita berhenti bentar, sambil nunggu temen-temen pelengkap penderitaan bayar karcis.
          “Kemana bro?” Sapa Ratu sok akrab. Ratu ini orangnya supel (suka pecel). Jadi maklum kalo dia cepet akrab sama siapapun.
          Oh ya, di Batu Tegi ini terbagi menjadi beberapa tempat. Setelah membayar karcis masuk, lo akan nemuin jalan bercabang tiga. Sebelah kiri ke bendungan dan PLTA. Tengah ke perkantoran. Sementara sebelah kanan ke dermaga dan pusat penjernihan air pam.
          Gue sama Ratu ngikutin mereka yang memilih ke bendunga dulu.
       Jangan heran kalo kesini ngeliat motor bertebaran di pinggir jalan, sementara empunyanya gak ada. Itu bukan motor tak berpemilik. Tapi pemiliknya lagi di semak-semak.
          Setelah parkir motor, membayar parkir sebesar tiga ribu dan uang kebersihan seikhlasnya, minimal lima ribu (gue baru tau kalo seikhlasnya itu ada nilai minimum) kita langsung bisa menikmati pemandangan di atas bendungan.
          “Kamera mblo kamera!” Gue sibuk nyari tempat yang asik buat foto.
        “Ih pacaran masa cuma dibeliin mizone.” Begitu komentar Ratu sambil selfie. Gue sinyalir ini Ratu lagi balas dendam perihal pertanyaan ‘Mbak pacarnya mana?’ yang terlontar di tempat parkir tadi.
          Kami pun melanjutkan perjalanan. Iya ini jalan di atas bendungan. Gue bersyukur dateng kesini pas gerimis mengguyur, jadi gak panas-panas amat.
          “Kok kalian pacaran gak poto-poto sih?!” Ratu kembali menyerukan aksi balas dendamnya. Bener kan kata gue ‘temen pelengkap penderitaan’. Gue cuma membatin, ‘kayaknya abis pulang dari sini ada yang putus.’ Emang pembalasan seribu kali lebih kejam dari perbuatan. Apalagi pembalasannya jomblo.
          Gue selalu ngerasa di bendungan Batu Tegi ini suasananya kayak di Dermaga Bakauheni. Terutama cat kuning birunya. 

Ya gak?

          “Mau sih gue di foto di sini!” Cletuk gue sambil mepet-mepet pasangan yang lagi asik berduaan.
          “Satu… dua… tiga… sip!” “Ganti enggel Peh ganti enggel.” Perintah Ratu.
          Gue kembali berpose. Sampai kedua insan yang di mabuk asmara itu pergi dengan muka bete. Gue, Ratu dan ‘teman pelengkap penderitaan’ ketawa guling-guling. Kadang gue isengnya keterlaluan. Tapi ganguin orang pacaran asik lho. Gak percaya? Buktiin!
          “Mbak parah ih!” komentar ‘temen pelengkap penderitaan’ yang berjilbab ijo.
          “Hmm… bodo amat, emak gue gini yang punya Batu Tegi.”

Nih buktinya.

          Katanya sih bendungan Batu Tegi ini bendungan paling gede se-Asia Tenggara. Di ujung jalan sepanjang 1 KM ini ada tulisan “Bendungan Batu Tegi” yang nempel di dinding bukit.


          Gue jadi inget, dulu waktu gue kecil, kalo ke Batu Tegi pesti balapan naik ke atas tulisan ’Bendungan Batu Tegi’ sama Mamas gue. Sudah dipastikan yang menang gue, karena kalo Mamas gue gak mau ngalah gue bakal nangis guling-guling dan buntutnya Mamas gue bakal dimarahin Ibu gue. Sebagai adek gue cerdas kan.
          Itu dulu, jaman masuk ke Batu Tegi masih gretong. Kalo sekarang, jangan harap, lagian sekarang udah di kasih gerbang dan di gembok jadi gak bisa naik ke atas lagi. Kasian deh!

Kalo ini tugu untuk memperingati korban meninggal selama pembangunan bendungan.

          Em, yang nomer 12 itu keponakan Ayah gue. Gue enggak terlau tau kronologi terjadinya korban pembangunan soalnya itu tahun 98, gue masih terlau unyu untuk memahaminya. Tapi menurut Ayah gue, itu korban yang kena timpah mesin pengecor semen pas lagi membangun terowongan air. Kebetulan almarhum Om Suryadi ini ikutan kerja proyek Batu Tegi. Kalo penasaran sama cerita lengkapnya searcing aja ya.
          Puas foto-foto (ehm!) maksud gue gangguin orang pacaran. Gue sama Ratu pindah ke PLTA yang letaknya tepat dibawah bendungan. Kali ini gue sama Ratu enggak lagi bersama ‘temen pelengkap penderitaan’. Mereka kemana? Entahlah. Tapi kesononya harus muter lewat jalan aspal. Gak bisa langsung lompat gitu. Kecuali lo tujuh manusia harimau.

Rasakan sensasi kecipratan air PLTA

          Gak lama kita di PLTA, karena disini banyak yang pacaran. Kesian aja gue kalo lama-lama disini. Takutnya pulang nanti mereka pada putus gara-gara gue gangguin.
          Dari PLTA kita pindah ke dermaga. Yang gue seneng dari dermaga adalah jalan kesononya. Pemandangannya paling tsakep menurut gue. Gak ada yang special dari dermaga ini. Isinya cuma orang nongkrong dan penjual ikan Batu Tegi yang walaupun udah di cuci kayak apapun rasanya tetep pahit.

Jalan menuju dermaga

          Gue gak sampe dermaganya. Cuma sampe di depan dermaga. Gue enggak terlalu nyaman disini, karena yang nongkrong bapak-bapak lagi pada nuak. Menurut Mamas gue, itu bapak-bapak petani yang punya kebon di bukit sebrang bendungan. Mereka nongkrong sambil nunggu kapal singgah untuk kembal ke umbulannya.
          Gue bingung kalo suruh ngasih rate tempat wisata satu ini. Habisnya menurut gue sih biasa aja. Mungkin karena gue orang sini dan dari kecil sering kesini kali ya. Kalo kata temen-temen gue pemandangannya bagus, masih alami gitu. Setidaknya lumayan lah buat refreshing dari rutinitas kampus dan padatnya kota. Daripada enggak.

Jorokin orang disini kayaknya seru

          Tips buat temen-temen yang sering nanya-nanya tentang Batu Tegi.
          Dari Bandar Lampung Perjalanan sekitar 2 jam. kalian cuma tinggal ikutin aja jalan lintas kabupaten Tanggamus. Sampe Talang Padang, belok ke Jalan Baru (meskipun jalannya jelek, tapi emang namanaya itu. Jadi bagus gak bagus tetep aja namanya Jalan Baru. Gausah protes) sekitar 500 meter dari pom bensin Talang Padang (ada papan bertuliskan Bendungan Batu Tegi segede gaban di simpang Jalan Baru kok). Habis Jalan Baru, belok kanan lagi terus ikutin jalan sampe perempatan Tekad dan belok kanan (lagi-lagi ada penunjuk arahnya). Ikutin jalan lagi sampe tugu selamat datang di Bendungan Batu Tegi.
Gampang kok nyarinya penunjuk arahnya cukup jelas. Gue yakin lo gak bakal nyasar. Kalo gak yakin, nanya aja sama penduduk, mereka ramah-ramah kok. Meskipin Lampung lagi naik daun gegara begal. Tapi gue jamin lo aman, gak bakal kena begal. Kalo lo tetep kena begal, berarti lo lagi apes, gitu aja sih.
          Lebih asik dateng kesini rame-rame, ajakin temen sebanyak-banyaknya. Kalo ada temen anak Pulau Panggung, Talang Padang dan sekitarnya ajakin aja. Lumayan buat guide. Mau ajak gue juga boleh, gue akan mengantar dengan senang hati.

Kayak gini nih (yang di panah itu ‘temen pelengkap penderitaan’)

Kalo siang di Batu Tegi ini puanasss banget. Bawa minum dingin yang banyak, bila perlu kulkasnya lo bawa, siapa tahu lo bisa sekalian jualan es. Di tempat wisata es mahal lho #MentalAnakKos. Kalo lo takut panas, bawa payung. Kalo masih tetep takut, ya udah di rumah aja bobo unyu. Dijamin lo gak bakal kepanasan.
          Kalo kata temen-temen gue yang anak sini, buat pengendara motor gausah pake helm kalo ke Batu Tegi. Nanti dikira orang dari jauh, terus karcisnya dimahalin. Tapi gue enggak menyarankan, karena itu bahaya. Lebih baik duit di dompet melayang bukan daripada nyawa yang melayang.
          Oh ya, satu lagi tetep jaga etika di manapun kalian berada. Emang banyak rumor negatif nan horor seputar Bendungan Batu Tegi. Tapi selama kalian jaga etika gue yakin akan tetap dalam lindungan Tuhan kok #EdisiBijak.

          Bonus




        Thanks for reading.  
        Selamat berkunjung.



34 komentar:

  1. Pas ngebaca semak-semak pikiran jadi terbang kemana-mana *nethink

    Bendungannya bagus banget, hebat lagi bendungan terbesar di Asia Tenggara. Sebelumnya turut beeduka cita atas apa yang terjadi sama om.mu. Juga bberduka cita atas kejombloanmu *piss

    Jadi penasaran sama rumor negatif dan horror disana. Kayaknya nggak ada satu tempatpun yang gak ada rumor horrornya

    BalasHapus
    Balasan
    1. nethink apa pengen?
      terimakasih, kayaknya jadi jomblo itu emang dukanya mendalam banget ya. sedih nih jadinya. ya biasala orang indonesia, yang dikit dikit dikaitkan hal mistis

      Hapus
  2. Wista bendungan batu tegi tampaknya boleh terlalu dijamah dengan kepadatan pengunjung ya. Terlihat lokasinya masih bersih dari sampah dimana-mana. Gue sih lebih baik begitu, ketimbang banyak pengujung tapi gak bersih. Hehe.

    Dan bahayanya, ternyata yang punya blog ini, diam-diam demen mendiskriminasi orang-orang yang sedang asik berpacaran ya. Hahaha. Jangan-jangan kamu punya predikat sebagai seorang jomblo yang psikopat ya. :""((

    Btw enak aja baca tulisannya. Soalnya saya suka baca cerita yang diselingi oleh komedi santai. Jadi gak kaku aja gitu. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya emang lebih enak wisata ke tepat yang bersih dari sampah.
      oh my god! gue baru sadar hahaha. mungkin tidak sepenuhnya benar. tapi juga tidak sepenuhnya salah.
      terimakasih loh ya pujiannya hehe

      Hapus
  3. bagus banget mba, sangat senang bacanya, serasa dibacain hehehe

    satu kata buat mbaknya Hati2 klo pkl
    salam kenal ya mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mas. oke terimaksih kembali. salam kenal juga

      Hapus
  4. Gue penasaran sama yang di semak tuh,yang motornya pada ditaruh di pinggir jalan,itu mereka lagi pada ngapain ya ? :D

    setuju banget,biar kita gk iri dan merasa sakit hati ketika liat orang pacaran,lebih baik kerjain aja biar kita puas,dari pada kita yang nangis hahaha

    itu diliat dari kisah tragedi kecelakaan pembuatan terowongan,kayanya tempatnya angker ya ? sering ngeder hal-hal gaib gak disana ?

    tulisan segini sih belum seberapa panjanganya,kayanya lebih panjang postingan gue deh wkwkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo penasaran intip ajah.
      sebenernya itu emang murni iseng sih.
      aduh fahmi gue enggak tahu. mungkin besok gue bisa undah mister tukul biar di ungkap kemistisannya.

      Hapus
  5. nanti kapankapan kalau saya main kesana , tour guide nya saya mau ajak kamu ah yaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh boleh boleh dengan senang hati. tapi ini tour guidenya mahal ya hihi

      Hapus
  6. Baru aja, baca paragraf kedua. Udah ada kata Bangke aja. :D

    Bendungan Batu kok keren gitu lokasinya. Terus, keknya kamera yang dipake support banget sama suasananya. Tjakep tuh, teknik anglenya. :)

    Lokasinya keknya perlu gue bookmark, soalnya keren banget keknya. Terus, tempatnya bersih nan indah dengan bentangan penahan air yang meluas. :)

    Ahh, gue jadi pengen liburan, ni. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha maap pangeran Latifah hilap. bendungan batutegi pangeran. ahaha makasih, jadi tersandung nih.

      Hapus
  7. Waduh ini tante-tante sukanya menghina nih, itu juga apa-apaan foto di ksh tanda panah merah... Emg nya penampakan pa :D

    Itu emg di sana ada rumor apaan? Ada pantangan ga boleh ngupil yah klo di sana...

    Emak mu bu Mega pa? :3

    Foto nya keren nih, apalagi fotonya tante paa lg dipinggir tebing. Haha serasa pngen di.........

    BalasHapus
    Balasan
    1. itukan tanda biar pembaca tau. tante tante sejak kapan gue nikah sama om lu huh!
      rahasia dong, kalo di ceritain ini blog lama lama kayak acara tivi masih dunia lain.
      paa? oh my god! what's the meaning of paa?
      pengen di apain? hayo pengen diapain??

      Hapus
  8. mungkin but lo biasa ajah karena lo orang situnya. mungkin kalau gue yang kesitu kayak orang kampung. foto2, jingkrak2, kayang dan sebagainya :))

    kalo jomblo jalan2 gitu tuh.. nyumpahin orang-orang pacran kerjaannya. gue juga gitu sih dulu mah hahahaha

    untung kualitas fotonya bagus. kalo ngeblur kayaknya bendung itu kayak tempat mesum yah soalnya tdi katanya ada motor tapi pemiliknya lagi ke semak2 hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya begitulah. gue aja yang udah biasa kesini masih jingkrak2, guling2 fotonya.
      dulu? berarti sekarang udah gak jomblo. ciye akhirnya laku :D
      bukan mesum sih, cuma nyepi di semak semak aja.

      Hapus
  9. wah kerennnn,semoga bisa main-main kesana,trus ditemani si penulis ini hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya boleh sekali. penumis ini dengan senang hati akan menemani :D

      Hapus
  10. wkwkwk kayanya kalo kesana enak bawa pasangan tuh, motornya yang disemak semak orangnya dipinggir jalan haha... #udahsihgituaja emang deh ya jombloo gangguin orang pacaran, suka iseng deh, wkwk tapi keisengan lo gue dukung kok #serikatjomblo_id haha -_- next time kalo lo pkl lagi gue ikut yak :3 haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. alah duta serikat jomblo sok mau bawa pasangan. ngimpi aja nih hahahaha.
      boleh boleh, ayok ikut.

      Hapus
  11. kenapa banyak abg yang bau amis, bau amisnya itu darimana ? ahh.. aku nggk bau berburuk sangka, mungkin memang mereka anak nelayan yang ada disitu, eh tapi ini kan bukan laut, ini cuma waduk kan, jadi... ya nanti dijawab aja hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. karena mereka engak bau wangi, jadi bau amis aja lah haha.
      iya ini waduk, emang kayak laut ya?

      Hapus
  12. Muda-mudi yang tidak berkeprijombloan banget tuh orang, gak kasihan banget sama jones.

    Haha.. pis kakak,,

    Secara gue udah ngatain diri gue sendiri juga,jelebeb..

    Panorama di bendungannya cool ,, kalo gue kesana kamu mau gan nemenin gue ?

    *) modus

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini jomblo berhati baja. gitu doang mah engak leleh #JombloSokKuat
      hmm... boleh kali aja jodoh #Uhukk hahaha

      Hapus
  13. seumur2 belum pernah nih ane wisata ke batu tegi ini..padahal ane ya orang lampung hehe..tapi sumpah emang keren nih bendungan...btw itu pemandangan yangmau ke dermaga kok keren yak hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayang banget. kapan kapan harus menyempatkan diri kesana tuh. padahal enggak jauh lho dari pusat kota bandar lampung.

      Hapus
  14. Aku fokus sama warna rumput en ilalang yang ijo neon gitu.. Huahahah.. :D

    BalasHapus
  15. Kereeen. Jadi pengen ke sana

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya keren, ayo gih kesini

      Hapus
    2. mntap,,crtanya gua suka...
      berasa di dongengin...haaha

      Hapus
    3. mntap,,crtanya gua suka...
      berasa di dongengin...haaha

      Hapus
  16. Yang mau ke bendungan batu tegi. Coba aja ke tegunya. Pasti perasaan kalian bakalan aneh. Terus aromanya lain

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung. Silakan Berkomentar agar saya dapat mengunjungi balik blog kamu. Mohon maaf jika mendapati komentar dimoderasi, mengingat maraknya spam yang nganu.