Sensasi Hot Pantai Sari Ringgung


            Pantai Sari Ringgung, orang Lampung macam apa sih yang enggak tahu pantai yang satu ini. Pantai yang baru di buka sekitar 20 desember 2014 silam, memang sedang gencar di promosikan. Bahkan pamornya sampai mengalahkan Pantai Mutun. Pantai yang sebelumnya menjadi pantai favorit wisatawan. Maka hal yang wajar kalau gue bilang pantai satu ini lagi hot-hot-nya. Hampir di setiap pamflet sudut kota Bandar Lampung mengiklankan pantai satu ini.
            Pantai yang terletak di desa Sidodadi, Kecamatan Padang Cermin, Kabupaten Pesawaran ini berjarak sekitar 45 menit dari pusat kota Bandar Lampung. Kalau kalian singgah di kota Bandar Lampung dan ingin berkunjung ke pantai, sangat mudah. Setelah kalian masuk daerah Lempasing. Tinggal ikuti jalan dan pilih deh mau ke pantai mana. Di situ berderet pantai, mulai dari yang paling dekat Pantai Puri Gading, Pantai Duta Wisata, Pantai Mutun, Pantai Queen Artha hingga yang paling ujung Pantai Klara.
            Kembali ke Pantai Sari Ringgung. Sebagai anak gehol Balam #Azekk gue juga pengen dong merasakan sensasi pantai yang lagi hot ini. Mumpung nih, libur kuliah dan gue enggak pulang kampung. Sebenernya agak nyesek juga sih libur empat hari enggak pulang kampung. Yah, mau gimana lagi. Gue minggu kemaren habis pulkam. Ayah sudah mengancam kalo sampe gue berani pukam saben minggu. Gue bakal di pindahin kuliah di DCC deket rumah biar gue bisa pulang ke rumah tiap hari. Bagi gue, tentu saja itu ancaman yang sangat mengerikan.
Tapi, ancaman ini emang paling dahsyat! Buktinya gue gak berani rutin pulang kampung. Oke ini sedikit curcol.
Sekitar pukul 10.00 WIB di temani dengan cuaca puanas menyengat khas Bandar Lampung, gue sama Ratu sudah mencapai lokasi pantai Sari Ringgung yang jalan masuknya masih berbatu. Meskipun ini hari sabtu, tapi pantai Sari Ringgung tidak begitu banyak pengunjung. Terbukti dengan antrian tiket yang gak pake antri sama sekali. Padahal gue membayangkan akan ada lautan manusia yang berenang di pantai serupa sebaskom cendol di sini.
Cukup menukar uang 10 ribu per kepala, motor 5 ribu dan mobil 10 ribu (kalo gak salah, gue lupa) kita sudah mendapatkan secarik tiket.
“Mahal ih…” Komentar Ratu ketika petugas keamanan yang berdiri di hadapan kami menyebutkan harga tiket.
Kemudian ‘pluk’ si petugas keamanan menepuk lengan atas tangan kiri Ratu “Itu udah murah keles. Udah termasuk water boom gratis dan gak ada uang parkir lagi.” Ternyata petugas keamananya ganding pemirsah.
Setelah membayar tiket, kita langsung bisa menikmati pemandangan eksotis pantai Sari Ringgung.


Lebih eksotis lagi lihat pemandangannya dari mountain view. Hati-hati karena jalannya menanjak dan berbatu.

Dari atas mountain view

Ratu bersama Mustofa sedang berjuang menuruni mountain view. Gue pilih jakil, ngeri jatoh hehe

Di sini kalian juga bisa menikmati pasir timbul lho. Cukup sewa kapal, nanti abang kapalnya akan mengantarkanmu kesana. 

Foto dari lampungtraveller.blogspot.com

Atau ingin merasakan sensasi beribadah di masjid terapung Al Aminah. Yang katanya nih, letaknya bisa pindah-pindah tergantung arus air.

Masih dari lampungtraveller.blogspot.com

Nyebrang ke pulau Tegal juga boleh. Hati-hati berenang di pulau Tegal ombaknya cukup gede.

spoiler pulau Tegal from lampungtraveller.blogspot.com

Duduk-duduk cantik di tepi pantai juga asoy. Gue saranin sewa pondok-pondokan yang letaknya paling ujung. Deket sama pohon bakau. Di situ sejuk banget asli. Gue aja sampe ketiduran haha.

Di sini sejuk banget. Asli!


Meskipun pemandangannya ketjeh, bukan berarti pantai ini enggak punya kekurangan. Menurut gue pantai ini masih setengah jadi. Mountain view-nya masih terkesan ala kadarnya. Dengan pagar pembatas yang cuma dari kayu, juga jalan berbatunya yang gede-gede. Selain itu juga pepohonannya masih sedikit. Jadi kurang cucok melawan terik matahari Bandar Lampung yang puanas banget.

Pohonnya masih sedikit

Untuk pantai Sari Ringgung ini. Gue kasih rating 4 dari 0-5 deh. Karena emang gue suka. Pantai ini emang apalah-apalah dengan pemandangan yang cakep banget. Birunya air laut dan hijaunya perbukitan yang membentang begitu sempurna berpadu. Dan yang paling gue suka dari tempat wisata adalah enggak banyak sampah plastik bertebaran.


Recomended banget untuk kalian yang bingung akhir pekan mau kemana.  


End of the post, tetap jaga etika dimanapun kalian berwisata. Jangan lupa ajak teman sebanyak-banyaknya biar seru.




04 April 2015


Latifah Desti Lustikasari


27 komentar:

  1. OH aku baru sadar itu Balam maksudnya Bandar Lampung, ya. Hahaha. Aku kirain salah ketik, seharusnya Batam, tapi kok Batam ke Lampung, eh ternyata itu singkatan gaulnya hehehe.
    Anyway, aku terpesona banget sama birunyaaaaaaaaaak get me there, get me there! Di Yogya juga banyak pantai nih sebetulnya tapi entah kenapa aku ngga begitu tertarik hehehe malah lebih suka mbolang naik gunung gitu. Semacam lebih fresh. Tapi sumpah itu biru pantainya kagak nahan, Bang~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anyway, Kak, minta follbacknya yaaaa hehehehe

      Hapus
    2. iya bener. habisnya kalo di tulis lengkap bandar lampung gitu kepanjangan. di singkat lebih ekonomis.
      kalo aku lebih suka ke pantai. habisnya kalo ke gunung harus jakil dulu. kalo ke pantai kan kendaraannya bisa langsung nyampe tempat jadi gak perlu capek hehe.

      udah aku folback kak :)

      Hapus
  2. Pantai!! Mau-mau....
    Aku suka pantai,.. pantai yang indah, biru, masih ga dirusak manusia dan natural. ..

    Bener, suka sekali dengan foto yang dari ketinggian di atas, .. yang fotonya langsung menjorok ke lautan nan biru..

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau? sini kak ke lampung. banyak pantai bagus lho. dan cendrung masih natural hehe

      Hapus
  3. Pantai ya, udah gak pernah main ke pantai lagi terakhir 4 tahun yang lalu.

    Tapi disana viewnya bagus banget, pas buat orang yabg suka foto-foto. Tapi sayang pembatasnya cuma kayu aja kalau dibuat senderan terus nggak kuat gimana?

    Masjidnya juga unik, kupikir terapung soalnya di pulau tengah laut, ternyata bawahnya ada rakitnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah sayang sekali, padahal main di pantai itu asik lho. asal gak takit item aja sih.
      iya bener banget. makanya jangan senderan di situ. di hatiku aja senderannya #eaaaa

      Hapus
  4. gila keren banget pantainya....
    gue ngiler liat biru'' begitu, pengen nyebur aja rasanya.

    bruntung lu, krena pantai ini terbilang baru. jdi msih bisa merasakan asrinya pantai dan belum bnyak orang maupun sampah'' yg bertebaran. srius, ngeliat kyak gitu jdi pengen nyebur. ada pasir timbulnya juga lagi, blom prnah liat gue di indo kyak gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya emang. nyebur aja di sini ombaknya kecil lagi, malah hampir gak ada ombak.

      Hapus
  5. Wih... cantik banget ya. Cocok nih dijadikan untuk destinasi kota wisata tujuanku pas akhir weekend, soalnya you know lah... pantai di medan gak ada yang airnya sangat biru, kalau adapun cuman di nias

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya cantik banget kayak penulisnya :D. masih banyak lho pantai canti di lampung *pamer mode on*. iya tapi di medan ada danau toba. pengen :(

      Hapus
  6. Kamu hobi banget traveling ya.
    Dan lagi seru ini kayaknya, mana punya tukang foto pribadi pulak. Ikut lah aku Tif. Kapan pergi lagi? ahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. enggak juga sih. kadang kadang aja. kalo lagi pengen banget. atau lagi suntuk menjalani rutinitas kampus. sama kalo ada sedikit dana hehe.
      hayu boleh.

      Hapus
  7. Judulnya sekilas terbaca "Sensasi Hot Pant". Ah mungkin otak saya yang sekotor keset.

    Btw, enak banget bisa jalan-jalan begitu. Suasana pantainya seger banget itu. Sementara itu, saya cuma bisa jalan-jalan ke masa lalu. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya bener kan hot. orang panas banget kok pas kesana. itu otak di sapu dulu coba :D.
      aduh hari gini masih jalan-jalan ke masa lalu udah gak jaman. ke masa depan dong haha

      Hapus
  8. Di mana-mana pantai itu panas loh. Bukan sejuk. Yakin di sana sejuk? Hihihi.
    Aku suka pantai kalo pagi dan sore. Jadi panasnya nggak nyengat. Bukan takut item, soalnya kulit udah item, tapi yah nggak terlalu suka aja.

    Tapi pantainya cantik dan bersih ya? Apa mungkin karena baru ? :P
    Sayang banget sih, liat pantai penuh dengan sampah. T.T
    Pasir timbul maksudnya gimana yak? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kok bener sejuk di beberapa sisi. terutama yang deket sama bukit. lihat deh bukitnya kan ijo banget. ditambah angin laut yang cepoi cepoi. iya sih emang enaknya ke laut itu pas sore atau pagi. tapi mengingat ini di lampung dan begal masih naik daun, jadi perlu berfikir sejuta kali untuk ke pantai sore sore.

      gak ada sampah kok mbak di sini bersih. ya itu pasir yang timbul dari permukaan laut.

      Hapus
  9. Subhanallah, ya. Lampung memang luar biasaaaah. Aku orang Lampung dan belum pernah ke sana. Oke aku anak Lampung yang gagal. -__- Hhh~
    Pokoknya musti ke sanaaaa! Hiaaaaat! \o/
    Atauu.. Kapan-kapan kita ketemuan buat ke sana bareng? Hehehe. He. :)

    Itu fotonya pake effect nggak? Sumpah deh. Bagus banget, ih. ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya memang. iya tuh harus ke sana. boleh boleh. emang rizka lampungnya di mana ya?

      enggak ada efek kok semuanya ori hehe

      Hapus
  10. Walo fanass tapi bagus yaa
    birunya cabutin stress dri tempatnya

    BalasHapus
  11. wih baru sadar gue kalo orang lampung juga :D
    waktu perpisahan smp seangkatan pada pergi ke pantai ringgung tuh, tapi sayangnya gue gak ikut :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haii salam kenal shukaku, iya nih harus coba tuh ke sana. Seru lho

      Hapus
  12. Pantainya baguuuus.. Mirip Pantai Gapang di Sabang.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah iyakan beby, jauh ys itu di sabang hehe

      Hapus
  13. Jiaah... jadi bingung deh mau ke mana lagi pas ke Lampung nanti. Pantai yang di pesisir barat atau di timur dulu ya? Beberapa bulan yang lalu sih ke Kota Agung, mau ke Kiluan tapi nggak disarankan soalnya jalannya lagi rusak habis kena longsor. Pantai Sari Ringgung ini juga semoga jalannya jadi bagus ya. Tapi nanti kalau fasilitasnya sudah bagus jangan-jangan retribusinya nggak "semurah" itu lagi. Lucu juga itu petugasnya gaul, hahaha :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semuanya aja mas mawi kalo ada waktu dan dana hehe. Tapi ringgung ini relatif lebih dekat dari kota kok ketimbang kiluan atau kota agung. Jadi aku recomended banget

      Hapus

Terimakasih sudah berkunjung. Silakan Berkomentar agar saya dapat mengunjungi balik blog kamu. Mohon maaf jika mendapati komentar dimoderasi, mengingat maraknya spam yang nganu.