[Done Read 15 Books] Innocent; Mr B vs Mr A




Innocent; Mr B vs Mr A – Riiku Hanazawa


Suatu hari, saya main ke kontrakan teman, sebab ‘dosen PHP’ kembali tidak masuk. Dengan randomnya saya mencomot sebuah novel unyu berwarna hijau tosca yang tergeletak di atas meja. “Ihh, ini kaya novel Gue!” Saya hafal betul dengan koleksi novel ber-TTD penulis yang saya punya, walau tidak hafal berapa jumlahnya dan di mana saja keberadaannya. Apalagi jika dikasih langsung dengan penulisnya, mana mungkin saya lupa. 

Begitu saya buka, “Lho, ini juga ada TTD penulisnya, tho!” Niat pamer saya gagal deh :(
 
Eh, tapi, nanti dulu! Saya balik cover depannya. Ada stiker bertuliskan ‘Belongs to:
Latifah Desti Lustikasari’ “Lah! Ini kan, nama Gue! Berarti—”

“Ehehe, iya say, itu novel lo, belom sempet gue balikin.” Dengan senyum-senyum menjijikan teman saya menjawab. Pantesan aja saya kenal. Entah dari jaman kapan tuh si teman meminjam. Saya saja sampai lupa. 

Tapi ini novel ceritanya tentang apa ya? Kok saya gak inget. Saya baca sedikit, masih gak ingat. Baca lagi, tetep gak ingat. FIX gak ada jalan cerita yang saya ingat!
 
Belakangan saya sadar, ternyata saya belum baca sama sekali. Tapi udah dipinjam sana sini. WHAT THE HELL!
 
***

Yap, seperti yang saya katakan di atas, novel ini pemberian langsung dari Eonnie Riiku—penulisnya, karena postingan ini. Ada satu novel lagi dari blio, berjudul Prince Pudding, yang juga sedang dipinjam entah siapa hehe. Kapan-kapan saya review kalau sempat.

 Karena ngirimnya cukup lama, ada note permintaan maaf segala loh.

TTD-nya juga ada, dong. Eksklusif buat saya :D

Novel ini bertag ‘blood type series’ maka tidak heran jika mengedapankan karakter berdasarkan golongan darah. 

Kebebasan adalah napasnya, intuisi adalah kekuatannya,—Golongan darah B

Kita akan dipertemukan oleh tokoh Go Sae Na, seorang barista cantik yang sangat lihai meracik kopi. Semula hidupnya aman, tenang, damai, sangat disiplin, dan terjadwal. Namun semuanya berubah semenjak...cinta datang #asikk. Semenjak kejadian yang menimpanya di Caffest, hingga ia dipecat. Apa yang sebenarnya menimpa Sae Na? Badai kah? Durian Runtuh kah?

Cinta dapat merubah apapun; dari yang tidak suka menjadi sangat suka, dari hal yang tampak aneh menjadi lumrah, dari hal yang tak pernah terpikirkan menjadi selalu dipikirkan, bahkan dalam waktu yang begitu singkat. 

Kim Tae Jun, si Mr bergolongan darah B. Tidak suka diatur-atur. Ceria, humoris dan mudah bergaul dengan siapapun. Tak terkecuali dengan seseorang yang pendiam. Bahkan mampu mengacaukan kehidupan teratur si Miss A. Bagaimanakah cara Tae Jun mengacaukan kehidupan Miss A itu?

Pertemuan keduanya bermula dari halte menuju kampus Go Sae Na. Tae Jun yang ‘sok’ beramah-tamah dengan Sae Na, tidak mendapatkan respons yang baik dari Sae Na. Bahkan cendrung diabaikan oleh cewek itu. Sae Na memang begitu; tidak begitu suka dengan orang baru apalagi yang ‘sok’ akrab macam Tae Jun.

Bukan Tae Jun namanya jika tidak dapat membuat orang yang ‘menarik untuknya’ bersimpati. Ia tidak menyerah, dan kembali memelintir (Apaan, ini?!) otak. Lantas, langkah apa yang di tempuh Tae Jun demi mendapatkan hati Go Sae Na? Hal apa yang membuatnya tertarik dengan gadis ‘biasa-biasa saja’ mantan barista itu?

Tidak dapat dipungkiri Sae Na, kehadiran Tae Jun yang menyebalkan itu cukup banyak membantu. Salah satunya mendapatkan kembali pekerjaan part time untuknya. Meski ia tidak tertarik dengan dunia fotografi, tapi entah bagaimana ia menikmati pekerjaannya kini sebagai asisten fotografi. Tidak terlalu buruk, jika mau keluar dari zona nyaman, ya kan?

Sepintas kehidupan kedua tokoh utamanya datar-datar saja. Normal, tidak ada kesalahan. Tapi, sesungguhnya konflik mengintai keduanya. Tersimpan jauh di dasar hati Tae Jun. Menanti saat yang tepat untuk menampakkan wujudnya. Apa yang akan terjadi? 

Karena sesungguhnya cepat atau lambat, Sae Na akan mencium ketidak beresan itu. Tentang ayahnya yang pergi dan tidak pernah kembali. Tentang keluarganya yang begitu membenci ayahnya. Tentang Tae Jun yang ternyata anak holang kayah. Juga tentang Sae Na yang menggunakan marga ibunya, bukan ayahnya. Lalu bagaimana bisa Tae Jun menggunakan marga ‘Kim’ yang sejatinya marga ayah Go Sae Na, yang pergi tak pernah kembali itu?
Jangan lupakan juga cinta yang terlanjur bersemi dan tumbuh diantara keduanya. Berhasilkah keduanya mendapatkan ending yang bahagia?

Novel ini sukses mengulik ingatan saya tentang fan fiction Holly Revenge dan SHFLY—kalo gak salah, saya lupa judulnya—yang ditulis oleh eonnie Riiku juga. Tentang si tokoh utama yeoja (cewek) yang sangat mudah memaafkan. Konflik yang bermula dari kesalahan si bapak yang selingkuh. Lalu, warisan yang banyak dari si bapak. Kehidupan tokoh utama yang mengalami titik balik.

Terbiasa membaca tulisan eonnie Riiku dengan tokoh Kim Jong Woon, saya jadi kurang medalami karakter Tae Jun. Tae Jun yang tergambar dari sosok unyu yang menjadi bokmark sekaligus stiker. Dengan rambut coklat sedikit ikal. Bibir merah. Juga mata belo. Di mata saya, dia jadi mirip si evil Kyuhyun bangettt. Tokoh Tae Jun kurang cool-misterius gimana gitu. Saya suka dengan tokoh utaman yang dingin macem Jong Woon di Holly Revenge. Macho!

 Tae Jun yang menyerupai Kyuhyun

Lama sekali saya tidak pernah membaca novel bergenre Korea. Terakhir kapan ya, emm...mungkin jaman SMA. Njirrr lama banget, berasa tua! 

Beberapa kali saya mendapatkan pertanyaan dari teman-teman yang sukses membuat saya terpingkal. Seperti ini pertanyaannya “Emang kalau novel korea-korea gitu, itu yang nulis orang Korea juga, yah?” 

WHAT?! Golok juseyo. GOLOK!

Sembari meredam tawa saja jelaskan, jika yang menulis orang Indonesia. Lagipula ini Cuma cerita fiktif yang bertema Korea saja. Nama tokoh yang kekorea-koreaan tentu sebagai pelengkap dong. Masa iya, setingnya kota Seoul yang bercerita tentang penduduk asli, tapi namanya Dewi Sri, Handoyo, Arjuna, Puspa Jaya itusih nama bus antarkota antarprovinsi muehehe. Gak cocok dong.

“Tapi, itu penulisnya namanya Riiku Hanazawa. Gak Indonesia banget. WNA kali ya?”

GUBRAK!!! 

MENURUT LO?! “Itukan cuma nama pena. Jangan bilang lo ngira Trinity, Dwitasari, Edotz Herjumotz, Raditiya Dika, Edi AH Iyubenu, Reza Nufa, dsb, itu nama asli. Nama lahir. Nama KTP. Nama akte. Nama ijazah. Itu khan cuma personal branding!”

“Ya, tapikan—“

HENTIKAN INI TUHAN! HENTIKANNN!!!


*Done read 15 of 60 books in 2016


Teluk Betung, 09 April 2016

27 komentar:

  1. wahahaha, mungkin si penulis merasa agak bersalah karena ngirimnya kelamaan memang. ehem, betul juga kalau dipikir-pikir ya, enggak keren banget kalau nove yang berlatar tempat di korea tapi nama pemainnya handoyo, sutarji, supratman. ottokeo.. michoso.. pusing juseyo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener seperti itulah kira kira. Seneng juga sih, sering sering aja telat ngasih kalo gitu hahaha. Oke ini ngarep banget juseyo

      Hapus
  2. Wedeh udah baca 15 buku di tahun 2016, gua aja baru 5-an deh kayanya. Bingung mau minjem buku siapa ajaa, pinjem lah buku-bukunya wkwk
    Novel yang temanya korea-korean mah gua kurang suka, namanya susah diinget, jadi ga terlalu terpantri diotak. Tar lu lagi ngebayangin nama orang kurea paijo, nanti kalau dipanggil paaijo-ajushi aneh bangeeet.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya hehehe ini semacam target/resokusi yang harus dilaksanakan tahun ini. Sini sini boleh syekalehh kita tuker tuker meminjam haaa

      Gue juga gak terlalu suka sih. Tapi sebagai mantan fangirl gue cukup penasaran untuk menikmati, apalagi grasindo sampe buat psa segala. Jadi penasaran bingittt ceritanya

      Hapus
  3. kalo aku 3 bulan trakgir habis 7 masih hehe. target 25.
    buku ku juga banyak yg dipinjam belum balik. Inget susah utk ketemu mereka, aku pesimis buku itu bakal balik. huhu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga pernah merasakan apa yang kan vindy rasakan. Serng malah, eang butuh energi ekstra sekaliber debt colector agar koleksi buku kembali huahaha

      Hapus
  4. Aku belum pernah sekalipun baca buku yang bertemakan korea-koreaan. Aku masih bingung kadang kalo liat di toko buku ada buku korea-korea tapi penulisnya orang indonesia. Aku mikir ini ceritanya kayak apa. Apa didalammya ada perpaduan K-Pop sama jaipong. Tenyata isinya semua berlatar di korea ya, mulai dari nama smpai tempat dll?.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya seperti itulah kira kira. Serupa buku terjemahan. Cuma bedanya novel terjemahan berseting dan berbudaya kebarat baran

      Hapus
  5. Sedari cerita sih menarik, tapi kurang suka kalo korea. Namanya ribet. Cukup komik doang gue suka dari korea.

    Btw, kamu hebat juga udah ngelagap 15 buku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih emang kendala terbesar baca novel korea gitu, kak. Gue aja pasrah kalo lupa tokoh, kenali karakternya aja hehe

      Hapus
  6. Wah kalo saya ada yg minjem buku apalagi bertanda-tangan pasti bakal diingat-ingat terus, sayang banget soalnya. Haha

    Kayak susah menangkap cerita kalo baca novel korea, soalnya gak punya bayangan kota-kota di korea itu kayak gimana, kalo baca novel bertema Amerika atau Jepang sih masih bisa ngebayangin.

    Edotz herjunot hahahaha... Saya juga baru tau nama aslinya pas mau transfer dan baca nama aslinya di ATm. Haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih bang erik kalo di pikir pikir emang sayang banget. Tapi namanya juga lupa, manusiawi hehehe

      Itu mungkin karena belum terbiasa, bang. Syukur kalo uda tahu hahahaha, kupikir juga awalnya itu nama asli. Ternyata bukan

      Hapus
  7. nah, gue sempet bertanya-tanya soal novel-novel korea yg ada di indonesia itu kira-kira yg nulis orang indo atau korea?. dan terjawab sudah setelah membaca postingan ini...

    terimakasih, akhirnya hari ini gue bisa tidur nyenyak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oke zilmy kembali kasih. Gue turut senang akhirnya pertanyaan lo yang menyebabkan boker tak lancar telah terjawab

      Hapus
  8. Ciaa ternyata novel punya temen kamu itu punya kammu sendiri yaa haha. Mungkin terlalu banyaknya buku yang kamu punya yaa sampai novelnya sendiri pun tak ingat kalo udah dipinjem teman. Tapi itu pasti spesial banget soalnya langsung diberi sama penulisnya + ttd juga. Lin kali bikin catatan deh, siapa-siapa aja yang minjem bukunya, biar nggak kelupaan ;)

    Novel romantis bergenre korea nih, seru juga kayaknya. JAdi kedua tokoh tersebut emang sifatnya berbalik ya, persis seperti golongan darah mereka. Novel ini cocok buat yang suka dengan karakter dan latar korea nih. Aku sih penasaran aja gimana mereka bisa bersatu dengan kedua sifat tersebut.

    Wahh, udah 15 buku aja yang dibaca, aku sendiri udah berapa yaa haha. Oh iya, btw, selamat ya kemarin menangin award best article dari BE.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya maz ternyata itu novelku kampret sekali emang rasanya. Bukan terlalu banyak sih, yang punya aja emang pelupa hahaha. Tentunya sangat spesial, sebab aku bisa bilang limited lho *pamer

      Iya seperti itu kira kira, lumayan memberi ide sih. Kalau kehabisan karakter tokoh tulisan tinggal aja karang golongan darahnya. Ayo dong di hitung, ternyata membanggakan lho udah menyeleasikan sekian banyak buku, tambah memicu semangat.

      Iya hehe oke terimakasih

      Hapus
  9. Saking banyaknya buku yang dipinjem jadi bingung itu buku punya siapa, untung dilihat dulu bukan asal main ngeklaim itu "punyaku" kalau bukan kan jadi masalah tuh. Tapi itu bukunya spesial banget sih ada ttd sama note khusus, kalau jadi aku buku yang kayak gitu aku simpen gak boleh ada yang nyentuh.

    Mereka yang nulis novel ngambil setting luat negeri itu hebat, riset tempatnya pasti lama tuh. Siapa tau dia mesti ke Korea dulu buat cari latar yang pas, tapi sekarang sudah ada internet sih. Btw itu nama penanya kek nama orang Jepang, entar mikirnya orang jepang yang nulis novel korea.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan asal mengkalim juga sih ky ya emang punyaku sebab semua buku koleksiku dikasih stiker nama dan nonor urit biar si empunya yang pelupa ini gampang mengingat hehehe

      Teorinya sih gitu tapi pada praktiknya gak enak juga semisal ada teman yang pinjam dan terang terangan gak dibolehin. Sejatinya buku dibeli untuk dibaca, berbagi ilmu lah kira kira hehe

      Hapus
  10. Wah aku mah demen banget kalau udah baca novel korea gituan. Karena udah terbiasa liat mv korea, jadi gak asing lagi sama ungkapan seperti eonni,juseyo, jeoya, but wait...

    Holang kaya? situ fans exo ya? Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wihh alden fanboy yak??
      Iya sih gue sebagai mantan fangirl juga gitu. Hahaha holang kayah luhan banget. Gue allfandom sih, apa aja hayuu

      Hapus
  11. OWalah... ini novel korea toh... Tapi, gue gak mau fokus sama Novelnya. Takut, kelar baca review ini, pengen beli. XD Lagian, gue emang kurang suka sih. Gak tau kenapa? Padahal, kalo dipikir banyak jalan cerita yang keren dari situ. Tapi, entahlah. Kalo udah gak suka, susah emang bahas selera.

    Serius itu udah 15 buku tahun ini? "Keren.." Bentar lagi bisalah ya bukan toko buku fah? Apalagi sering dapet Novel gitu.. Ah... keren...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya pangeran, dah gue tau lo sukanya sama wortel fix! Cinta emang gak bisa dipaksakan gue faham itu kok, tapi kadang kadang suka penasaran sih sama sesuatu yang baru dan asing, gak ada salahnya sesekali mencoba.

      Bukan toko buku, insya allah taman baca hoahahahaha entah tahun kapan tapi muehehhe

      Hapus
  12. Gak tau kenapa liat gambar karakter si cowok lebih keliatan cantiknya dari pada gantengnya :D hehehe

    selain ada drama korea ada juga novel bergenre korea, mungkin ini bisa jadi alternative buat gue yang tidak sebegitu suka sama drama korea. ceritanya juga berdasarkan golongan darah begitu yaa, biasanya si cewek gue yang suka nyama-nyamain sifat dan karakter sesuai sama golongan darah.

    udah 15 buku ajah nih dari target 60 buku di tahun ini, hebat deh pokonya, gue ajah susah banget buat nyelesain baca buku novel. iyaa baca buku pelajaran muluu :3 n selamat yaa menang best article kemaren yaak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak rud bener sekali, sebagai cewek aku merasa kalah saing sama cowok cowok korea u.u

      Gak alternatif juga sih kak menurut aku, ya namanya juga gak suka, mau dipaksa gimana juga ya nggak suka. Hati mah gak bisa dipaksain kak. Hoahahh oke ini baper.
      Lah aku kebalikannya paling gak bisa menyelesaikan buku pelajaran :p
      Oke terimakasih

      Hapus
  13. Saking lamanya makanya tu temen lupa ngembaliin, sampai yg empunya buku aja lupa hadeeeh
    Belum pernah baca ini novel sih, cuma kalau dari sinopsismu sepertinya bagus. Tipe darahku juga B, sama hehhe
    Eh ada nama Edotz disebut

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung, silakan berkomentar.
Semua komentar akan mendapatkan feedback, berupa blogwalking.
Dan, pulsanya sekalian Kak?