Tips Gratis: Wisata Pantai Dewi Mandapa


Sebab suatu hal, saya terpaksa harus segera kembali ke Bandarlampung. Padahal kalender menunjukkan long weekend dengan tanggal merah dan akhir pekan yang dirapel. Waktu liburanpun terpaksa di-cut tanpa ampun. Tapi itu gak masalah karena ‘suatu hal’ ini akan menghasilkan pundi-pundi rupiah haha.

Yang jadi masalah adalah si Mbak partner kerja mendadak mengganti jam kerja yang terpaksa sudah disepakati, karena urusan keluarga yang krusial. Kampret sekali! Mentang-mentang dia sudah berkeluarga dan saya...ah, sudahlah!


PEDIH!

Gak mungkin kan, kitaorang balik kampung lagi. Itu terlalu cupu. CUPU!

Maka, untuk mengobati rasa kecewa, rasa sakit hati, dan kenangan masa lalu yang tak mau pergi, saya dan Ratu segera putar balik jadwal kerja untuk piknik. Jomblo mah gitu hidupnya dinamis, dramatis juga tragis.

Dan...terpilihlah Pantai yang lagi hitz banget di IG akhir-akhir ini; Pantai Dewi Mandapa. Pantai yang notabenenya masih terletak di garis pantai teluk Bandarlampung, tak jauh dari Pantai Sari Ringgung.

Fix saya ngehitzzz

Langsung saja, tanpa banyak cas-cis-cus kita berangkat. Jiwa duyung di dalam diri ini sudah menggebu-gebu. Biar gak ribet, kami cuma berbekal; Mustofah yang bensinnya di-full-in, seplastik snack plus soft drink, sendal swallow, badan, parang, senjata api rakitan—oke, sekarang kitaorang lebih mirip komplotan begal yang mau beraksi daripada dua gadis yang akan berwisata.

Sesungguhnya baik saya maupun Ratu gak ada yang tahu di mana persisnya letak pantai yang namanya keren ini—Dewi Mandapa. Yaudahlah ya, jalan  aja. semisal nanti di jalan ada baliho bertuliskan Pantai Mutun, berarti itu bukan Pantai Dewi Mandapa *krik-krik. Lagian sudah terinstal mulut dan google maps dari sononya. Bisa dipakai. Tengkyu Simbah Google.

Tapi, saya saranin jangan berterimakasih dengan Simbah dulu. Sebab, memasuki daerah Lempasing itu susah sinyal, Boo. Semakin mendekati tujuan, sinyalpun semakin lenyap. Macem gebetan yang udah nemu yang baru -_-“ Maka opsi kedua pun kami gunakan, ternyata Pantai Dewi Mandapa ini masuknya tidak jauh dari pom bensin AKR, sesudah melewati Pantai Sari Ringgung. Syukurlah kami gak jadi nyasar. Sebagai Warga Lampung saya merasa, berhasil! Yeay!

Betapa terkejut kami, ternyata jalan masuk Pantai Dewi Mandapa Seperti ini.

Becek banget, gile! Kayak....ah, sudahlah!

Gak mau ambil resiko, saya pun memilih turun dari boncengan. Biarkan Ratu bersama Mustofah menerjang jalan becek itu. Semisal hal buruk terjadi, biarkan Ratu duluan. Saya di sini cukuplah menertawakan #IniBaruNamanyaTemen muahaha

Dan tiba-tiba, seorang mas-mas atau om-om (gak tau istilah mana yang pas)berbaju putih mengejar Ratu bersama Mustofah.

“Dek, nebeng sampe depan dong.” Tanpa dosa atau dilema itu entah mas-mas atau om-om nangkring saja di atas motor.

“Lah, mana ada!” Pekik saya tajam.

“Tolong lah, itu sedan gua gak bisa lewat.” Tunjuknya pada kendaraan yang ditelantarkan begitu saja di pinggir jalan.

“Idih, gak-gak! Bodo amat! Sedan-sedan (bokap) lo!” Saya tetap ngeyel. Menurut ngana, mau boncengan bertiga macem cili-cilian. Duh, gak logis banget ini si mas-mas atau om-om. Gak malu sama umur.

Setelah ngeyel-ngeyelan dengan sengit akhirnya saya memberi keputusan Maha Bijaksana. “Oke, tapi bayarin tiket masuk kotaorang ya, Bang.” Jiwa cewek-yang-gak-mau-rugi dalam diri saya bergejolak. Mas-mas entah om-om tadi akhirnya saya panggil Bang.

“Iya, gampang itu, mah.”

Sip! Deal!

Dalam tempo beberapa detik, Ratu-pun bertransformasi menjadi tukang ojek dadakan. Ngunjal saya dan mas-mas entah om-om berbaju putih itu. Tinggal kasih helm dan jaket ijo, aja.

Sejatinya, Pantai Dewi Mandapa ini sudah ada sejak lama, tapi baru naik daun akhir-akhir ini sebab diberi jembatan yang menjorok ke laut gitu. Jadi ninstagramable banget. Cuma itu aja sih kelebihannya, menurut saya. Jembatan kayu yang menjorok ke laut itu tampaknya cukup dalam dengan dasar berlumpur. Cocok banget buat menenggelamkan mantan, nih.

Lemparlah mantanmu dari sini

Rencana berenang-renang saya dan Ratu pun gagal, sebab gak tampak satu orangpun yang main air di sana. Semuanya sibuk selfie-selfie syantikkk. Lagipula, bibir pantainya bukan berpasir, tapi berlumpur. Gak recomended untuk main air. Kami sampai di sana tepat pukul 17.00 WIB. Waktu yang cocok untuk nyunset, harusnya. Tapi pesisir teluk Bandarlampung ini letaknya membelakangi matahari terbenam, alhasil sunsetnya cuma begini, doang. 

Pantai yang gak sunsetable

Tapi tetep syantikkk

Apalagi buat memfoto model profesional

Walau Cuma pake kamera tab yang gak banget, teteup syantikkk haha

Tepat pukul 18.00 saya dan Ratu segera undur diri, sebenarnya belum puas sih, belum nyempung laut juga. Tapi karena mas-mas entah om-om dengan rombongannya sudah mau pulang, kamipun ngintil. Mengingat di portal pertama tadi, ada adegan ditegein penjaga portalnya yang gak percaya kalau kami dibayarin si mas-mas entah om-om itu. Apapun yang terjadi, kami harus dibayarin, karena perjanjian awalnya gitu. TITIK! #PrinsipCewek #GakMauRugi

Ternyata si mas-mas entah om-om ini jualan pangkat untuk sekedar masuk pantai gratis. Oalah, pantesan penjaga portanya bete sama kitaorang. Sebodoamatlah, yang penting masuk pantai gratis CMIW. #PrinsipCewek #TeteupGakMauRugi

Oh ya, tiket masuk portal Pantai Dewi Mandapa ini sebesar 10K per orang. Masuk pondok-pondokan yang menjorok ke laut itu sebesar 5K perorang. Ada uang parkir juga deh kayaknya. Ada juga semacam cafe yang menjorok ke laut, yang masuknya juga bayar. Entah berapa, gak sempet tanya. Bener-bener pantai yang tegek-able. Untung kami masuknya ngintil si mas-mas entah om-om yang sempet nebeng itu. Jadi semua biaya gratisss, ditanggung pangkatnya :P

Jadi, tips dari saya kalau mau masuk pantai jualah pangkat anda. Kalo gak punya pangkat, nebeng pangkat orang aja. Macem kitaorang.

Atau katakan saja dengan si penjaga tiket “Bayarin belakang ya, Bang.” Itu kalau nyalimu oke. Cara ini emang riskan. Pastikan kamu pinter ngeles dan berbahasa Lampung, biar meyakinkan. Dan yang paling krusial, pastikan yang di belakangmu itu tampak holang kayah. Itupun kalo kamu gak ada malu sih muehehe.

Yak, demikian tips wisata gratis ke Pantai Dewi Mandapa dari saya. Anyway, saya mau minta CP si mas-mas entah om-om itu dulu deh, mayan buat janjian ke pantai gratis lagi Muehehe. Salam super!



Bandarlampung, 08 Mei 2016


18 komentar:

  1. itu lokasinya dimana? boleh kali dikunjungi, aku mah apa , jauh kalo dari sini, bayarin lah kesana,

    seriusan kesana cuman pake sandal wallet?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu di lampung nechan, tau kan? Florida ke kanan dikit :D
      Iya dong masa pake hells, laju nancep di kumpur atuh

      Hapus
  2. itu lokasinya dimana? boleh kali dikunjungi, aku mah apa , jauh kalo dari sini, bayarin lah kesana,

    seriusan kesana cuman pake sandal wallet?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di lampung kak nen, hayulah sini kunjungi hehe

      Hapus
  3. hmm.. main aman tuh ya ceritanya, menghindari becek. teman sejati memang begitu. hahaha. nggak apa-apa nggak jadi berenang, tempatnya emang asik banget tuh buat foto-foto. mungkin ada ikan hiunya makanya nggak ada yang berenang, hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mungkin, atau ada luka masa lalu yang tertinggal, gak tau juga sih, jev

      Hapus
  4. Kalo jalannya becek gitu sih mending kesitunya naik traktor aja Kali ya haha
    Daripada mesti turun salah satu. Eh tapi ada hikmahnya juga sih.. bisa masuk gratisan. Pasti ngeyel2annya kejem nih haha

    Btw, gue gak paham pangkat2an gimana maksudnya.. pangkat dia tentara, polisi atau pangkat dalam arti lain?

    Kalo bibir pantainya berlumpur, jangan2 lumpur hisap. Bisa ajak mantan kesitu terus sengaja biar dihisap sekalian sama luka2 yang belum mengering~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dikira mau ngebajak sawah kali ya bang. Gak kejam kok bang, standar cewek aja sih hahaha
      Iya itu pangkat polisi tah TNI aku juga gak paham.
      Ide oke bang dotz besok kucoba

      Hapus
  5. Yah pantainya gak bisa main air karena lumpur. Sayang banget, serunya main di pantai kan begitu. :P

    Tapi emang cantik sih pantainya, Cocok dibuat selfi. :D

    Eh untung itu si om-omnya juga gak bayar? Dih, malu sama umur om. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak ver emang sayang banget. Kepantai gak lengkap kalo gak basah. Gak papa sih kak, yg penting gratis hehehe

      Hapus
  6. Ya ampun mbak, om atau mas2 tadi cuma jualan pangkat doang. Bener2 gak mau rugi. Emang pangkatnya apa ya?

    Eh iya, jalanannya super banget tuh. Gue setuju kayak komentar bang edotz. Kenapa gak bawa traktor aja? Wkwkkw

    Eh iya. Kok mahal banget ya. Dikit2 bayar. Biasanya kan pantai cuma bayar di portalnya doang. Plus pondokan doang. Klo parkir mah langsung taro di sekitar pondok aja. Biasanya si gitu. Tapi... mungkin pemilik pantai mau naek haji 10x kali ya... haha

    Intinya sunset lumayan lah, walaupun gak bisa berenang. Keren tips iritologi gratisannya... haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sama aku juga gak mau rugi nyol, persetan pangkat dia apaan hahaha. Masalahnya aku cuma punya motor gak ada traktor nyols. Biasalah pungli, indonesia banget

      Hapus
  7. Wah pantai mutuuun, tempat gua yg pengen datengin tapi gak jadi terus. waktu itu main ke lampung perginya ke pantai pasir timbul :(
    tapi emang sih, lampung itu emang tempat liburan yg top. apalagi pantainya :3

    hahhaa fix beruntung banget kamu mah bisa ketemua bapak bapak itu. coba nggak ada atau kalian ngga nebengin tu bapak, mungkin bakal bnyak duit yg keluar. kan lumayan duit yg seharusnya buat bayar tiket bisa di pake jadi beli makanan. perut kenyang hati senang hahahhaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener banget Rizki, kalau yang ada pasir timbulnya itu Sari Ringgung. kenapa gak mampir sekalian aja kan deket. main main lagi lah ke Lampung

      iya dong rejeki anak sholehah hehehee

      Hapus
  8. keren ya pemandangan di pantainya..
    itu beneran kamu jadi ngojekin om-om yang terus kamu ganti jadi bang? hehehe
    demi gratisan ya.. :D hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak ginty ini serius. gimana enggak pula, om omnya eh abangnya maksa minta diojek

      Hapus
  9. lihat foto jalanya seperti arena balapan motor cross hehehe

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung. Silakan Berkomentar agar saya dapat mengunjungi balik blog kamu. Mohon maaf jika mendapati komentar dimoderasi, mengingat maraknya spam yang nganu.