[Review] The Conjuring 2; The Enfield Poltergeist


The Conjuring 2 — Kisah Si Hantu Tak Tahu Malu


Adakah yang belum nonton film The Conjuring 2?

Atau, adakah yang gak punya pacar?

*Krik... krik...*

Gausah baper gitu mblo. Berikut, akan saya kisahkan sedikit mengenai film box office yang memedinya malah jadi objek bullying di sosmed itu.


16 juni 2016

Kamis pagi, sekitar lima menit sebelum UAS (Ujian Agak Serius) Fisika Kuantum dimulai—entah setan dari mana—tiba-tiba terbersit ide di kepala untuk menonton film The Conjuring 2. Padahal kemarin-kemari saya menolak tiap ada yang ngajak nonton. Ya, prinsip cewek emang suka berubah-ubah sesuai mood. Sayapun segera menghubungi beberapa teman untuk diajak nobar. Biar rame.

Dan jawaban mereka rata-rata seragam. Gak mau nonton film horror malam ini. Sebab malam jumat! Bah, cupu sekali!

Contoh kecil, spesies makhluk cupu

Saya yang sudah ngebet luar biasa, tentu segera putar otak. Saya berambisi; apapun yang terjadi, harus nontong film The Conjuring 2 malam ini! YA, MALAM INI! MALAM JUMAT KLIWON!

Mapas! Horor gak tuh?

Sebodoamat!

Besok sudah hari jumat, besoknya hari sabtu, dan besoknya lagi hari minggu. Mustahil saya akan nonton pada hari-hari itu, harga tiket pada mahal Gaes. Bagi saya (anak kos) gak ada yang lebih horror daripada nonton film pas weekend. Kalau nunggu hari senin, keburu cem-ceman digebet teman. Kelamaan.

Sayapun memutuskan untuk segera hunting tiket di XXI (MABOK) Mall Boemi Kedaton seusai UAS. Belajar dari pengalaman, kalau menonton film box office beli tiketnya mendadak, pasti gak bisa memilih tempat duduk favorit. Salah-salah duduk di bangku paling depan. Meski menurut pepatah ‘Tempat duduk menentukan prestasi’ tapi maaf-maaf kata, ini kita mau nonton film The Conjuring 2 bukan mau kuliah umum. Pulang-pulang, ini leher bisa salah urat. Sebab dua jam lebih kepala dipaksa mendongak dengan brutal.

Sepasang tiket sudah di tangan, tinggal nyari partner nonton hidup. Jomblo mah gampang nyari partnernya; satu cupu, masih banyak yang lain haha (Ok, ok yang ini skip aja!)

***

Mari kita mulai cerita dari kediaman keluarga Hodgson yang tinggal di wilayah Enfield, London. Ada Peggy si ibu tegar yang memikul segala beban singgle parent untuk empat orang putra-putrinya. Awalnya keluarga yang tidak memegang prinsip KB (Dua anak lebih baik) itu hidup rukun, damai dan sejahtera karena ada BPJS. Eh, enggak juga sih. Keluarga itu hidup agak kekurangan lantaran ditinggal minggat oleh si bapak yang menikah lagi (Hih, dasar lelaki!)

Kejadian di luar nalar yang terjadi di rumah tua hunian keluarga Hodgson dipicu oleh mainan semacam pemanggil hantu buatan Janet (Putri kedua Peggy). Awalnya gangguan supranatural itu biasa saja dan cenderung tak dianggap. Sebatas, suara-suara aneh. Mobil mainan yang menyala sendiri saat malam hari. Bayangan sosok makhluk di beberapa tempat. Hingga si Janet yang jadi sering tidur berjalan ketika malam hari.

Makin lama, gangguan dedemit semakin gencar saja. Cenderung frontal dan kejam. Si hantu tak segan melayangkan tubuh Janet. Menggerakan perabotan rumah di saat polisi melakukan penyidikan. Hingga memporak-porandakan seluruh isi ruangan di depan banyak pasang mata. Bahkan terror si hantu tidak melulu malam hari. Sungguh hantu yang berbeda dari kebanyakan. Mungkin itu sifat hantu masa kini; narsis dan cenderung tidak tahu malu.

Si Janet (Sumber gambar dari trailer)

Entah atas dasar apa, si hantu yang mengaku bernama Bill ini begitu terobsesi dengan Janet, gadis yang saat itu masih berusia 11 tahun. Si hantu tak segan menculik dan menempatkan Janet di ruangan yang terkunci. Bahkan terus menerror sekalipun Janet diungsikan di rumah lain. Kasihan sekali Janet ini, jadi perantara si hantu.

Secara supranatural, terror hantu yang terjadi pada keluarga Hodgson tidak berhubungan langsung dengan kasus yang ditangani oleh pasangan pemburu hantu Ed dan Lorraine Warren yang sangat fenomenal dengan kasusnya ‘The Amityville Horror’. Hingga banyak kalangan akademisi yang meragukan kasus ini.

Ya terus, ngapain diceritain Fah kalo gak berhubungan?

Ah, berisik lo! Makanya nonton, Mblo :p

Si Lorraine yang memiliki kemampuan serupa indera keenam, belakangan sering mendapat firasat yang tidak enak. Saat ia berkomunikasi dengan makhluk supranatural, ia acap kali diterror oleh sosok belis menyeramkan berwujud biarawati. Tanpa ia sadari terror-terror supranatural yang menghantui dan membuatnya dilema itu sejatinya semacam teka-teki.  Firasaat apa yang sesungguhnya Lorraine dapatkan?

Melalui bantuan gereja, sepasang kekasih pemburu hantu yang harmonis ini di datangkan ke Inggris (maaf saya lupa rumah mereka di mana) untuk membuktikan dan menolong terror hantu di rumah keluarga Hodgson. Tapi anehnya, sangat sulit hanya sekedar mengungkapkan kebenaran fenomena supranatural yang dialami keluarga Hodgson. Bahkan bukti rekaman menunjukan semua terror itu adalah tipu daya. Lalu, berhasilkah mereka mebuktikan dan mengusir dedemit itu?

Pasangan Ed dan Lorraine (Source)

Di sisi lain, film ini tidak melulu tentang terror hantu yang menakut-nakuti penonton dengan kopong belaka. Ada selipan tentang keharmonisan keluarga yang mulai pudar. Tentang kasih sayang sesaudara kandung, seharusnya. Tentang menolong sesama, dengan tulus dan ikhlas. Tentang menjaga komitmen dan kepercayaan. Yang dikemas dengan cucok.

Menolong keluarga Hudgson (source)
\
Jujur saya katakan, ini film hantu terbaik yang pernah saya tonton. Saya memang bukan pecinta genre horror, tapi sedikitpun saya tidak menyesal telah memilih film ini sebagai hiburan. Snapshot yang disuguhkan oleh sang sutradara James Wan benar-benar membuat saya takjub. Sensasi jantung mau copot, gregetan, juga tegang benar-benar legit. Saya amat menikmati setiap scane yang ditampilkan selama kurang lebih selama 2 jam 14 menit itu. Bahkan di tengah-tengah ketegangan terror memedi, masih ada selingan adegan gokil yang bisa membuat tawa saya pecah.

Tapi ada satu yang membuat saya heran hingga detik ini. Saya masih gak faham dengan tokoh yang pamornya mengalahkan pemera utamannya, siapa lagi kalau bukan si hantu bernama Valak. Di adegan ending, saat Lorraine menendang Valak kembali ke neraka. Ia memaki Valak dengan sebutan ‘Iblis jahanam, Iblis Najis, Pangeran ular penguasa neraka, dan sebgaianya’ bahkan sepanjang film mereka selalu menyebut si hantu dengan sebutah ‘he’ (panggilan untuk laki-laki). Tapi kenapa? Kenapa, wujud Valak biarawati. Kenapa bukan biarawan? Kan dia iblis laki!

Edited lustikasari.com (source)


Bandarlampung, 17 Juni 2016



36 komentar:

  1. saya termasuk orang yang ngak terlalu suka nonton film horor di bioskop, jadi intinya saya belum nonton film ini.. hahaha
    jadi ini hantu "Valak" munculnya di akhir doang? hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga sebenarnya kak Ginty, kadang kadang aja. Haya film film tertentu hahaha. Tapi kao yang ini kak ginty jarus nonton deh, biar enggak penasaran sama Valak :)

      Hapus
  2. wah, kamis kemaren juga saya hampir nonton itu film seusai uas kak, kok sama ya :v tapi sayangnya aku batal nonton gara-gara hujan.. :D

    oiya kak, sorry ya kak, reviewnya enggak saya baca dulu, hehehe,, belum nonton filmnya.. maklum anti terima spoiler saya mah :D

    kan gak seru di tonton kalau jalan ceritanya udah ketauan :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya irvan, noproblem. Thanks udah komentar. Gara gara hujan apa gara gara takut? Hayo ngaku hayoooo hahaha.
      Eh kok bisa saa gitu ya, jangan jangan kita..., jagan jagan.....

      Hapus
  3. Gue belum nonton nih, tapi ane bgt loh si valak jadi meme gitu.

    Emang kreatif orang indonesia ini, hantu aja dijadikan bahan becandaan loh.. haha

    Kata temen2 baca di review si keren. Tapi... kayaknya gue gak nonton deh. Takut... hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kesan seremnya jadi konyol ya Nyols. Iya nyols gausah nonton donlot gratisnya aja, udh ada kok wkwkw

      Hapus
  4. Hah dasar lelaki, cucok banget rasanya pas baca ini hahaha, jadi penasaran mau nonton tapu bener kata yg komen diatas aku, takut deh. Hahaha iya jih si valak muncul dimanamana, oohhh jadi disebut he, yaa dia cucok kali boookkk haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak seberapa mengerikan sih kak Iva sebenernya. cuma ya itu, hantunya suka bikin kaget hahaha

      Hapus
  5. Kalo aku nunggu yang gratisan aja. Kemaren udah keluar donlotannya sih, tapi masih suka nonton film thailand, jadinya ditunda dulu nonton horornya. *sesat, maunnya yang gratisan*

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya aku juga suka yang gratisan kok *orang indonesia banget* tapi beberapa film pengennya nonton di theather. sometime aja

      Hapus
  6. Bener kata ponco, downloadannya udah keluar tuh, tinggal uji nyali gue nonton sendiri.
    Walaupun udah keluar, kayaknya gue sama sekali gakan nyentuh film ini, lagi males kagetan soalnya.
    Kemaren-kemaren liat trailernya di tv aja udah kampret itu si valak. Lu kuat, malem jumat ngebe nonton begituan haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahaha cemen ahahahaha cemen! ajakin temen temen aja biar rame Erdi. kuat, walalu suka kaget kalo si demit tiba-tiba muncul

      Hapus
  7. counjuring 2 emang bikin penasaran banget, apalagi si valak yang bikin heboh socmed. hmm.. kemarin saya hampir nonton sendirian di bioskop ini film, tapi gara2 rame saya gak jadi. dulu counjuring 1 saya nonton sendiri di bioskop, dan sensasinya emang cukup asik banget sih. banyak yang bilang yang kedua lebih keren daripada yang pertama..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Je bener banget, ini emang keren banget. makanya aku pesen tiketnya dari pagi, biar kebagian tempat duduk. walau sendirian, tapikan di thearter gak sendirian tho

      Hapus
  8. aku belum sempet nonton nih, hahahah cuma sering liat meme meme valak di medsos

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus nonton. Sekarang! Download aja yang gratis :D

      Hapus
  9. Aku belum nonton nih, tapi kayaknya rame banget sih. Memenya valak banyak dimana-mana, orang Indonesia nggak kenal takut ya. Hantu aja dibecandain.

    Ngomongin kepopuleran valak nih, emang si hantu populer banget sampai mau dijadikan film sendiri. Terus si valak itu emang iblis laki lho, sutradaranya menggambarkan valak sebagai biarawati karena bingung bentuknya valak itu kayak apa. Googling banyak deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Harus nonton Rizky, orang indonesia emang gitu. KReatip!
      Iya katanya gitu, hahaha bisa gitu ya hantu tak teridentifikasi. emang enggak bisa ya berwujud biarawan, gitu :D

      Hapus
  10. Aku pikir hantunya beneran namanya si Valak. Kok jadi Bill? Jadi Bill ini siapa? Valak ini siapa? Kenapa film ini viralnya kebangetan sampai yang nonton banyak banget. Emang ada apaan sama si Valak? Sudahlah ... aku mah belum nonton sih ya. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Akarui, jadi ada Valak, Ada Bill. macem macem sih. Valak ini sejenis hantu. nonton aja deh :)

      Hapus
  11. Belum nonton ini dan jadi penasaran :(
    Btw downloadannya emang udh banyak beredar, tapi kalau nonton sendiri teteup aja sereum ya.

    Mana beredar kabar kalau valak itu asli, terus pria india yg meninggal setelah nonton film ini, lah itu yg nonton bareng2 aja gitu. Gimana aku yang sendiri? Aku ga siap :(

    Itu beneran nonton malem jumat? Ga takut? Yakin yang nemenin nonton orang asli? Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. biar enggak penasaran berati nadiah kudu nonton. Ajakin teman, nobar. tapi enggak serem serem amat kok. cuma ngagetin aja. oh ya? aku malah enggak tahu. mungkin si pria punya penyakit jantung kali yah

      Hapus
  12. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  13. hmm.. horor mah cemen!! terakhir kali nonton film horor sih kayaknya boker dicelana deh gue.. T.T

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha segitunya kah khairul. aku juga tadiinya cemen. tapi entahlah sekarang ada kekuatan dari mana

      Hapus
  14. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  15. seru kayanya ya kalau nonton horor dibioskop, seremnya itu gak nanggung-nanggung..

    BalasHapus
  16. Aaah conjuring 2 memang luar biasa. James wan luar biasa!
    Saya sampai dua kali nonton film ini, dan tetap saja sensasi yang dirasakannya kurang lebih sama.
    Satu yang buat baper, ada adegan romantisnya :(
    Mau buat review nya juga ah~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu juga luar biasa Di #Asekk!
      iya itu yang paling aku sukka, ada bapernya, ada seremnya, ada hantunya juga haha
      iya silakan, lumayan buat naikin pengunjung blog

      Hapus
  17. Makin penasaran dah gue sama film yang satu ini, pengen nonton tapi ga ada yang bisa diajak nonton, maklum single hehehe...
    Gue memang kurang suka sama film yang bergenre horror, tapi kalo semua orang pada bilang bagus, sebagai pecinta film dan wanita mau ga mau ya kudu nonton :v

    Btw, the conjuring 2 ini berhubungan sama film the conjuring sebelumnya ga ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nontonn sendiri! jadilah jomblo yang tegar. kali aja di theater nemu jodoh. siapa tahu. namanya juga usaha hahaha
      Iya ada, malah sama insidious juga ada

      Hapus
  18. Kalo suka Horror, coba tonton film misery. Disturbing abisss.. Bukan genre horror sih, lebih ke Thriller.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah boleh tuh, kapan kapan di coba. berdarah-darah pasti ya?

      Hapus
  19. Hmm.. Berarti kita beda kubu. Gue malah nganggep ini film biasa aja. Kenapa? Dari jalan cerita, gue rasa standar-standar aja. Nggak ada twist yg nampol di akhir. Ngalahin Valaknya juga sesederhana tahu nama terus diteriakin. Udah. Cuman ya banyak ngagetinnya. Tapi apa bedanya sama film2 James Wan sebelumnya?
    Tapi gapapa deh. Semua tergantung selera. Gue mah tetep dukung Insidious. *ini apa?*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya bang daus, ini cuma perkara selera. aku malah enggak berselera sama insidious. apalagi insidious 3, hantunya cuma sesak napas git, yang muncul lagi di conjuring itu. bikin KZL! -_-. Emang sih ending conjuring ini agak kurang nampol. cuma ngelempar Valak ke neraka. udah tamat!

      Hapus

Terimakasih sudah berkunjung, silakan berkomentar.
Semua komentar akan mendapatkan feedback, berupa blogwalking.
Dan, pulsanya sekalian Kak?