[Review Film] I Love You From 38000 Ft – Kalo Jodoh, kita ketemu lagi


Ketika lampu bioskop menyala, satu-persatu penonton yang memenuhi separuh bangku theater mulai beringsut dan melangkah menuju pintu bertuliskan exit. Saya, yang kala itu duduk syantik di bangku A-12. Deretan bangku paling atas, memilih untuk tetap duduk. Masih enggan beranjak, mengingat juga menimbang di lift dan di parkiran pasti keluarnya antri warbiyasah. Alasan lain adalah, saya masih belum bisa move dari adegan cemen yang beberapa saat lalu disuguhkan layar bioskop itu.


Hati saya mengaum “Cewek secantik Aletta (Michelle Ziudith) aja susah move on, wajar dong kalo gue.... Ah, sudahlah!”

Setelah saya membersit ingus dan memastikan tidak ada hujan lokal di bawah mata, saya segera beringsut. Theater bioskop sudah sepi, tinggal saya seorang yang masih belum beranjak dari kursi. Saya takut dikira mau menginap sama petugasnya dan dikenakan biaya ekstra. Sebab ini jam pemutaran film terakhir. Saya berdiri dan melangkah mantap, saya harus tampak strong. Meski hanya tampak saja. “Gue gak nangis nonton film roman cemen gini! Ah, gue gak secupu itu!” Batin saya sembari membersit hidung untuk kesekian kalinya.

Oke, oke. Saya akui. Sekali lagi camkan ini! Saya gak nangis. Cuma, eng...sedikit baper. Ya, sedikit baper. Beda, oke!

Ini kali pertama saya nonton film tanpa tahu judulnya apa. Saya nge-iya-in aja ketika diajak nonton. Kualifikasi saya kala itu, ketimbang mati bosan lalu membusuk sendirian di kosan. Ya hayu, lah. Dan ini juga kali pertama saya merasa iba dengan aktris utama film roman. Kayaknya dia hidup gak ada bahaagia-bahagianya. Sedih mulu. Pasti dia kurang piknik.

Ketika adegan pertama muncul, tampaklah si aktris utama dengan berkebaya ribet serta berdiri di samping koper, nunggu taksi di pinggir jalan. Sampai sini saya sudah bisa nebak ini cewek pasti ngabur dari pesta nikahan yang terindikasi dijodohkan oleh keluarganya. Khas film roman standar lah. Dan kalau saya tidak salah, ini cewek yang main film Magic Hour (saya nggak nonton filmnya).

Cewek di film Magic Hour dan London Love Story

Sebelum adegan baper-baperan muncul. Cukup banyak adegan gokil renyah yang cukup menggelikan untuk ditertawakan. Tapi awas, ketawanya jangan berlebihan ya. Nanti ketahuan loh gagal moveon-nya.

Orang yang bahagia dan tertawa berlebihan, sesungguhnya sedang susah payah meredam gemuruh kesedihan di hatinya—Arga (Rizky Nazar)

Adegan yang paling baper bagi saya adalah ketika Aletta akan kembali ke Jakarta. Di bandara, Si Arga bilang ILY alias I Love You aja susah bener. Ragu melulu, bikin gemes, gak ada adegan ciumannya pula #Eh. Ketika Aletta meluk Arga bilang sayang—ini cewek agresif bener–dan nangis, saya tidak kuasa untuk tidak ketularan. Ternyata, penyakit baper itu nularnya cepat Gaes.

Mendadak saya teringat seseorang yang berbulan-bulan entah kapan tahun lalu pernah eldeeran. Ketika kunjungan saya ke kotanya telah usai, ketika bus AKAP yang saya tumpangi harus meninggalkan terminal, saya gak bisa lagi nahan bendungan di kelopak mata. Pipi saya banjir bandang tanpa bisa dicegah. Kampret rebus! Saya jadi keinget lagi momen itu. Ini salah banyak alasan saya ogah nonton film roman, kalo gak kepaksa.

Pesiaran, Cuy!

Selanjutnya, suasana bioskop nehing. Sehening-heningnya, hanya suara back sound adegan film yang mendominasi. Semua penonton larut pada kesedihan Aletta. Kecuali saya, saya lebih milih mengamati orang-orang di sekitar yang sepertinya lagi seru misek-misek berjamaah. Besok saya sudah mulai Kerja praktek. Gak lucu aja kalau besok kenalan dengan pembimbing labor dalam keadaan mata bengkak—efek jangka panjang nonton film roman. Mungkin ini juga alasan kaum adam enggan nonton film roman. Cowok kan ego dan gengsinya gede. Pasti takut tampak cemen dan tak berdaya. Pasti itu!

Saya sudah lama sekali tidak menonton film roman. Saya lebih suka lihat adegan bunuh-bunuhan yang berdarah-darah sih. Walau sadis, tapi stok air mata saya pasti akan aman, damai dan sentausa. Berdasarkan penilaian saya, meski konfliknya pasaran, tapi scane-scane romannya cukup fresh. Yang pasti tidak monoton dan menjemukan. Lumayan lah. Pemandangan alam ala-ala national geograpic-nya juga kece.

Mereka savanaan juga, Cuy!

Ketika konflik mendekati antiklimaks, saya sudah tidak fokus menonton dan lebih memilih menjahili Ali. Lebih tepatnya males terbawa suasana jalan cerita. Saya lebih keppo dengan wajah cowok dari berpasang-pasang kekasih yang duduk di sekitar saya. Beberapa tampak tersiksa dan gak betah untuk tinggal di bangkunya lebih lama lagi. Beberapa diantaranya beraroma tembakau. Dan sisanya lagi menjalankan aksi modus PPD (Peluk-Peluk Dikit) ke ceweknya yang lagi misek-misek.

Jangan lupa, PPD!

Ditambah lagi dengan mbak samping saya yang bbman melulu sepanjang adegan film dengan layar smartphone yang luar biasa terang. Entah apa yang ada di pikirannya, saya cuma bisa membatin “Lah ngapain nonton, ngabis-ngabisin duit aja, numpang chatingan di theater bioskop.”

Meski layar cerah smartphone-nya mengganggu tapi saya ogah negur. Saya merasa satu sama. Sebab rombongan saya juga—si tante—bawa anak umur 2,5 tahun yang ribut minta nenen mulu. Impas lah, sebagai penonton bioskop kami saling menganggu satu sama lain. Super sekali! Yang paling tegar adalah mbak dengan tempat duduk di depan Tante. Si Ali—anaknya Tante—tak henti-hentinya nabok-nabok kursinya serta ngajakin main ‘ciluk ba’.  Si tante jangan di tiru ya ibu-ibu, nonton film 13+ sembari bawa anak balita hihi.

Akhir postingan.

Yang cantik-cantik gagal move on, sementara yang ganteng-ganteng gak bernyali nembak cewek—I Love You From 38000 Ft

Saya yakin dan percaya pada kata-kata pepatah perihal LDR (Long Distance Relationship) dan cinta-cintaan yang tampak tidak normal lain—yang mayoritas mengungkapkan endingnya putus. Tapi, bukankah menikah juga bermakna putusnya hubungan pacaran, dan berganti status?

Ya, seperti judul postingan ini. Klise memang. Tapi, hari gini apasih yang gak mungkin terjadi? Kalo Jodoh, kita ketemu lagi. Asikkk. Asal kamu percaya. Kamu, iya kamu!

Bonus, mblo!




Bandarlampung, 15 Juli 2016

27 komentar:

  1. Ricky Cuaca pecah ya di sini. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang komedinya cukup pecah ketimbang koala menurutku

      Hapus
  2. Menurut gue dari segi cerita sih kaya2 ftv gitu, tapi buat lokasi dan pengambilan gambarnya emang kece banget ini film. sekian

    salam www.travellingaddict.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang Budy bener banget. selangkah lebih kece lah dari ftv. mayan

      Hapus
  3. saya g tau lho ada film ini, hahaha.. kudet banget.
    kayaknya nih kalau baca sekilas dan liat pemainnya, kayaknya cerita film ini kayak FTV gitu *sotoy banget yah, padahal belum nonton*
    bukannya apa-apa sih sampai ngambil kesimpulan kayak gini. entah firasat atau karena tipikal perfilman indonesia yang memang kebanyakan begitu, jadinya saya ambil kesimpulan sendiri deh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih Mbak Pit, emang bener seperti itu. tapi lumayan lah selangkah lebih kece ketimbang ftv. tapi pilem pilem roman ya setahuku emang gitu gitu aja kan

      Hapus
  4. Aku belum nonton dan entah kenapa gak terlalu tertarik dg film romannya indonesia. Terkesan agak dilebih2kan dan bentar lagi juga nongol di tivi. Wkkwk
    Eh g juga deng, krn emg keknya kualitas perfilman roman indonesia klo ga dari kisah nyata macem habibie ainun keknya kurang bagus aja. Isi ceritanya kebnykan cuma bikin para cewe jd menye2 dan banyak ngayal ttg percintaan ky di film yg dia tonton.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya sih mbak Cil, emang pada dasarnya film roman semacam menghasut untuk meleba dalam menghayati percintaan tsahh bahasaku. tapi itu kembali lagi soal selera aja. kalo udah berselera emang gak ada yang bagus atau jelek. semuanya relatif aja

      Hapus
  5. dan ternyata mbaknya nangis bukan karena filmnya tapi karena mengenang masa lalunya #eh hahaha, entah kenapa aku gak tertarik nonton film ini mungkin karena pemeran utamanya yang sering main sinetron dan ftv kali yah dan dari ceritanya kamu nambah deh rasa gak tertarik nonton film ini ya kecuali ada yang traktir sih hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha eh ketahuan deh wkwk. kalau mbak Lidya suka film roman. aku rekomendasikan, ceritanya not bad kok. cukup seru. asal bapernya jangan kebablasan aja macem aku haha

      Hapus
  6. Aku ga terlalu tertarik nonton film ini, adegannya paling ga jauh-jauh dari adegan cewek yg nagis sampe ingusnya kemana-mana lagi sangking sedihnya. Di film ini ga ada adegan ciumannya kan? Berarti aman nanti pas ditayangin ditv kaga ada adegan dipotong atau diblur hehe :D

    Ngomongin ibu-ibu yang bawa balita ke bioskop nonton film yang rada dewasa atau dia ga ngerti pasti itu anak ujung-ujungnya ganggu deh, soalnya pasti nanti itu anak ngajak maen :'(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener nadiah, tebakanmu benar sekali. aku juga kalo enggak dibayarin belum tentu nonton kok wkwk. iya, enggak punya duti maksudnya.

      dan perihal ibu ibu bawa balita, itu keseruan tersedniri di tengah adegan mengharu biru khas film roman lho wkwkw

      Hapus
  7. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  8. cieee, abis nonton koala kumal yang komedi, sekarang nonton yang bikin baper nih. aku kemarin juga kepikiran mau nonton ini, tapi bingung mau ngajak siapa, kalo sendirian kan nggak enak ntar nggak bisa PPD hahaha. akhirnya aku nonton sabtu bersama bapak aja kemarin.

    film ini sih masih pemeran utama ceweknya sama kayak film magic hour dan london love story ya, jadi kayaknya ceritanya juga bakalan nggak jauh beda.

    pas banget nih kayaknya ceritanya sama pengalaman kamu pas ldr an dulu haha, jadi keinget kembali kaaan. makanya jangan nonton film yang baper-baper haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya Reza punya pacar dong biar minimal nonton bioskop ada yang bisa di PPD in lah ya. hahaha

      aku justru kebalikanmu enggak nonton sabtu bersama bapak karena... karena.... gak ada temennya juga sih.

      Hapus
  9. Wah pelem baper abis nih. Pelem baper mah enaknya ditonton sendiri di kamar. Nggak rame2 di bioskop. Krn biasanya akan terjadi kecanggungan antara penonton satu dengan yang laen. Hehehe. #pengalaman. Utk pelemnya sendiri sih belom nonton dan nggak tertarik buat nonton. BTW itu foto terakhir foto remot tipi sama remot AC ya? #salahfokus

    BalasHapus
    Balasan
    1. Film Igna, bukan pele etdah. hayo kamu nonton film apa sendirian. mojok. di kamar. gelep gelepan. hayo ngaku hayooo

      Hapus
  10. Apa cuma gue yang kuper banget gak tau film ini.. haha
    Kayaknya bagus deh film ini, tapi tapi tapi gue gak mau nonton ah. Takut baper.


    Cieee yang sok tegar, kuat yang katanya cuma sedikit baper tapi gue yakin itu hanya tipu daya doang. Pastinya mata ngrembes tuh deres kayak banjir bandang kata lo tadi. Haha... udah ngaku aja deh. ^_&

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga enggak tau sih kalo enggak diajakin nonton.

      idih lelaki takut baper, enggak macho ah lo! ciee paham bener kalo akunya baper. pengalaman juga ya hahaha

      Hapus
  11. Aaaakkkk.... review film lagiii.... dan ini bikin baper karena aku gak pernah bisa nonton film terbaru karena di kotaku tinggal gak ada bioskop. Kalau mau nonton film baru harus ke kota tetangga dulu.... :'( #hiks

    Tapi balik ke film ini, kalau dilihat dari reviewnya.... film ini semacam film rasa FTV.... #eh. Soalnya dari pemain dan ceritanya berbau FTV bangeeettt....

    Dan kalau romance, pasti baper deh. Baper kapan kita bisa kayak si tokoh di film itu... *dikeplak biar sadar dan gak ngayal terus*
    Hahahaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga sebelum tinggal di ibukota provinsi gak pernah nonton film di bioskop. jauh bingit soalnya. siasatnya ya itu, download sendiri. kalo enggak nyewa di penyewaan dvd. tapi lebih enak download sih, gratis soalnya. modal ngenet aja haha

      Hapus
  12. Kok sepemikiran sama yang lain ya, film ini mirip film-film FTV gitu cuma kemasannya yang beda. Mungkin gara-gara temanya cinta-cintaan. Tapi aku nggak terlalu tau banyak tentang film ini, soalnya nggak pernah denger tentang film ini. Duh kudet banget aku.

    Mungkin mbak-mbak yang lagi BBMan itu sedang melakukan live report film itu ke temen-temennya yang nggak bisa nonton langsung di bioskop.

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya juga ya. kok kamu tau Ponco? jangan jangan kamu temennya mbak mbak itu ya?

      emang namanya film roman ya gitu gitu aja. apalagi kalo gak suka, pasti udah underestimate duluan. tapi bagi yang suka, ya bagus bagus aja pasti

      Hapus
  13. ahh jadi pengen nonton i love you from 38000 ft, apalagi pemerannya sama rizki nazar..

    BalasHapus
  14. hmm, saya kira awalnya film ini bercerita pure tentang kecelakaan peswat air asia yang pramugarinya nulis pesan cinta dari 38.000 kaki itu. ternyata enggak ya, wuhuhuhu...

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung, silakan berkomentar.
Semua komentar akan mendapatkan feedback, berupa blogwalking.
Dan, pulsanya sekalian Kak?