[Review] Film Koala Kumal — Tentang Sekelumit Baper yang Kembali Menghujam


Jatuh hatiku yang pertama
Sempat buatku kecewa
Dan meragukan jatuh cinta

Sementara kuakan terlepas
Dari hubungan asmara
Kubelum siap terjatuh
Untuk kedua kalinya


Sheiryl Sheinafia — Kedua kalinya [Ost. Film Koala Kumal]

Belum tayang filmnya, saya sudah baper oleh sountrack-nya. Lantas melampiaskan pada sebentuk fiksi lagu di sini.

***

Baiklah, siapa yang sudah nonton Film Koala Kumal?

Siapa yang baper, lantaran gak punya partner nonton Film Koala Kumal?

Siapa yang abis nonton Film Koala Kumal terus terlarut kembali pada patah hati terburuk sepanjang hidup?

Dan siapa yang lebaran masih aja di suguhin pertanyaan ‘Pacarnya mana’?

Oke, oke. Yang terakhir skip aja. Sabar-sabar aja ya mblo.

H plus dua lebaran, saya nekat kabur dari acara halal bihalal keluarga dengan berjuta alasan yang kalo dikaji ulang gak masuk akal. Bodoamat! Saya sudah kegatelan banget pingin cepet-cepet nonton Film Koala Kumal. Daripada acara lebaran saya enggak tenang. Lebih baik hasrat ini segera saya tuntaskan. Ada atau tidak ada teman yang bisa diajak, pokoknya saya kudu nonton!

Untuk kalian budak-budak rvlog, yang saban hari rela ngabisin kuota atau wifi kampus buat keppoin makhluk kuntet sejenis Raditya Dika. Saya mafhum, kalian pasti ngebet banget kepingin nonton Film Koala Kumal. Ya minimal menggelinjang tak kunjung usai lah, kalau hasrat ini belum tercapai.

Gimana enggak, ibarat bulan ramadan, yang puncaknya adalah lebaran. Begitupula dengan rvlog Radit yang rajin nyeritain proses bikin Film Koala Kumal dari awal banget. Kalau kamu ngikutin terus chanel youtube-nya, pasti ngidam banget dapat puncak orgasme yang klimaks, dengan nonton Film Koala Kumal. Ya gak?

Maaf, maaf. Kok bahasa saya jadi fulgar gini. Yowes langsung aja review-nya. No spoiler kok, aman!

Semoga.

***

Hmmm... baiklah, jujur setelah menonton film ini saya jadi kepikiran patah hati terhebat saya. Kampret baper, Cuk!

Saya yakin semua orang pasti pernah mengalami patah hati terhebat dalam hidup. Bagaimana ya, cara mereka—kalian—mengatasinya? Semudah atau sesulit apakah mengenyahkan rasa sakit itu? Berdasarkan pengalaman, semakin dienyahkan kok semakin berakar dan menjalar. Dan inilah kisah patah hati terhebat dua makhluk random berinisial Dika dan Trisna.


Patah hati Dika diakibatkan semakhluk labil bernama Andrea yang dengan entengnya minta putus di detik-detik menjelang pernikahan keduanya. Padahal mini cooper dan apartemen di Belleza sudah dihadiahkan Dika. Gile, kurang apa cobak!?! Kurang apah!!! (maaf, kebawa emosi)

Patah hati ini berimbas pada semua lini kehidupan Dika. Yaiyalah ya, ibarat tinggal ijabsah, eh pacarnya digondol kampret. Kan kampret!


Semesta pun tak tinggal diam. Semesta selalu memberikan keadilan. Dan keadilan mentakdirkan mereka-mereka para korban patah hati untuk bertemu. Ecie! Tak terkecuali Dika dan Trisna. Inilah takdir pertemuan terabsurd para pemeran patah hati. Atas dasar keterpaksaan, ketidaksengajaan, keterikatan, kesamaan dan (mungkin) kebutuhan, mereka menjalani kehidupan untuk balas dendam demi sebuah kesembuhan hati. Bisa sampai segitunya ya, cuma perkara penyakit yang fisiknya gak nampak.

Jalan apa yang mereka tempuh demi membalas dendam yang menghujam dan mengoyak hati? Lantas akan sembuhkan patah hati yang keduanya alami?

Keduanya, si Trisna juga patah hati, kah? Karena apa ya kira-kira? Lalu bagaimana dengan sendi kehidupan Dika yang semenjak putus dari Andea terpincang-pincang itu?

Penasaran? Langsung temukan jawabannya di theater terdekat!

Saya cukup terkejut dengan prolog cerita yang disuguhkan Radit, dengan skip-skip cerita yang cukup cepat. Walau begitu masih ada lapisan-lapisan cerita yang tersimpan untuk dijawab di antiklimaks dan klimaksnya. Susunan konflik yang benar-benar rapih dan teraatur. Gak mengherankan memang, mengingat Radit udah malang-melintang, tengkurap-kayang di dunia perfilman.

Karakter favorit saya adalah Trisna. Klop sekali dengan wujud Sheiryl Sheinafia cuek, jutek, slengean, frontal dan cukup ngeselin. Dan peran Radit selalu seperti itu. Sangat khas. Cowok polos bertampang bego juga memelas. Bikin gereget dan emes.


Walau porsi komedi dan bapernya imbang, tapi menurut saya adegan bapernya kurang nyentuh hati. Atau hati saya aja yang enggak peka? Dan karena kerajinan nonton rvlog, baik pemain, suasana dan tempat jadi enggak surprise lagi deh.

Tapi overall, saya enggak nyesel sama sekali kabur dari acara halal bihalal keluarga untuk nonton Film Koala Kumal. Meski pulangnya saya diomeli Ibuk habis-habisan, saya lega.

Kok lega? Bukan puas, Fah? Karena menurut saya move on itu tentang kelegaan. Legowo (bener gak sih?) Setelah melewati sesuatu yang menyakitkan. Sebab sesuatu-yang-menyakitkan itu sesungguhnya yang menempa kita untuk menjadi pribadi yang lebih kuat dan dewasa. Ciehh!

Dan ya, akhir postingan. Meskipun di awal kita tidak siap—dan mungkin tidak terima—sesuatu yang paling kita sayang pergi. Tapi sungguhnya, kita lebih tidak siap lagi jika sesuatu yang terlanjur pergi itu memaksa kembali lagi (lustikasari.com)

Nih nonton dulu trailer Film Koala Kumal




Bandarlampung, 07 Juli 2016

20 komentar:

  1. Ceritanya keren Desti....
    Sampe bela belain ga lebaran demi koala.. hihi..

    Bahasanya juga merinding, ada istilah orgasme segala.. haha.. tpi gpp, pembaca yg dewasa mesti paham.

    Btw, suka dg kalimat terakhir sebagai penutup. Semacam wiseword. .

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe makasih kak. entahlah kenapa bahasaku jdi rada dewasa gitu. mungkin faktor usia.
      wiseword itu kadang sebelas duabelas sama curhat kak :D

      Hapus
  2. Wahh, kamu selisih beberapa jam aja yaa sama aku buat posting review koala kumal haha. Sepertinya kita sama ya, nekat lari dari lebaran demi memuaskan hasrat nonton film koala kumal. Bener-bener emang nggak bisa ditahan.

    Yaa, syukur deh kalau sudah nonton gini, meskipun sampai dimarahin ibuk gitu, tapi seenggaknya sudah terpuaskan dan nggak penasaran lagi ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya duluan kamu tapi Maz, ligat banget haha. yah namanya juga suka, emang yang namanya cinta itu gak butuh alasan ya hahaha.

      iya, dan yang pasti legaaa

      Hapus
  3. Keren nih film nya, buat yang udah baca Novel nya pasti bakalan kebawa sama kisah cinta si Trisna dan Coki. Terus banyak banget adegan gak terduga. Menurut gue, ini adalah film komedi patah hati paling bagus yang sejauh ini udah gue tonton!

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi aku agak engaak sreg sama ending pacaran mereka sih. kurang greget gitu

      Hapus
  4. radit jago banget bikin film tentang cinta2an yang bikin orang lain ngerasa jadi radit padahal pacaran ajah nggak pernah hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi aku lebih suka sama karakter bloonnya radit bang haha

      Hapus
  5. Lumayan dibikin ketawa sama filmnya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang, lumayan buat bahan postingan blog hehe

      Hapus
  6. Wah ada apa ini pada melarikan diri dari acara keluarga hanya demi untuk menonton kuala kumal hahaha.
    Kalau saya pribadi, belum berkesempatan untuk menonton film ini sih, baru ada rencana mau, tapi belom tahu kapan pastinya hehehe. Entah, lagi mau nonton yang baper baper aja. Terakhir nonton film radit itu yang marmut merah jambu saya hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, entahlah itu rencananya dadakan aja sih kak. Ternyata ya seru juga, nyrempet nyrempet bahaya

      Hapus
  7. wihh, udah pada ngereview koala kumal semua ya. gue mau nonton, tapi belum sempet2. minggu ini rencananya sih. animo masyarakat lagi besar2 nya soalnya, bioskop full semua sampe. mungkin tunggu beberapa minggu baru bisa normal. proses pembuatan filmnya sih kalau diliat di vlognya radit sih gokil2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya emang, kemaren aku nonton aja bioskop full baget. Liburan juga sih, jadi ya gitulah. Aku sih biasanya menyiasati dengan beli tiketnya dari pagi, pas bioskop baru buka gitu

      Hapus
  8. Taglinenya aja "Sebuah Komedi Patah hati" ya siap-siap aja mau dibikin baper sama filmnya. jadi, ini bela-belain kabur dari halal bihalal lebaran kedua untuk menontoni film koala kumal sendirian? wah, setrong sekali ya kamu hehehe...
    btw, gue ga terlalu ngikutin vlognya si radith sih jadi ga terlalu penasaran sama film koala kumal ini, pengen nonton pas udah agak sepi aja, soalnya antrian tiketnya masih puanjaaang :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak sih enggak sendiri kok, berdua temn hahahaha.tapi sendiri juga gak masalah sih, kalo aku. Kalo gak ngikutin, aku saranin mending gausah deh

      Hapus
  9. Udah berapa kali ya baca review film koala komal ini :' dan semua berhasil bikin penasaran :'

    Aku kemarin udah ngerencanain mau nonton sama mantan, tapi... mantannya malah nolak dan dia kemudian menghilang -_- kampret kwkwkw

    Aaah, besok siap nonton deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wjahahaha kenapa gak ngajakin nonton gebetan aja feb? Kao aku diajakin nonton mantan mau aja sih, asal dibayarin, sayangnya mantanku gak ada yg ngajakin wkkw

      Hapus
  10. Barusan dihadapkan pada pilihan antara Sabtu Bersama Bapak Atau Koala kumal.. mau nonton dua2nya ntar pulangnya kemaleman, akhirnya milih Sabtu Bersama Bapak deh..

    Trailernya Koala Kumal nggak bikin gue menggelinjang, bahkan kualitas visualnya balik ke film2 ala bukunya Radit, kayak sinetron2 RCTI. Padahal gue berharap minimal kualitasnya sekeren Single..

    Hasrat gue belum menggebu2 buat nonton ni film.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sih bang aku akui emang kerenan singgle. Tadinya juga aku galau mau nonton sabtu bersama apak atau koala kumal. Tapi yang aku tunggu tunggu dari awal koala kumal. Takutnya pulang nyesel haha

      Hapus

Terimakasih sudah berkunjung, silakan berkomentar.
Semua komentar akan mendapatkan feedback, berupa blogwalking.
Dan, pulsanya sekalian Kak?