Cerita, Menilik Film 5 Juta Penonton; Warkop DKI Reborn Part 1


Gegas saya dan seseorang menuju pintu theater 2 XXI Mall Boemi Kedaton (MBK/MABOK) Bandarlampung. Sebab lima menit lagi film yang beberapa hari lalu sedang hangat-hangatnya akan segera di putar. Ya, apalagi kalau bukan film Warkop DKI Reborn Part 1. Setelah sebelumnya saya sempat mengerutu hebat, sebab si seseorang ini ngaretnya pakai banget dari jam janjian nonton. Saya udah bela-belain buru-buru pulang dari Tanjung Bintang, eh dianya malah nyelow. Kan KZL!


Sungguh, saya sudah bad mood duluan. 

Saya sangsi akan mendapatkan bangku penonton yang cocok di menit-menit terakhir pembelian tiket. Mengingat dan memantau Film Warkop DKI Reborn Part 1 ini sedang laris-larisnya diseluruh bioskop tanah air. Konon Film ini telah tembus 5 juta penonton setelah 14 hari tayang di bioskop, lho. W-O-W! Mengalahkan predikat film terlaris selama 8 tahun terakhir, Laskar Pelangi.


Meski saat antri tiket tadi sangat sepi, berbeda jauh saat saya beberapa waktu lalu antri tiket The Conjuring 2 atau Koala Kumal. Ditambah lagi dengan bangku penonton yang tampak di monitor mbak-mbak tiketing gak ada setengah theater yang terisi. Aman. Tapi tetap saja, saya males ketinggalan cerita. Gak seru aja gitu, film udah dimulai kitanya baru masuk theater.

Hmm… coba XXI ngasih diskokan tiket untuk penonton yang telat. Misal per menitnya diskon seribu. Kan mayan haha.

Saya lupa bahwa ini sudah memasuki minggu ke tiga pemutaran Film Warkop DKI Reborn Part 1. Jadi euforianya sudah mulai turun. Biasalah bangsa kita kan latah hitz. Apa yang lagi rame, apa yang lagi kekinian, ikut-ikut aja. Apalagi ini Warkop Reborn, Cuy. IYA, WARKOP REBORN! *dicaps biar kayak sinetron*

Siapa sih yang gak kenal pelawak kawakan sekaliber Dono, Kasino dan Indro, di masa lalu. Kini, filmnya di reborn, cuy! Harus bangetlah nonton. Maka nostalgia secara masalpun tak dapat dibendung lagi.


Sekali lagi, mengerucut judulnya ini bukan review. Hanya cerita dari sudut pandang saya, untuk film yang udah nembus lima juta penonton ini. 

Saya memilih bangku paling atas, yang dekat gang deretan bangku. Gak tau kenapa, suka saja nonton di bangku paling atas. Ada seorang mas-mas yang wajahnya seketika masam di deretan bangku nomor dua dari atas, kala melihat sepasang anak manusia akan menempati bangku atasnya. Saya hanya membatin, tegar banget si masnya, nonton sendirian, harusnya tadi saya dan seseorang ini memilih tempat duduk di sampingnya. Kasihan si mas, gak ada temannya.

Di ujung lain bangku yang sederet dengan saya, ada seorang ibu yang membawa serta dua orang gadisnya yang saya perkirakan berusia sebelas dan delapan tahun. Di deretan tengah sisi kiri lebih parah, ada sepasang pasutri membawa serta anaknya yang bahkan belum sempat mengganti baju putih merahnya. Saya langsung mikir, “Lha bukannya ini film 17+ yak?”


Ngapain dikasih rate usia coba kalo anak dibawah umur juga bebas nonton. Ah, entahah. Terserah Pak Ahok saja.

Sementara sekelompok cewek-cewek jomblo udah cecakak-cekikik di deretan bangku paling tengah, padahal film belum juga dimulai. Saya tahu mereka jomblo sebab gak ada satupun yang bawa patjar. Antiklimaks!

Sepasang kekasih memasuki theater bersamaan dengan lampu terang yang di matikan. Film akan di mulai. Keduanya menempati bangku teratas dan paling pojok! Anakedah!

Mendadak saya pingin pindah bangku deket mereka haha.

Adegan yang paling saya ingat adalah saat seorang berbadan gempal menggontong sebilah kayu panjang berpapasan dengan Vino G. Bastian, disusul Dono dan Indro versi reborn yang dikejar-kejar masa sebab membawa-bawa uang palsu. Semua penonton riuh terpingkal karena celana si gempal melorot. Sedang saya ilfil melihat pantat penuh lemak itu berputar-putar. Saya hanya melempar pandang kepada seseorang di sebelah saya dengan tatapan apanya-yang-lucuk-sih?!


Scane-scane yang paling saya suka adalah prolognya. Sebelum filmnya benar-benar dimulai. Di sana, ditampilkan hiruk-pikuk Jakarta, lengkap dengan polematikanya. Yang notabenenya sangat umum kita alami. Lengkap dengan pengguna jalan  yang suka ngelawan arus dan penegak peraturan yang suka cari-cari kesempatan. Epic bingit lah!


Saya mulai risi ketika Nikita Mirzani sudah muncul ke layar. Ternyata humor di Indonesia masih sulit lepas dari hal-hal yang berharum esek-esek. Orang-orang kita masih enggan mengakui secara gamblang hal tersebut. Lengkap dengan dalih ala-ala yang cukup muna. Saya Cuma mbatin, dih si bos Chips itu menang banyak. Jangkrik, Bos!

Dan ketika layar mulai menampilkan adegan adegan behid the scane, saya Cuma bisa merengut sambil menilik jam, “Lha ini filmnya udah selesai? Cepet amir! Perasaan belum ada dua jam pulak!”

Sedang si seseorang yang tampaknya sangat menikmati seluruh jalan cerita ikut berkomentar, “Lha Om Indronya kurang banyak nih muncul di scane.”


Hal yang paling patut diacungi jempol dari film ini adalah logika ceritanya. Yang sangat nyambung dari adegan satu ke adegan yang lainnya. Maksud saya, lucunya gak Cuma lucu-lucu kopong belaka. Di sana ada sindiran sosialnya, ada sesuatu semacam kerangka cerita yang dibangun dan terus dipertahankan sepanjang jalan ceita, ada punch line komedi yang di call back di bagian akhir cerita, ada nostalgia ala-ala seting tahun 90-annya dan lain sebagainya.

Etapi ini epilognya mana? Sekelumit adegan untuk part 2 kek! Padahal prolognya kece badai.

Baca Juga : Generasi Milenia: yang Muda, Beda dan Berkarya

Dan W-O-W, ternyata penggemar WARKOP di negri kita tercinta ini amat besar ya. Orang-orang yang menantikan nostalgia ala-ala tahun 90-an. Betapa orang-orang kita sangat menggandrungi hal-hal berbau kenangan. Wajarlah kalau mayoritas pemuda negeri memiliki penyakit bernama gagal move on, yang mengkronis haha.

Setelah selesai menonton, saya seperti tidak asing dengan suasana film ini. Saya merasa pernah menonton film serupa. Dan seletalah diingat-ingat kembali, saya merasa film ini mirip-mirip dengan Film Komedi Modern.

Ya gak sih?

Apa Cuma perasaan saya aja.

Nih trailer film Komedi Modern



Menurut kamu, gimana?

24 komentar:

  1. Bagian Nikita itu mungkin biar kerasa masih ada Warkopnya kali ya. Film aslinya kan juga begitu modelnya? Muahahaha. \:p/

    Anyway, salam kenal ya. Kayaknya baru pertama kali deh main ke blog sini. \:D/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bener banget itu kak. Mungkin semacam ciri khas haha
      Salam kenal kembali kak kresnoadi :)

      Hapus
  2. klo menurutku humornya banyak yg mengacu ke film-film warkop lama jadi terkesan dipaksakan, terutama yg Kasino nyanyi itu. Tapi karena ini baru film pertama jadi ya aku kasih skor 7/10 lah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya sampe lupa ngasih rate haha
      Emang humornya kurang lepas sih mas mawi, menurutku. Warkop lama aku kurang mendalami hehe

      Hapus
  3. Aku belum nonton nih lus. Sejujurnya ga setertarik itu. Sudah baca reviewnya di surat kabar kompas ga? Dengan halus sekali disampaikan bahwa film ini ga sehebat promonya. Dibanding kualitas film laskar pelangi jelas lbih bagus laskar pelangi, demikian kata temanku yg sdh nonton. Tapi aku mngagumi strategi promosinya yg luar biasa. Pastinya lbih sulit mngemas sebuah film komedi yg sdh begitu melegenda yg diperankan jg oleh komedian yg sekaliber dono kasino indro kan ya. So, apapun itu film ini tetap hrs diapreasiasi... ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya memang rada susah si mbak dip kalo disandingkan sama laskar pelangi. Secara genre aja udah beda banget. Masing2 punya fokus sendiri, yang jelas beda. Ya the power of promosi lah ya mungkin

      Hapus
  4. Orang Indonesia sukanya nostalgia dan mengenang masa lalu, pantes banyak yang nggak bisa move on. Aku sangat setuju dengan kalimat itu (y)

    Belum lihat filmnya, tapi bener kata mbak Dipi diatas promosi filmnya jor-joran. Tapi kasihan aja liat pemainnya yang cakep-cakep tapi dipasangin gigi palsu (siapa ya namanya?)
    Paling lebaran tahun depan filmnya sudah tayang di layar kaca, tungguin aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih rizky sudah setuju. Itu si abimana, tapi hebat lho dia, bisa mirip dono gitu hihi, mendalami karakterlah. Aku gak nyangka aja abimana aslinya gantenga bagettt

      Hapus
  5. Jujur, pas nonton film ini, gua cuma ketawa di bagian awal-awalnya, apalagi yg pas bagian Indro bacain berita-berita kacau hahaha. Bagian belakang-belakangnya gua cuma nyengir doank, malah waktu nonton Sabtu Bersama Bapak atau Koala Kumal, gua ketawanya bisa lebih lepas. Aneh. Mungkin memang leluconnya gak cocok buat gua.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya part itu juga lumayan kocak. Aku setuju sama kamu, aku lebih puas nonton koala, entahlah emang selera humor orang beda beda ternyata

      Hapus
  6. Aku udah baca review Warkop kesekian kalinya dan aku belum nonton. Nggak ada waktu dan jauh dari bioskop. Sedih :')
    Esek-esek itu gimana ya? Berbau gituan maksudnya? Mba Nikita mah kan emang gitu :(
    Lah ternyata ada Bang Indro. Itu Bang Indro di filmnya jadi apa?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mereview warkop cukup lumayan naikin pageviewer hehe
      Iya semacam itulah, sulit dijelaskan secara gamblang. Pasti ngerti apa yang kumaksud. Iya ada, jadi... Jadi.,, tonton aja deh wkwk

      Hapus
  7. Alhamdulilah gue udah nonton ya film ini tapi gue ngerasa nyesel dikit karena filmnya bersambung ke part 2. Huft :-(

    Mba Nikita mirzani nya yang selingkuh sama bos kan ya :-D esekesek di semak-semak :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mari kita tunggu akan seperti apa lart 2 nya. Aku berharap lebih baik dan tentu lebih goklil lagi. Semoga ya
      Selingkuh atau pacaran, entahlah yg jelas jangkrik bos!!

      Hapus
  8. Keren sih emang film nya ya . Gue aja , waktu nonton film ini sampai tertawa , bahkan bukan hanya sekedar tertawa aja HAHAHA . Bukan pas nonton nya aja gue tertawa , tapi juga ketika gue ng - review di blog tentang film ini , gue juga ikutan ketawa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha entahlah jun aku juga jadi ketularan ketawa nih. Baca komentarmu ketawa. Sekarang bales komentar juga ketawa

      Hapus
  9. Wih udah 5jt ya. Gokil!

    berasa nostalgia sih, nyokap gue juga bilang gitu.

    Pas nonton ini juga, euforia nontonnya pada semangat banget, walopun di awal sih agak garing gitu, tapi so far lucu lah heheh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Yog agak gak percaya aja gitu ya. Animo masyarakt untuk bernostalgia ternyata cukup tinggi ya

      Hapus
  10. Drai awal saya gak terlalu pengen-pengen banget nonton karena tebakan saya paling gak jauh-jauh dari film warkop yang sebelumnya.
    Warkop dari dulu memang suka ada artis cewek seksinya. Tapi itulah film ya, pasti ada pro kontranya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. apalagi bawa anak kecil om, lebih baik jangan deh. tapi kalo mau bernostalgia masa lalu, ya recomended hehe

      Hapus
  11. sepertinya masyarakat kita butuh film2 humor sprti film warkop ini ya... :)

    BalasHapus
  12. FILM ini banyak yang muju dan nggak sedikit juga yang mengkritisi tujuanya bagus buat mengembangkan dan menjadikan film ini jadi lebih baik lagi..

    gue juga ngeliatnya film ini agak lebay dan berkesan banya hal-hal yang 'dipaksakan', tapi lucunya dapet cuman gue malah ketawa doang nggak bawa 'sesuatu' dari film ini.. menghibur

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku pingin mengritisi tapi takut kena bully hahaha.
      tergantung sudut pandang kita aja sih bang sebenernya. jadi aku setuju setuju aja. hahaha aku enggak punya pendirian gini :(

      Hapus

Terimakasih sudah berkunjung, silakan berkomentar.
Semua komentar akan mendapatkan feedback, berupa blogwalking.
Dan, pulsanya sekalian Kak?