Kenapa Mantu Idaman (dot) com???



Mantu Idaman

Akhir bulan Mei 2017 sewa domain blog saya (www.lustikasari.com) habis. Saat itu saya sedang di Jawa Timur. Dan sangat sibuk. Dan sangat pemalas. Secara sadar, sejak bulan Februari 2017 blog saya memang enggak pernah diisi. Saya anggurkan begitu saja. Saat itu saya memang lagi murtad-murtadnya jadi bloger sebab satu dan ribuan hal.


Tapi saat itu saya tetap menulis dan mengedit naskah bersama Team Pembantai naskah di Penerbit Minor ‘ArshaTeen’. Satu novel hasil Tantangan Menulis Sebulan di penerbit yang sama juga sempat terbit—yang Insyaallah antinya akan saya publish secara gratis di blog ini.


Di luar ekspektasi, ternyata saya kadung dikenal sebagai blogger di kalangan teman-teman sepermainan. *Boleh kok ngecie-ciein haha! Banyak yang menanyakan perihal postingan blog ini

  
      Fah, kok blog lo gak bisa diakses lagi? 
      Kok gak pernah share postingan blog? 
      Kok gak pernah blogwalking ke blog gue? 
      Kok url cerpen lo yang curcol itu gak bisa dibuka? 
      Kok lo jomblo, Fah? 
      Kapan nikah? 
      Apa rasa indomie kari badak?
 
Dan masih banyak kok-kok yang lainnya. Weleh, saya jadi terharu menangapinya. Entah itu cuma basa-basi atau cuma nyeneng-nyenengin hati saya aja. Yang jelas, saya jadi pingin aktif ngeblog lagi.
Dipikir, sayang juga banyak momen seru cuma lewat gitu aja tanpa sempat diarsipkan. Dan lomba-lomba blog yang bersliweran kok hadiahnya tampak cihuy juga.

Maka saya mengkubuskan tekad untuk ngeblog lagi. Apapun yang terjadi blog saya harus hidup lagi. Walau halangan, rintangan membentang, tak jadi masalah dan tak jadi beban pikiran, hiyaaa 

Sebab saya sudah gak bisa pakai alamat www.lustikasari.com lagi, maka saya mulai mikirin alamat baru yang terasa eyecaching dan earcaching.

Sempat terbersit untuk memberi nama www.lustikasarii.com nambahin satu huruf ‘i’ untuk nama belakang saya. Tapi kok dipikir-pikir lagi, nama saya itu kurang menjual.
Lantas terpikirlah kata “Mantu Idaman” dan “Calon Mantu Idaman”
      Emang “Mantu Idaman” ini eyecaching dan earcaching ya, Fah?
Enggak juga sih. Haha!

Tapi setidaknya seru aja buat lucu-lucuan. Kelak, nama ini juga akan membantu saya buat mikirin ide tulisan. Biar lebih spesifik aja gitu isi postingannya. Selama ini kan pakai nama sendiri berdampak pada kerandoman tema tulisan yang terpublish. 

Lagipula di usia rawan pertanyaan horror serupa “Kapan kawin?” atau “Calonnya mana?” siapa sih yang kepingin jadi menantu idaman camer. 

Yang jadi masalah adalah bagaimana kita menjawab pertanyaan itu? Harus memulai dari mana? Dan sepenting apa?

Sebab, di manapun kamu kuliahnya, gak ada mata kuliah yang mengajarkan secara spesifik bagaimana menjadi “Seorang mantu idaman

Melalui blog ini, saya akan berbagi tips, berbagi resep, berbagi cerita seputar Dunia Permantuan

Setelah membaca blog ini saya tidak menjamin kamu akan dikaruniai “seperangkat Mas-mas Jodoh nan rupawan lengkap dengan paket Mertua Pengertian.” 

Tapi setidaknya kita bisa menertawakan keapesan dan belajar menjadi Mantu Idaman yang Berguna bagi nusa dan bangsa. 

Menanamkan prinsip mantu idaman sejak dalam pikiran, perkataan dan perbuatan. *ini nyontek dasa dharma pramuka, by the way!

Yowes, sekian. Jangan lupa m@3mzZ TiAn9!



Bandarlampung, September 2017

Salam Mantu Idaman

6 komentar:

  1. Yoooo.. mari aktif lagi di dunia blogger ini.

    Semoga bisa menjadi menantu idaman untuk para pria2 nan kesepian diluar sana. Wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. semoga bang rifqi cepat menika aaamiiin

      Hapus
  2. Kakak sengaja bikin url mantu idaman gara gara kepengen cepet dapet jodoh kan? :v hahaha

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung, silakan berkomentar.
Semua komentar akan mendapatkan feedback, berupa blogwalking.
Dan, pulsanya sekalian Kak?