Tips Naik Bromo for Dummies


tips naik bromo for dummies



Mumpung lagi di Jawa, saya coba belajar bahasa jawa. Sekalian improvisasi. Dan hasilnya begini.

Niki pinten, Pak?” Kata saya jemawa. Sangat yakin. Merasa keren. Sebab sudah belajar sebelumnya.

 Selangkung.” Kata si bapak santai.

Dan mak tratap

Saya shock

Kok diksi itu enggak pernah saya dengar sebelumnya. 

Pinten???” Kata saya belaga budeg.

Selangkung, Nduk.” Kata si bapak lagi. Lembut. Khas bapak-bapak jawa yang belum terkulturasi budaya lain.

Gak mau nyerah, saya coba ngurutin angka dalam hati sembari menggerak-gerakan jari tangan. “Setunggal, kalih, tigo, sekawan, gangsal, enem, pitu, wolu, songo, sedoso.” Habis sepuluh jari sudah, angka selangkung enggak saya temukan. 

Anah kidah, gak ada wah. Cobaan apa ini Tuhan!!!” Batin saya panik.

Masih gak menyerah. Saya tanya pada seorang teman yang ngetrip bareng. “Berapa, Kak?” 

“Lah, mana gue tahu. Saya orang Makassar ji!” Jawabnya sambil mapus-mampusin saya.

***

DENGAR! Ini harus dinotice. Sebab sangat krusial.

Saya ini bukan tipikal anak gunung, meskipun tampak pecicilan. Gak pernah naik gunung sambil bawa-bawa carier sekalipun. Atau naik gunung karena korban film 5 cm. Satu-satunya gunung yang pernah saya daki adalah gunung Tangkuban Perahu. Itupun naiknya pakai mobil sama keluarga sambil nyanyi naik-naik ke puncak gunung. 

Terdengar cemen ya. Tapi intinya gitulah, saya gak pernah naik gunung. Alasannya simpel, saya gak punya kawan dekat yang anak gunung. Dan gak pernah ada yang ajakin saya naik gunung. Padahal nih, rumah saya ini ada di sekitaran lereng gunung Tanggamus lho.

*ini kamu kalau habis baca postingan ini terus mau ngajakin saya naik gunung boleee lho haha! #kode1

Bulan-bulan awal 2017, there are something happen. Dan saya memutuskan untuk mengasing sejenak di Jawa. Dan saat itulah saya berkesempatan main ke Jawa Timur dan ikutan open trip sama teman-teman ke Bromo. 

Widihhh, seru nih, seru! 

Dari lama saya memang pingin banget main ke Bromo dan baru kesampean. 

Sambil cerita, saya akan berbagi tips ngetrip ke Bromo buat orang yang awam banget macem saya.

Ajak Kawan yang Seru

Saya dan kawan-kawan saat itu berangkat dari Pare. Jadi tournya udah paket lengkap dari elf sampai jeep. Kan annoying aja gitu kalo berangkatnya sendirian. Terus sepanjang 24 jam total waktu dihabiskan sama orang-orang yang gak kenal. Tapi itu gak jadi masala sih, kalau kamu tipe pendekar.

Gengs!
 
Selain buat tolol-tololan di perjalanan, kawan ini juga berfungsi sebagai potografer profesional. Tanpa dia, feed nistagram dijamin gak oke badai lah. 

Oh ya, paket tour Bromo dari Pare ada di kisaran 150-170 K. Tergantung jumlah orang dan mood si tukang bakwan pengkolan.

Bawa Jaket Tebel

Satu hal yang harus banget diinget, kita ini mau ke gunung bukan mau ke pantai. Gak usahlah bawa-bawa bikini. Gak kepake. Ya walaupun di Bromo tergolong gak dingin-dingin amat. 

Tapi, ya dingin! Sedingin sikap mantan.

sunset bromo

Sunrise Gunung Bromo, keren bet! Sayang saya gak sempet foto.
ini aja dari si Susi hehe

Spot pertama ketika sampai Bromo adalah nonton sunrise dari balik gunung yang konon sorenya gak ada sunset serupa. Nah di sini nih, tepatnya sebelum matahari muncul. Beuh dingin bener. Saya melengkapi diri dengan sarung tangan dan kupluk tebel yang dibeli sebelum naik jeep di Cemoro Lawang.  

Ya gitu, selain punya penyaki alergi dingin, saya juga tipe perempuan yang haus kehangatan. Makanya rentan kedinginan. 

Saya sarankan beli propertinya naik Bromo di sini aja. Murah-murah kok, asal pinter nawar.

Gak Usah Kebanyakan Bawa Barang

Ini penting. Pokoknya tips saya mah penting semua. Sebab setelah lihat sunset kita bakal dibawa untuk melihat spot bukit teletubies, pasir berbisik, gunung Batok dan Kawah gunung Bromo. 

Tujuannya tentu saja biar mobilisasi kita mudah. 


trip ke bromo

Maju mndur syantikkkk di bukit teletubies

Sebelum turun dari elf juga mas-mas guide ngingetin untuk tidak membawa barang tidak penting. Baju ganti, mantan, kenangan dah tinggalin aja.  Gak papa. Cuma sementara kok.

Kalo saya cuma bawa ponsel, action cam, dua botol aqua yang ukurannya paling kecil (tujuannya kalo satu habis tinggal buang), dua sari roti sanwich (takut laper dan baper), silverqueen, tisu basah (buat nyeka muka), tisu kering (buat pipis), lipstick sama sunblock. Power bank aja saya tinggalin. Males. Berat.

Oh ya di Bromo ada toilet kok. Gausah khawatir pipisnya di mana.

Pakai Sepatu yang Nyaman

Ini krusial, jangan lupa pakai kaos kaki juga. Saya pakai kaos kakinya double, biar anget. Sekali lagi saya khawatir alergi dingin kambuh.

Sebab kita akan naik ke kawah dengan melewati ratusan anak tangga yang entah emaknya di mana. Kebayang gak sih kalo pake wedges, mungkin itu betis bisa naik ke tenggorokan. 

Gak perlu sepatu gunung yang teubel nauzubilah itu, runing shoes aja udah cukup buat saya pecicilan. Sendal gunung juga bisa sebenernya, tapi saya gak nyaranin. Soalnya di gunung dingin. 

lokasi gunung bromo

Tempat ibadah suku tengger dari tangga menuju kawah. 
Eksotis yah

Kalo kamu tipikal cewe-cewe unyu manja dan gak kuat jalan kaki lama-lama, bisa sewa kuda kok. Seinget saya kalau mau naik kuda harga sewa normalnya 50 ribu, dan kalau nawarnya militan bisa 25 ribu aja.

Kalo saya, jalan kaki dong. Kan strong. Lagian rame-rame sama kawan yang seru sih. Jadi gak kerasa capek. Naik kuda mah terlalu cemen, hih!

*Bagian ini agak songong. Biar kamu kalau ada niat ngajakin saya naik gunung, gak khawatir saya ngerepotin. #kode2 #ekhm!

Honesly sih, saya takut sama kudanya. Serem. Lagian kasihan sama kudanya, naik-turun gunung sampai terengah-enggah. Udah gitu liurnya bercucuran. Keberatan bawa kamu. 

Nikmati Perjalanan dengan Riang Gembira 

Karena ini kali pertama saya ke Bromo dan gak tahu kapan lagi ada kesempatan bisa ke sini, maka saya foto-foto secukupnya aja. 

Lho, kok gitu?

Sebab saya pingin puas-puasin mata ini memandangi keindahan alam ciptaan Tuhan tanpa gangguan pikiran pingin buru-buru bikin instastory. Biar semua orang tahu, saya di Bromo!

Sungguh saya pingin mempatrikan jengkal demi jengkal keindahan Bromo lengkap dengan hiruk pikuknya.

tour bromo murah
Subhanalloh Tuhan, kapan bisa ke sini lagi?

Nah, di sepanjang jalan menuju kawah Bromo, banyak bapak-bapak jualan bebungaan. Ada bunga warna ungu—yang saya gak tahu namanya—dan tentu saja bunga edelweis. Ada edelweis yang warnanya original dan ada juga sudah dikasih warna teres. 

Jujur saya kurang ngikuti campaign-campaign tentang bunga ini dan gak paham aturan-aturan beginian.  Tapi cukup untuk saya membatin. “Lha ini katanya bunga dilindungi. Tapi kok dijual bebas ya?”

Maka, sambil ngos-ngosan saya iseng nanya harga seikat edelweis pada salah satu bapak penjual. Hingga terjadilah dialog di atas. 

Anyway, this is for the firs time lho saya lihat edelweis secara real. Baik yang masih hidup atau yang udah dipetik dan dijual. Gak terlalu spesial sih, macem bunga rumput aja gitu. Selama ini saya pikir wah banget.

Karena saya inget someone yang anak pecinta alam itu, kurang lebih begini:

“Jangan ninggalin apapun selain jejak. jangan mengambil apapun kecuali gambar. Dan jangan membunuh apapun kecuali waktu. Biarkan mereka tetap indah di tempat seharusnya”

Widih, keren! 

puncak gunung bromo
Pinjem bentar sama abang edelweisnya, buat poto

In other side, Bromo ini keren banget. Gak nyangka aja di atas gunung gitu bisa rame banget macem pasar kaget. Someday saya pingin ke Bromo lagi. Berdua atau sendirian. Ala-ala backpacker gitu. Terus gausah ikut paket tour biar gak diburu-buru. Jadi lebih nikmat.

***

Yo, mangats!

Omong-omong, selangkung itu dua puluh lima ribu. 

Diksi yang cukup unik. Seumur hidup saya gak pernah nemu orang jawa di Lampung nyebut dua puluh lima pake kata ‘selangkung’. 

Pernahnya geh ‘selawe’. Mungkin saya aja yang mainnya kurang jauh.

Mayan lah, main ke jawa bikin kemampuan verbal saya sedikit agak maju.

Jadi, kalo kamu, kapan nih mau ngajakin naik gunung? #KodeLagi




Salam Sayang,


Calon Mantu Idaman
 

8 komentar:

  1. Iya sayang kamu juga, eh xD.

    Wah, seru banget deh kayaknya ke Bromo. Aku sendiri mentok ke Bukit, belum pernah naik gunung. Alasannya sama, gak ada temen deket yang bisa diajak naik gunung. Sebenarnya ada pecinta alam di kampus, tapi... masa alasan ikut pecinta alam cuma naik gunung, takut gak kuat saya ._.

    Itu soal edelweis emang gak boleh diambil sama sekali setauku, kasihan bunganya ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah jangan jangan Rifqi kita adalah .....
      hahaha
      Ih kok sama, jangan-jangan kita adalah .....
      hahaha
      jangan deh, jadi pecinta alam itu pendidikannya berat. kawanku pernah curhat soalnya.

      Hapus
  2. Serunya main di Bromo. Terimakasih tipsnya :)

    BalasHapus
  3. HAI LUSTIKASARI!

    Kayak namanya nggak asing gitu, hehehe..
    NOTED!!! kapan kapan aku juga harus ke Bromo. Masa orang Jawa belum pernah ke Bromo, yekaaaaaaaan? Dan selangkung itu 25 kan? hehehehe

    Seru ya ke Bromo bersama teman teman, seru lagi kalau bareng pasangan. Hihihi..mau ahh bersama suami ke sana :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayo aku siapa coba, aku siapa. tebak mbak mey!
      hahaha
      please mbak, jangan pamer-pamer suami gitu. riya tau :D
      anu maksudnya, kasian kan kalo jomblo yang baca blog ini hahaha

      Hapus
  4. Saya pengen mengulang perjalanan ke Bromo. Terakhir ke sana, anak bungsu saya rewel karena harus bangun pagi banget. Jadi agak mengurangi keseruan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah umur berapa anaknya mbak? diajakin ke bromo, keren!

      Hapus

Terimakasih sudah berkunjung, silakan berkomentar.
Semua komentar akan mendapatkan feedback, berupa blogwalking.
Dan, pulsanya sekalian Kak?