Hal Bodoh yang Terjadi Selama Di Jawa Timur

kediri jawa timur

Tiga setengah bulan lamanya saya tinggal di Jawa Timur, tepatnya di Pare, Kediri. Kebiasaan sejak lahir tinggal di lingkungan orang jawa yang sudah terkuliturasi budaya Sumatra kadang merasa gagap juga tinggal di lingkungan orang jawa di tempat aslinya. 

Ada, bahkan banyak hal-hal unik yang cenderung tolol dan bodoh yang terjadi selama di sana. Dan setelah saya pulang ke Lampung, kok dipikir-pikir bikin kangen. 

Ngidam Pentol

Saat saya berangkat ke Jawa, makanan bernama sempol dan pentol itu belum populer di Lampung. Atau sayanya aja yang kalau jajan kurang jauh. Entah deh! Kalau cilok, cimol atau baso bakar nah, saya paham. Suka malah.

Jadi pas pertama kali lihat ada penjual jajanan yang gerobaknya bertuliskan “PENTOL” itu saya ngakak luarbiasa. Geli-geli jijik gitu ngebayanginnya. 

Kalian tahu gak sih lagu “Ngidam Pentol?” 

Gini nih liriknya:

Aku pengen pentol seng dobel endog ‘e
Aku pengen pentol seng akeh mie ‘ne
Aku pengen pentol... pentol... pentol....

Itu kan lagunya rada nyrempet-nyrempet saru. Iya gak sih? Apa cuma pikiran saya aja yang kotor. HAHA!

Sumpah demi apapun ya, saya langsung keinget lirik lagu itu. Dan jijik sendiri. Mikirin makanan jenis apa yang diberi nama Pentol? Sambil negumpat ‘Terkutuklah Mas Agus yang waktu karaokean bareng anak-anak penelitian mengenalkan lagu itu untuk pertama kali. Biadab memang!’  

Sek, sek, sek, sek!

Gak tahu kenapa ya tiap saya pengin perkomunikasi pakai bahasa jawa, pasti saya diketawain. Katanya bahasa jawa saya aneh. Bahasa jawa di mulut saya gak luwes. Padahal di telinga saya, diksi bahasa jawanya orang jawa timuran itu tidak kalah aneh HAHA!

sek sek sek


Contoh 1: 

Kebanyakan orang jawa timur sering pakai kata “sek, sek, sek, sek.” Untuk ngomong “nanti dulu” dalam konteks minta ditunggu. 

Ini asing banget di telinga saya. Saya kenalnya diksi “Engko ndesek.” Atau “Engko to.” Lha ini di jawa irit banget, dipenggal ujungnya aja “Sek.”

Eh, diksi “sek, sek, sek, sek.” Kalau dalam bahasa Lampung artinya saru lho. HAHA!

Contoh 2:

Sampun pakpung dereng, Nduk?”

Itu saya denger dari seorang ibu penjual nasi kuning yang nanya sama anaknya. Sumpah itu aneh banget di telinga saya. Bahkan awalnya saya pikir artinya saru. HAHA!

Belakangan saya tahu kalau “pakpung” itu artinya “mandi” tapi lebih merajuk buat ke anak kecil. 

Perasaan Ibuk saya kalau nyuru mandi, ya biasa deh ngomongnya “Mandi kono, wes sore!” 

Contoh 3:

Saya pernah cerita di sini (“Tips Naik Bromo for Dummies”)

Mumpung di jawa kan, saya pingin improvisasi kemampuan berbahasa jawa alus dengan nanya harga “Niki pinten, Pak?”

Lah si bapak jawabnya “Selangkung.”

Anah! Ada bahasa lain ya untuk menyebut “Selawe” atau “dua puluh lima” ternyata.

RW Itu Apa? Apa? Apa???

Masih tentang makanan. Jadi suatu hari saya dan kak Wis jalan-jalan ke Kediri dan berkunjung ke Gereja Pohsarang. Karena di google katanya gerejanya dibuka untuk wisata umum, jadi saya cuek lah ya main ke gereja, walaupun pake kerudung. 

Jadi kalo semisal saya diusir atau gak diperkenankan masuk, ya tinggal pergi dan ganti destinasi wisata ajalah ya. As simple as that.

Puas berkeliling dan melihat-lihat sambil foto-foto, kami ke bawah dikit. Ke area tenda-tenda penjual. Lalu saya bertanya pada teman saya, Kak Wis “Kak, kamu gak mau ibadah atau berdoa?” 

Lalu Kak Wis mengatakan bahwa itu bukan gereja agamanya. 

Oh, baiklah. Jadi kami murni jalan-jalan aja. Dan sampai sekarang saya gak bisa membedakan mana gereja kristen dan mana gereja katolik kalau gak ada papan informasinya. Hehe, maafkeun!

Lalu di antara tenda-tenda penjual itu banyak tempat makan gitu. Banyak yang pasang banner dan papan informasi macem pecel lele. Lalu saya baca, ada rica-rica RW, Krengsengan bab*, rica-rica bab* dan lain-lain.

Penasaran , sayapun nanya ke Kak Wis “Kak, RW itu apaan?” 

Kak Wis ketawa ngejekin saya gitu, sambil bilang. “Kamu gak tau? Serius kamu gak tau?”

Saya pasang tampang polos sambil geleng-geleng. Sebab emang gak tahu apaan. 

Lalu sambit senyam-senyum geli kak Wis nunjuk salah satu guguk yang hilir-mudik di antara kami. 

Dan saya shock, dong!

gereja poh sarang
Kak Wis dan Gereja Poh Sarang

Maksudnya, saya di Lampung gak pernah nemu tempat makan yang berbanner begitu. Saya cuma tahu dari cerita seorang teman non-islam kalau di daerah By Pass Soekarno-Hatta ada rumah makan serupa. Tapi saya gak tahu persisnya. Dan gak sampai pasang-pasang banner. Ya, sekali lagi mungkin saya aja yang mainnya kurang jauh.  

Saya yang shock spontan bertanya. “Itu si RW serius dimakan? Nyembelihnya gimana ya? Gak takut digigit yang tukang jagalnya?”

Di Bioskop Boleh Bawa Makanan, Cuk!

Di Kediri cuma ada satu bioskop namanya Golden Theater. Saat itu saya sakau banget pingin nonton Beauty and The Beast. Berangkatlah kami dari pare ke Kediri. Jauh ya, mau nonton aja harus ke Kediri dulu. 

Saya dan Kak Wis pede banget markirin motor di parkiran mall tanpa tengak-tengok kanan-kiri. Sebab mikir “Yang namanya bioskop ya di dalam mall.” 

Sambil lihat-lihat kami naik eskalator. Lantai demi lantai terlewati hingga lantai atas. Tapi gak ada tanda-tanda keberadaan bioskop.

Eh, jebule bioskop ada di sebrang mall. HAHA!

Anomali tidak cukup sampai di situ. Saya yang habis keliling mall capek dong. Haus. Belilah air mineral di minimarket bawah theather, dan dag-dig-dug nyembunyiin beberapa snack di tas. Sebab di Lampung kalau ke bioskop gak boleh bawa makanan yang tidak dibeli di situ. Dan kata Kak Wis di Makassar lebih ekstrem lagi, ada bioskop yang sampai periksain tas pengunjung sebelum masuk theater.

Selesai beli tiket, tunggu punya tunggu theaternya dibuka. Kok saya perhatikan banyak orang bersliweran nentengin bungkusan plastik dengan cueknya. Bahkan ada yang bawa-bawa pentol. Ya Allah, pentol lagi, pentol lagi :D

Saya mulai curiga. 

Dan ternyata, di Golden boleh bawa makanan dari luar dong. What the ****!

Saya sakit hati, tahu gitu kan saya bawa nasi padang lauk rendang. Terus makan di dalam theater sambil angkat satu kaki. Ketawa ngakak sambil sendawa gede-gede. Wiuhh nikmat luarbiasa itu!

Kerupuk Ikan Rasa Hambar
Kali ini jalan-jalan di Kediri sama Susi. Seorang kawan dari Brebes. Selesai sholat magrib di masjid agung Kota Kediri, kami pingin coba makan malam di alun-alun seberang masjid. 

Di sana, banyak sekali penjual kerupuk. Duh saya ngiler, secara saya pecinta kerupuk dan kemplang garis keras. Sore itu alun-alun Kediri lagi rame, ada rombongan jalan-jalan anak SMP yang lagi belanja oleh-oleh gitu. 

Saya pilihlah kerupuk ikan yang ada taburan bumbu baladonya. Wuih pasti enak tuh, udah lama banget gak makan kerupuk ikan. Pas dibayar harganya cuma 6 ribu. Duh murah banget, padahal bungkusannya gede. Di Lampung aja bungkusannya kecil harganya belasan ribu. 

Oh, mungkin sebab ini di Jawa. Jadi apa-apa murah. Oke positif thinking. 

simpang lima gumul

Pas dicoba, hiyekkk! Ternyata gak enak. Bumbu baladonya manis. Kerupuknya hambar -_-

Sayapun ngomong ke Susi. “Sus, kok rasanya aneh. Gak ada aroma ikan. Di Lampung gak kayak gini rasa kerupuk ikannya. Gurih.”

Lalu Susi menjawab. “Yaiyalah, Fah! Kamu samain dengan kerupuk ikannya orang Sumatra. Ya bedalah!”

Oh sekarang saya tahu, kenapa waktu acara Kampus Fiksi Jogja, kemplang yang saya bawa jadi rebutan. Dan kenapa kalau sodara saya mau pulang ke Jakarta pasti bagasi belakangnya dikosongin buat nanti beli kerupuk sebanyak-banyaknya di Panjang. 

Fine!!!     

Masih banyak sih sebenernya hal bodoh lain yang terjadi selama saya di Jawa Timur. Semoga setelah saya posting artikel ini tidak lantas membuat nama saya dicoret dari kartu keluarga, sebab telah membuat malu keluarga.

End of this post

Di mana bumi di injak, di sana langit di junjung. Di manapun tempatnya selalu ada hal dan kebiasaan yang berbeda sekalipun itu hanya sejengkal jaraknya. 

Kadang yang bikin merindu suatu tempat bukan perkara destinasi wisatanya yang luar biasa atau tempatnya yang ada di benua jauh di sana. Tapi sesimple hal bodoh dan lucu yang terjadi selama di sana. 

Yang ketika dikenang membuncahkan sensasi rasa hangat di dada lalu menjalar ke mulut berbicara “Sumpah ya, saya bakal balik lagi ke sana!”

Bandarlampung 01 November 2017

Salam sayang dari calon menantu idaman


15 komentar:

  1. loh itu seriusan di bioskop 'sebrang Mall' boleh bawa makanan,
    kalo ditempatku juga dilarang bahkaan air aqua sekalipun haha,
    Besok besok harus balik lagi tek kesana terus tunaikan impianmu bawa nasi padang haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yoi bener banget. Akupun merasa heran, ada apa dengan bioskop di Kediri. Iya benar sekali, postingan ini semacam pengingat akan impianku kalau balik lagi ke Kediri :D

      Hapus
    2. Btw kerupuk Ikan di Kediri pakai ikan jenis apa si ko bisa hambar gitu ?

      Hapus
    3. gak tau ikan apaan, mungkin ikan-ikanan

      Hapus
  2. Aku juga di Jogja juga nemuin kok, Teh, bilang sek, sek untuk nanti dulu. Bahkan aku juga suka gitu..hehe

    Sek, sek, itu ko photo sama power ranger ijo aja..hehe

    Aku suka sama icon kediri, pengen rasanya foto disitu malam atau pagi hari. Atau sepedahan. Duh, duh, pengen..he

    Enak juga ya kalau boleh bawa makanan ke bioskop disitu, jadi kan gak usah beli disana. Kalau beli mahal-mahal..ha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Orang jawa gitu ya hemat kata. Yoi hahaha.
      Main aja kesini Ndi, kan gak jauh sih Yogya ke jawa timur. ketimbang dibandingin sama sunatra lho :D

      Hapus
  3. orang jawa hemat2 ngomongnya emang wkwkw
    nih misalnya
    "gue ga mau"
    klo orang jawa satu kata aja
    "ra"
    wkwkw efisiensi
    .
    .
    .
    life hack bawa snack ke bioskop ya masukin ke tas hueheu><

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah Naufal kayaknya pengalan banget ya jadi orang jawa :D
      life hack yang semua orang cerdas sudah tahu pastinya

      Hapus
  4. Cukkk !!

    Pentol itu sate lho mba, jangan lari kemana - mana pikirannya wkwkw
    ettdahhh itu beneran boleh bawa makanan ke bioskop, kek nobar di burjo ae boleh bawa makanan dari luar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha iya lih Dit udah tau. emang rumangsamu ki opo?
      jangan samakan lah, burjooo

      Hapus
  5. Baru tau ada bioskop yg legowo gitu wkwk sampai pentol aja dibolehin.

    Eh gak ada sambel atau saos di kursinya kan mbak? Wkwk

    Iconnya kediri keren sepertinya

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya begitulah adanya, bioskop kota kediri punya :D
      iya itu namanya simpang lima gumul kak Rizky

      Hapus
  6. wah kursus bahasa inggris di pare nih pasti ya?
    gue awal''nya juga ga ngerti tempat dan bahasa disitu. tapi beruntungnya punya temen orang kediri, jdi enak bisa di jemput d stasiun plus bisa dianterin ke kediri buat sekedar jalan'' atau nonton.
    seumur hidup, gue baru tau klo pentol ada lagunya. beneran deh. dan itu yg RW gue juga baru tau sih. gue pas d pare, ga pernah sampai ke gereja juga sih. dan ga pernah nemu banner bertuliskan rw.
    di jakarta juga gitu, mana ada bioskop yg ngizinin penonton bawa makanan dari luar. klo mau bawa nasi padang, mending ga usah ke bioskop. ke taman aja. seklian piknik.
    hahah

    BalasHapus
  7. Pentol... kalau di kampungku di kalimantan juga orang Jawa yang jualan namanya Pentol. Bahkan kami tidak mengenal Cilok di sana, jadinya ya pas nyampe di sini, Tangerang, kekangenan akan Pentol terbalaskan dengan Cilok. Walaupun beda sih tapi mirip lah xD.

    Itu RW sama Bab* kalau yang kutau sih ada istilahnya B1 sama B2 gitu. Baru tau ada RW juga ternyata istilahnya. Mayanlah nanti biar kalau jalan gak salah beli jajan. Susah urusannya nanti xD

    BalasHapus
  8. Pentol itu kek bakso2an gitu bukan sih? Agaknya sih iya. Hahaha

    Sek sek sek sek. Asli. Klo Lampung itu saru. 😂😂😂

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung. Silakan Berkomentar agar saya dapat mengunjungi balik blog kamu. Mohon maaf jika mendapati komentar dimoderasi, mengingat maraknya spam yang nganu.