Day 3: Kenapa Memilih Nama Mantuidaman untuk Blog?



Saya menggunakan domain mantuidaman(dot)com ini baru setahun belakangan. Setelah hampir enam bulan lamanya berhenti ngeblog dan domain lama lustikasari(dot)com tidak saya perpanjang. Padahal dulu DA/PA-nya sudah sangat lumayan.

Saat itu saya sedang mengasing di Pare. Saya benar-benar menaik diri dari dunia sosial media. Tidak ada dari itu semua yang saya update saat itu. Saya benar-benar mengasing dari dunia maya, dan itu memang ternyata ampuh bikin akal saya lebih sehat.

Setelah kembali ke lampung dan melanjutkan realitas kehidupan, saya merasa kesepian. Hidup saya di sini tidak seceria saat masih di Pare. Oleh sebab itu saya merasa kangen--kangen sekali--untuk ngeblog lagi.

Saat itu juga saya minim kesibukan, bersamaan dengan saya dan seorang sahabat yang sudah saya anggap seperti patjar--atau seorang patjar yang sudah saya anggap serupa sahabat, entahlah--sepakat untuk tidak lagi berhubungan secara personal satu-sama lain.

Intinya saya butuh banget instrumen pelarian, ya apalagi kalau bukan blog. Cuma itu keahlian saya. Curhat-curhat gak jelas. Nah di momen itu juga saya baru ngeh kalau banyak sekali teman-teman yang menanyakan perihal blog saya yang sulit diakses.

Haru dong saya, ternyata selama ini teman-teman saya membaca tulsan receh yang saya arsipkan di blog. Maka saya memutuskan untuk ngeblog lagi, namun tidak tahu harus memakai alamat apa. Alamat lama gak mungkin bisa dipakai lagi.

Asal Usul Nama Mantuidaman


Kembali ke Lampung, bermakna bahwa saya harus kembali pada penelitian tugas akhir, saat itu keluhan dari teman-teman datang silih berganti.

"Duuh, susah banget sih cari jurnal pembanding. Rasanya pengen nikah aja deh ketimbang ngerjain skripsi!" Kata salah satu teman sembari mush-misuh.

Teman ke dua, ikut mengungkapkan isi hati. Tak kalah heboh, "Ini apaan sih, struktur kristal aja harus diamati! Penting? Emang nanti kepake tah buat membangun rumah tangga yang sakinah, mawadah, warohmah!"

"Duh aku buntu! Sumpah otak mendadak mampet! Yuh ah, langsung ke penghulu aja sekarang, aku nyerah revisi!" Timpal teman ke tiga sembari bergaya ala-ala artis sinetron lagi pingsan habis diracun.

Dan sederet keluhan dramatis ala-ala mahasiswa semester tua. Jika dibundel semuanya akan mengerucut pada apapun masalahnya, punya ibu mertua solusinya. Padahal itu, teman-teman saya si tukang-tukang ngeluh itu, jomblo semua! Korang jones apa coba haha.

Nah, dari sinilah terbit sebuah ide, untuk kembali menghidpukan blog saya dengan bacground permasalahan wanita-wanita semi dewasa yang sedang mengejar toga. Lagipula segmen pembaca tulisan saya selama ini ya generasi galau-galau skripsi itulah.

Kata kunci cetusan ide awalnya yaitu: Calon Menantu Idaman

Tapi setelah dipikir-pikir, itu terlalu kepanjangan untuk sebuah alamat blog. Maka saya persingkat lagi menjadi Menantu Idaman.

Tapi setelah didengung-dengungkan berulang kali, rasanya masih terdengar kurang praktis dan cenderung terdengar terlalu formal.

Maka, saya persingkat lagi jadi Mantuidaman. Biar lebih ngepop dan kekinian aja. Sarat akan makna tersirat. Terdengar tengil dan agak ngapleki. Agak satir-satir semi menyindir gimana gitu. Ya gak? Ya tho!

Nah kalau kamu sendiri gimana? Lebih suka pakai branding nyeleneh macam aku atau lebih suka alamat blog pakai nama sendiri?

Share di kolom komentar yahhh.



Tabikpun,









Tulisan ini disertakan dalam BPN 30 Day Blog Challenge #BloggerPerempuan #BPN30DayChallenge2018

14 komentar:

  1. Baca nama Blognya jadi menyemangati diri untuk bisa jadi calon mantu idaman mbak.. haha. Sangat menginspirasi loh.. ❤️❤️❤️

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah aku senang bisa menginapirasi dirimu mbak, semangat, semoga dirimulah yang didambakan oleh camermu hihi

      Hapus
  2. wkwkwkwk... kok ngakak ya baca asal usulnya. padahal yaaa abis nikah tuh keruwetannya lebih nambah lho

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia mbak, katanya orang orang sih gitu. Biasa mbak generasi milenial emang sukanya mendramatisir keadaan. Whehehe

      Hapus
  3. Kemarin pas blogwalking ke sini nggak ngeh sama nama blognya. Eh, pas ke sini lagi baru nyadar, wah ini nama blognya nyeleneh uga, hahahaha. Tapi jadi ciri khas gitu ya, Mba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, iya mbak Jane, selamat datang kembali. Sepertinya betah main ke sini bolak balik mulu

      Hapus
  4. Saya sempet kaget waktu di twitter dan IG ada username mantu idaman. Oh ternyata ini orangnya 😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe begitulah mbak kira kira. Salam kenal dan salam sayang omong omong

      Hapus
  5. temen-temen kamu lucu-lucu sekali yhaaaa, hahaha. pertama kali tau nama blog ini dari tapis blogger, langsung penasaran yang mana orangnya. pas udah liat, okelah, cukup meyakinkan. muahahahha. tapi aslik mantuidaman itu ear catching bgt cyin, cucok. tinggal dioptimasi ajah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. (((cukup mwyakinkan))) yeay finally. Baeqlaa sedang proses optimasi blognya. Otimasi Mertuanya nanti, agak belakangan. Menyusul muahahaha

      Hapus
  6. Aku lebih suka nama sendiri aja kak, biar ketika ada yang searching namaku di Google muncul blog serta tulisannya hehehe lumayan buat brand

    BalasHapus
  7. hai mbak "mantuidaman", rasanya kayak pede jadi mantu idamannya para mertua. hehehe.... lucu juga ya mbak, cari nama yang gak biasa, tentu saja didalamnya mengandung doa juga.
    salam kenal dari saya.

    https://mutiarafhatrina.wordpress.com/

    BalasHapus
  8. Branding Mantu Idaman bagus banget, cocok banget dengan Latifah yang suka semangat belajar parenting hehe

    BalasHapus
  9. Walah, malah ga tau kalau ada BPN😁😁😁

    BalasHapus

Terimakasih sudah berkunjung. Silakan Berkomentar agar saya dapat mengunjungi balik blog kamu. Mohon maaf jika mendapati komentar dimoderasi, mengingat maraknya spam yang nganu.