Review Buku #TNTrtw Part 1


TNTrtw part 1 dan TNTrtw part 2

Kali ini gue mau pamer review buku ‘The Naked Traveler Round The World Trip Part 1’ miliknya bude Trinity (Gue panggilnya bude aja deh ya, biar lebih sopan). Selasa sore kemaren, pas gue mau ngerjain tugas Fismat (Fisika Mati Matematika) dan Fismod (Fisika Modar Modern). Tiba-tiba ibu kos maggilin gue sambil bawa bungkusan warna coklat. Penantian panjang gue pun akhirnya berujung. Paket dari Buku Kita datang juga yeyey!

Sengaja, gue belinya di Buku Kita, karena setelah gue bandingin sama toko buku online yang lain. Buku Kita ongkirnya lebih murah sembilan ribu. Kan lumayan tuh, sisanya bisa buat tiga kali naik BRT #GakMauRugi. Sebenernya, gue rada ‘seneb seneb seneng’ sih beli ini buku. Faktanya, baru aja gue pengen napas abis ngelengkapin buku bude Trinity seri sebelumnya, ‘TNT 4’ sama ‘TNT Anthology’. Eh buku terbarunya udah terbit aja, dua sekaligus pula. Iya, DUA SEKALIGUS!

Maka tak heran pasca order buku ini, gue jadi rajin puasa senen-kamis. Rajin nebeng ngampus dan rajin nginep tempat temen #MentalAnakKos. Tapi, gue tetep seneng kok, karena gue akhirnya punya buku TNT yang edisi bertanda tangan. Tanda tangannya juga asli kok, gak kayak novel best seller yang pernah gue lihat di Gramed. Sampulnya sih bertuliskan ‘Edisi Bertanda Tangan’ begitu gue liat, yaelah tanda tangannya print out.
Daftar isi Buku TNTrtw part 1

Buku gue nomer 223 dari 555 eksemplar, entahlah ini pertanda apa. Yang paling bikin gue seneng adalah buku ini Special Edition yang full color gitu. Jadi, foto foto tempat yang di kunjungi bude Trinity berwarna. Gak kayak di seri TNT sebelumnnya, gambarnya hitam putih. Kayak fotocopyan buku Kalkulus, sepet. Gambarnya lebih banyak pula. Oh ya, ada Bonus Postcardnya juga loh. Satu buku bonus dua biji postcard #AkuCintaBonus. Postcard yang paling gue demenin adalah postcard Machu Picchu.

Postcard dari buku TNTrtw

Well, buku ini adalah hasil dari perjalanan panjang bude Trinity, yang berhasil traveling round the world ke 22 negara, selama setahun (oktober 2012-oktober 2013). Buku ini terbagi menjadi 9 bab. Bab pertama berjudul ‘Ready to Go’. Disitu di jelasin tentang bagaimana packing ala #TNTrtw, yang akan traveling dalam jangka waktu panjang. Mulai dari barang bawaan untuk setahun kedepan, persiapan, sampai bagaimana beliau demam panggung (nervous) sebelum berangkat. Ternyata tukang jalan-jalan bisa nervous juga hihi. Sampai jatuh sakit segala, dan berobat pas transit di Doha (gue gak tau itu dimana). Dokternya orang Arab yang gak lancar bahasa Inggris terus bude ditanyain sama dokter “Did you howek hoewek?” :D

Bab kedua judulnya ‘Eropa’. Bude Trinity bertutur tentang bagaimana anehnya persyaratan applay visa ke Kedutaan Rusia. Seperti harus mendapat undangan dari hotel atau travel agent yang ditunjuk pemerintah Rusia. Setiap tiga hari sekali atau pindah kota harus daftar lagi ke kantor imigrasi. Terus, kalo nebeng minep di rumah orang musti lapor dulu ke polisi. Pada sub bab ‘Hostel Ehem’, bude Trinity ngintip ranjang penghuni hostel lain, yang terdengar suara ranjang berdenyit (awas bude bintitan). Sebut saja dia si Brewok. Pas bude berlaga batuk “Ehem! Ehem!” langsung mereka jadi patung. Begitu batuknya berhenti, terdengar suara lagi. Suara apa ya kira-kira?

Pernah denger Republik Uzupus? (sama, gue juga baru denger). Negara Uzupus itu berbatasan dengan Vilnius di Timur Eropa. Yang unik dari negara ini, ada patung mirip Yesus dengan tangan terbuka terus nggendong ransel. Namanya ‘Patung Yesus Backpacker’. Orang Uzupus percaya kalo Yesus adalah backpacker pertama di dunia, ahaha aya aya wae!

Lanjut bab tiga ‘Brasil’. Gue rada kecewa sih sama bab ini, karena pada beberapa sub babnya, gue pernah baca. Tapi, gue lupa itu gue baca di buku TNT berapa. Tapi pada sub bab ‘Safety First!’ bikin gue jadi kagum sama Brasil yang sangat mengutamakan keselamatan jiwa penduduknya. Di setiap tempat umum, bus, hostel, pantai dari yang murah sampe yang mahal. Selalu memiliki alat keselamatan yang memadai disertai petunjuk penggunaannya, sangat berbeda dengan negara kita, yang menurut bude Trinity, nyawa di Indonesia sangat murah.

Bab selanjutnya berjudul ‘Cile’. Eh, Cile itu kan kalo kita gak sengaja liat temen lagi mesum terus kita teriakin ‘Cile..cile..” (oke, itu ciyee). Di bab ini Bude bercerita tentang petualangannya ke Patagonia, naik kapal laut selama empat hari. Mateb gile! Terus di sambut sama awak kapal pake kata “Welcome to the END OF THE WORLD!!!”. Bukan, bukan kiamat, tapi maksudnya ‘selamat datang di ujung dunia selatan’. Mangstab!

Buku TNTrtw Full Color

Kemudian, bude Trinity bertutur tentang hiking di taman nasional Cile yang keren bingit. Selain keren, peraturannya juga ketat. Seperti: Bawalah sampah kemana-mana, termasuk putung rokok dan buang pada tempat yang disediakan. Dilarang cuci piring pake detergen, buang sampah ke sungai, karena air merupakan supplay minuman semua orang. Kalo buang air tidak ketemu toilet, harus berjalan 100 meter dari aliran air dan jalan setapak. Kotoran dikubur sedalam 20 cm dan ditutup. Tisu harus dibawa tidak boleh di kubur. Hayo, kalian yang ngaku anak pecinta alam, dan suka hiking ke gunung, kayak gitu gak?

Bab kelima ‘Peru’. Inilah bab yang paling gue tunggu-tunggu. Karena bercerita tentang Machu Picchu. Doh, gue ngiler banget pengen ke Machu Picchu. Bude Trinity aja pengen nangis ketika akhirnya cita citanya ke Machu Picchu kesampean. Rasanya gue pengen jadi anggota DPR yang bisa study banding ke Eropa sampe ngabisin dana 6,5 triliyun. Gile! Parahnya mereka malah pada melipir ke Machu Picchu pas meeting masih berlangsung, hmm enaknya jadi DPR #eh!

Bab ke enam ‘Ekuador’. Pada hari ke-209 #TNTrtw, bude berada di Quito ibukota Republik Ekuador. Berada pada garis lintang 00000’00. Yang menarik, berat badan akan berkurang 1 kg karena gravity khatulistiwa itu lebih rendah. Persis di atas garis khatulistiwa telur ayam bisa berdiri di atas paku. Tepat di atas garis khatulistiwa otot otot manusia akan melemah, dan masih banyak keunikan lainnya. Pada bab ‘Rekomendasi’ bude berceria tentang hostel hostel unik yang pernah di tempatin, salah satunya hostel bekas sel penjara.

Untuk bab ke delapan ‘Tip’ ada penjelasan tentang hostel yang ideal versi bude Trinity. Travel guide book. Serta kiat hemat RTW. Pada bab terakhir ‘Serba Serbi’ ada sub bab yang bertanya ‘Mengapa orang Indonesia jarang traveling?’ gue kasih tau jawabannya ya, siapa tau keluar pas kuis Etika Profesi #NyambungBanget. Traveling bukan prioritas sebagian orang Indonesia. Traveling masih termasuk mahal.Cuti yang terbatas. WNI perlu visa ke hampir seluruh negara di dunia.

Ini reviewnya kok jadi panjang banget ya, padahal terakir terakhir gue skip skip. Bodo lah! Secara keseluruhan sih gue suka banget buku ini. Berawal dari gue bosen baca novel mulu, sekali-kali pengen baca buku non fiksi. Malah berujung gue nyomot TNT 1, ternyata bukunya sangat oke. Gue jadi keterusan beli sampe buku TNTrtw ini. Karena pinjem pun, temen-temen gue gak ada yang punya. Jadi, ya terpaksa beli sendiri. Gue sih gak keberatan, karena gue lebih rela duit gue buat beli buku daripada beli baju. Ehm, kecuali buku pelajaran. Terbelinya buku ini dan saudaranya TNTrtw part 2, menandakan lengkaplah sudah koleksi serial ‘The Naked Traveler’ gue. Akh, senangnya #GoyangMorena.

TNT gue lengkap mamah :*

At least, di buku ini banyak banget pelajaran yang bisa di petik. Pelajaran hidup dan pelajaran backpackeran tentunya. Tapi gak ada pelajaran integral tak wajar kok. Sumpah! Dan yang pasti, buku ini bikin gue nyesel dulu waktu SMA gue gawenya molor pas pelajaran Geografi.Sehingga tiap gue dapet penjelasan tentang suatu negara, mau gak mau gue jadi buka peta dunia, karena gue gak kebayang itu negara dimana letaknya di peta dan terdengar asing.

Oh iya, untuk buku TNTrtw part 2, gue juga belum tau gimana isinya. Karena gue belum baca. Yang pasti sih itu buku lanjutannya TNTrtw part 1 ini. Antiklimaks! Jelas aja dibikin dua part, orang part 1 aja udah panjang banget kayak gini. Kalian bisa dapetin buku ini seharga Rp 69 000,-. Kalo gue beli seharga Rp 58 650,- karena pas diskon #AkuCintaDiskon.

TNTrtw part 1 dan TNTrtw part 2 Bertanda tangan asli!

TNTrtw ini udah di launching dari tanggal 9 september 2014. Bareng sama launching TNT 1-4 yang republish. Katanya sih baru dijual ditoko buku pertengahan bulan ini. Gatau sekarang di Gramed udah ada apa belum, kalo Gramed Lampung sih, jelas belum ada. Gramed Lampung emang gitu kurang update. Hih!

Yaudah deh ya, segitu aja reviewnya, semoga kalian betah baca sampe kelar. Babai.... (naik elang). 

42 komentar:

  1. reviewnya lengkap banget ini, jadi g perlu beli bukunya deh :D hehe...

    masalah visa n kendala biaya sih yg biasanya bikin orang indonesia itu jarang traveling ke luar negeri, selain itu, di indonesia sendiri kan bayak spot-spot bagus buat dikunjungi, jadi lebih memilih buat jelajah indonesia dulu kali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah iya iya, kalo gak perlu emang gausah dibeli :D

      iya sebenernya kendala utama ya uang sih. tapikan sesekali gak papa ke negri orang sembari membandingkan gitu yakan.

      Hapus
  2. Review satu buku nya komplit. Dan koleksi buku nya juga udah komplit. Selamaaaaat! Emang ada kebahagiaan sendiri kalo udah ngoleksi sesuatu sampe komplit haha.

    Traveling ke luar kek nya ada beberapa orang yg cuma ngejar musim yg gaada di Indonesia. Untuk traveling se bener nya Indonesia juga paling juara

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah iya ya? padahal ini aku skip skip ngereviewnya.
      terimaksih terimakasih/

      iya emang indonesia destinasinya juara. sayangnya pengelolanya yang kurang juara

      Hapus
    2. betuuuuuul. terkadang pemerintah lepas tangan, malah warga sekitar yang njaga. itupun sebenrnya butuh dana yang besar..

      Hapus
    3. bukan lepas tangan gis, tapi enggak perduli #eh

      Hapus
  3. reviewnya lengkap banget hehehe sebenernya keindahan Indonesia emang tiada duanya. mendingan puas2in dlu keliling Indonesia :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener banget. tapi sesekali ke luar negri juga gak papa kan buat refrensi gitu

      Hapus
  4. Makasih ya review nya..
    Aku belum pernah baca bukunya mbak Trinity karena baru tau tentang buku ini waktu udah di luar.
    Tapi aku follow mbak Trinity dan mupeng banget tiap lihat perjalanannya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama sama yulita.
      aku malah kebalikannya, keneal Trinity karena sering baca bukunya hehe

      Hapus
    2. hehe..
      semoga kapan2 bisa travelling kayak dia..

      Hapus
  5. gue terkesan pas berada di cile, buset bersih amat dan kalo bawa kotoran harus dibawa kemana2. Wah emang negara kalo udah bagus gitu. Di tempat kerja ku ada bule, dia seorang engineer dia sangat suka indonesia. Bukan karena alamnya. Tapi aturannya yang sangat bebas.

    Gue kadang agak gimana gitu? Tapi itu salah gue jg. Sebab indonesia sebenarnya aturan gt udah ada. Liat peraturan kota ada dendanya kan. Ya aku aja yg g pernah bener2 terapin, malah nyepelein.

    All keren, kamu baca detail reviewnya mantap abis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, begitulah luar negri. Dsiplin dan aturannya ketat. Mungkin kita harus bersyukurtinggal di indonesia. yang punya prinsip 'peraturan di buat untuk di langgar' ehehe

      itu sih mungkin karena budaya orang kita yang kurang displin aja kali ya, jadi ya gitu. suka nyepelein peraturan.

      tengkyu bang :)

      Hapus
    2. gue bukan abang, gue adalah leonardo dicaprio. salam super

      Hapus
    3. ohh jadi bukan abang?
      aku harus panggil apa?
      pliss jangan minta di panggil leonardo dicaprio -__-

      Hapus
  6. Reviewnya keren. Per babnya seakan menjadi petunjuk bagi kita kalau nanti mau ke Luar negeri, biar enggak terlalu cupu dan polos banget jadinya. Hee.

    Dan meski suka bukunya dengan tema travelling, yang buku edisi warna sampulnya pink itu saya menyerah untuk membacanya. Sepet lihat warna pink nya:p *curhat

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih kak
      iya semacam pencerahan gitu.

      haha tapi ini pinknya unyu loh.
      entah ini faktor kesengajaan atau enggak. koleksi buku dan novelku malah kebanyakan warna pink, asem manis cinta, tbt rtw part 1, tnt 4, cupid.
      unyu unyu loh haha

      Hapus
  7. belum pernah baca sih hehehe , tapi revewnya kereen lengkap banget kak .

    ke makassar aja dlu , makassar gak kalah kok .ntar aku temenin hahayay

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih, makanya aku review biar kamu juga bisa baca #ciehh

      boleh tuh boleh ahaha

      Hapus
  8. Kereeeeeen. Mungkin mulai sekarang gue harus makan mie instan yang deremukin, untuk ngumpul uangsuoaya bisa keliliang dunia seperti mbak-mbak yang kamu ceritakan tadi. Maklum, anak kost. Hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ekstrem sekali.
      kayaknya lo akhir bulan bukannya jalan jalan, malah opname di rumah sakit. waspadalah!

      Hapus
  9. perasaan itu novelnya udah lama terbit kan ? kenapa baru dibeli skrang ? tapi nggak papa, gue jg nggak punya. haha
    Gue slalu terharu skaligus seneng tiap ngeliat/ngebaca cerita tntng perjalanan, baik itu perjalanan ke negeri orang, ataupun perjalanan move on dri hati orang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini bukan novel willy, ini buku non fiksi, traveling.
      baru terbit awal bulan ini, belinya aja PO haha #Pamer

      perjalanan move on emang selalu mengharu biru, gue juga jadi terharu gini.

      Hapus
  10. Aduuuh, baca buku-buku kayak gitu tu bikin gue semangat banget buat segera traveling! Tapi begitu liat dompet, jadinya malah pengen nangis, hehe... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. makanya kak nabung. kalo ada niat pasti ada jalan #MendadakBijak #TapiGakSadarDiri

      Hapus
  11. gila kolksinya lengkap bangetttt, pesan gue kalo ada yg minjem jangan mau, nggak dibalikin soalnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyak betulll, bukan bermaksud pelit sih.
      tapi kalo inget pengorbanan belinya itu.
      uhh rasanya gak rela banget mau minjemin ke orang

      Hapus
  12. itu keren banget keren banget demi apa pun .-. keren banget .-. kerennnn bangett .-.
    nggak kecewa deh kayaknya, nggak sia-sia perjuangan nebeng dan numpang di kost temen dan rajin puasa senin kamis karena bukunya kece :3 edisi spesial full colour pula xD
    nilam belum pernah baca sih, tapi pernahnya yang edisi kayak komik gitu. baca buku kayak gitu seru kayaknya ya :D tapi mahaal :( belum beli kalkulator buat matkul statistika nich >< *malah curhat*
    aku juga pernah tuh, dapet buku yang gitu, tulisannya tandatangan tapi ternyata cuma print out :/

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya lam, emang keren banget.. kerenn! *manas manasin*
      kalo ttdnya asli tuh lebih greget.
      aku juga, mengkensel beli buku kalkulus demi TNT ehehe #Sesat

      Hapus
  13. Wah ifah punya smua koleksi bukunya trinity. TOP dah.. :D
    Buku-buku tentang perjalanan backpacker emang menyenangkan kalo dibaca, serasa kita sendiri yang bertualang langsung. :D
    Kalo disini bukunya belom ada -_- mau beli online, ongkos kirimnya itu loh.. Mahalll -_- bisa jadi lebih mahal daripada beli bukunya di gramedia :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dong *kibas kibas buku TNT*
      emang rumah lo dimana?
      do pelosok pesti ahaha

      di gramed Lampung aja belom ada makanya ngonline

      Hapus
  14. Pinjem dong, kirim ke Jogja ya fah :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. hemmm...
      tumben komentar.
      gak gratis tapi yahh

      Hapus
    2. yaudah kirim sini, eh sory smsnya gak dibales. Pulsa abis bukk, lagi bokek

      Hapus
    3. mana ongkirnya mana?
      pantesan. keliatan sih
      tanggal tua soalnya ahaha

      Hapus
  15. wah niat bener Latifah dibeli semua lho, super sekali....jadi pingin deh.. aku baru baca yang The Naked Traveller yang sampulnya merah tapi bahasa Inggris. lagi mau pinjem temen lagi yang edisi lain *anakkost *nggakmaurugi *yangpentingbaca

    jadi, kapan kamu mengikuti jejak tante Trinity?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak mey, niat banget hehe.
      mbak mey harus baca semua tuh, harus
      keren banget loh mbak #ManasManasin
      pengen sih mbak, nanti deh nabung dulu :D

      Hapus
  16. ikutan naik elang dong Fah :D
    aku juga cinta gratisan dan diskonan. ah sifat naluri manusia kayanya deh. haha.

    bukunya lengkap banget. pinjam aku semuanyaaa :D itu ada dijual d Gramedia kah?

    besok2 kita lagi yg kesana dan kita lagi yg menuliskan kisah travelling kita :) *eh kita?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya hayu sini #samperin #pakenaga
      pinjam enak aja, beli dong ahaha
      ada kok di gramedia, cuma kalo di lampung gak lengkap. TNT 3 aja aku dapetnya di gramed bandung. bener bener deh ngumpulinnya penuh pengorbanan.

      iya, semoga ya, gantian kita yang membukukan kisah traveling. aminn

      Hapus
  17. Wah, makasih ya review-nya!
    Mau meluruskan, semua tanda tanganku di buku itu adalah asli, bukan print-out.
    *angkat barbel*

    BalasHapus
    Balasan
    1. terimakasih sudah ikutan komen :) :)
      iya bener banget, itu asli kok dua duanya.

      Hapus

Terimakasih sudah berkunjung, silakan berkomentar.
Semua komentar akan mendapatkan feedback, berupa blogwalking.
Dan, pulsanya sekalian Kak?