MASIGNCLEAN103

Ada Apa Di Puncak Mas Sukadanaham?

Ada apa di Puncak Mas Sukadanaham

Ini bukan sekadar judul postingan, tapi murni pertanyaan ‘Ada Apa Di Puncak Mas Sukadanaham?’ Di puncak Mas Sukadanaham ada apaan?!

Saya aja yang sudah ke sana bingung kalau ditanya hal semacam ini. Mari kita bahas lokasinya dulu aja. Ada di daerah Sukadanaham lagi-lagi di Kecamatan Kemiling, Kota madya Bandarlampung. Sangat amat mudah mencapainya, gak perlu pakai awan kinton. Perhatikan baik-baik biar gak nyasar, dari tugu duren naik ke atas ke arah Alam Wawai. Bedanya kalau mau ke Puncak Mas, ikuti arah jalan aspal saja. Sekitar 500 meter, sudah sampai kok.


tugu Duren
Dari sini, naik ke arah Alam Wawai

Dibutuhkan kocek sedalam 10K perorang untuk mendapatkan secarik tiket untuk masuk area Puncak mas, sudah lengkap dengan parkir kendaraan. Mayan.


Saya tercengang ketika sampai parkiran, sebab siang itu uncak Mas rame banget. Lalu kami (saya dan kawan-kawan) kembali kabur dengan membuat perjanjian terlebih dahulu sama petugas tiketing, bahwasannya kami akan kembali lagi. Sebab saya dan Via pingin beli durian haha!


Durian Sukadanaham
Belah duren di Puncak Mas

Ya, daerah Sukadanaham ini memang banyak banget pohon durian, maka gak mengherankan kalau pas musin durian gini pedangang banyak banget bertebaran di sepanjang jalan. Tinggal pinter-pinter aja kita milih dan nawar harganya.

Selesai dengan perbekalan, kami kembali lagi ke Puncak Mas, lalu mulai membuka lapak di pondok-pondokan yang tersebar disepanjang area yang menghadap langsung ke arah kota Bandarlampung. Entah apa yang diharapkan dari manusia-manusia kurang gaul kerjaan yang datang ke mari. Saya benar-benar heran.


Durian di Sukadanaham
Tadaaa, ini duriannya!

Puncak Mas adalah semacam puncak bukit yang tingginya nanggung, sehingga suguhan pemandangan kota Bandarlampung yang—mungkin—bisa dinikmati dari sini benar-benar tidak optimal.

Selain pondok-pondokan, tidak ada apa-apa lagi yang bisa dinikmati. Oh ya ada ding, spot foto dengan tulisan berbaca ‘PUNCAK MAS’ ditengah tanah lapang dengan rumput gajah mini belum sempurna berkembang. Entah apa spesialnya.


Wisata terbaru di bandar lampung
Ini view dari Puncak Masnya -_-

Belum lagi para pekerja yang hilir mudik. Ada yang lagi menyirami rumput gajah yang baru ditanam, ada yang sedang menanam selang di bawah tanah berumput gajah, ada yang sedang motong-motong dan memasang rangka baja ringan untuk kantin. Ada pula yang sedang menggotong-gotong pondok-pondokan. Chaos bangetlah.


Puncak Mas Lampung
Lagi pada sibuk membangun Puncak Mas yang belum kelar

Di dataran lebih rendah di bawahnya, lebih riweh lagi, eskavator dan mobil pengaduk semen lagi berduet membangun bangunan entah apa. Lengkap dengan pekerja-pekerjanya. Sedang pohon durian yang dibiarkan menjulang sedang dipaku-paku untuk dibuat rumah pohon kelak.


Lokasi Puncak Mas
Gini nih suasana di Puncak Mas

TEMPAT WISATA MACAM APA INI COBA?!? JELASKAN KISANAK!


Puncak Mas Sukdanaham
Ini spot foto mainstreamnya

Rate

Langsung rate ajalah ya, sebab emang enggak banyak yang bisa saya ceritakan saat ini. Saya memberi rate 2/5 untuk Puncak Mas Sukadanaham. Saya enggak tahu progres kedepannya tempat wisata ini seperti apa. Kalau diintip dari akun official instagramnya, saya rasa sih serupa perpaduan Rumah Pohon Tahura dengan tempat makan serupa Digers atau Sumit Bistro gitu. 


Di mana Puncak Mas Sukdanaham
Di sana-sini belum selesai dibangun

Tapi sumpah membuka tempat wisata yang belum siap secara rekontruksi untuk umum, itu bukan keputusan yang bijak. Mungkin si pengelola udah kehabisan dana kali ya :P

Saran

Saya sarankan sih gausah berkunjung  ke Puncak Mas dulu, sebelum pembangunan tuntas. Gabut banget di sana. Mati gaya pasti setelah kamu bosen foto-foto. Kemudian kiamat kecil tejadi. Gak banyak—nyaris gak ada—lagi spot foto yang kece. Ya kalau kalian melihat di Nistagram fotonya kece-kece, percayalah itu hanya manipulasi The power of editan aja lah!


Tapi di Puncak Mas banyak pohon duren Gaes!

View Puncak Mas Sukadanaham
Another view

Kecuali kalau kalian pigin banget, ya serupa mamah-mamah muda lagi ngidam gitu. Saran aja, biar gak mati gaya amat, bawa sesuatu serupa pacar biar bisa yayang-yayangan, atau macem saya dan kawan-kawan bawa durian, untuk sekadar membunuh waktu. 


Wisata hitz Bandar Lampung
Di manapun tempatnya, yang penting kebersamaannya 
-Quote by: Kurcacinya Cinderella-

Oke sekian, jangan lupa bahagia!



Salam sayang,

Latifah Desti Lustikasari
Share This :
Latifah

Latifah Desti Lustikasari, akrab disapa Latifah, Tifa, Fah, atau Ay! Blogger dan Penulis asal Lampung ini masih bergelar 'Calon Mantu' kok. Merima paket martabak tiap malem minggu.

avatar

Bagus ya tempatnya.. Buat sepedahan asik nih..hehe

Ditunggu postingannya klw udh kece puncaknya ya.. Hehe

27 Desember 2016 15.50
avatar

menurutku sih tempat kayak gitu cuman tempat yang cocok buat kopdaran, ketemuan, dan lain-lain.

btw, kak lusti tinggal dimana, kapan kapan main yok!

27 Desember 2016 17.36
avatar

Belum jadi total aja udah bagus ya mbk, apalagi kalau udah selesai pembangunannya.

Emng suasana masih gabut ya, eh gabut itu apa sih kisanak?

Apa aku harus naik awan kinton dulu biar tahu apa itu artinya gabut?

Btw, makan durian kok gak bagi-bagi mbk, enak kali ya hihihi. Yah apapun tempatnya yang penting kebersamaan ya, makan terus foto foto wekekek.

27 Desember 2016 19.22
avatar

Wah, gimana kalau entar udah jadi 100 persen ya. Mungkin bakal jadi tempat favorit buat wisata bareng temen mau pun keluarga.

27 Desember 2016 20.26
avatar

bagus kok tempatnya
tapi kayaknya bahaya, banyak pohon durian
pas lagi asik jalan jalan menikmati suasana disana eh malah kejatuhan durian hahaha

btw, itu belon jadi sepenuhnya yaa, tapi dah keren sih..
kaya nya emang bener deh katamu, sipengelola dananya kurang buat nyelesaikan :D
makanya dibuka langsung itung itung nambah modal buat pembangunan hihiii

28 Desember 2016 01.01
avatar

Aku yakin sih nih tempat bakalan jadi tempat hits di bandar lampung kalau udah selesai pembangunannya. Soalnya belum selesai aja pemandangannya udah bagus gitu apalagi ditambah ada banyak duren disana. Makin asik lah nongkrong nongkrong, bercengkrama perihal cinta dan hidup (asiklah wkwk), sambil ditemani buah duren dan secangkir kopi atau teh hangat sembari melihat pemandangan kota bandar lampung dari atas. Duh, sungguh nikmat mana lagi yang akan engkau dustakan ~

28 Desember 2016 09.12
avatar

Liat postingan temen. Kayanya keren bgt.Ternyata blm jadi tokh...
Tak apalah...akan ku tunggu 😄
Sapa tau ini bakal jadi smacam kebun duren di dærah Bogor(klo gak salah) yg klo lg musim duren boleh petik & makan ditempat. Boleh jg tuch...

28 Desember 2016 12.44
avatar

duh kak, tempatnya bikin mupeng ih, tapi jauh. huhuhu

29 Desember 2016 12.52
avatar

Agak susah Ndi, dia naik bukit gitu. Aku mikirin nggoesnya

1 Januari 2017 15.31
avatar

Iya bener banget Attar. Buat sekadar leyeh leyeh.
Aku tinggal disekitaran Unila

1 Januari 2017 15.32
avatar

Iya Santo semoga aja. Aku penasaran akan seperti apa kedepannya
Haha silakan googling kisanak!
Ya sini atuh ke Lampung, lagi musim duren nih di sini

1 Januari 2017 15.34
avatar

Iya achmad, bener banget itu. Jangan lupa berkunjung juga ya

1 Januari 2017 15.35
avatar

Hahaha ngakak aku kak azhie, buah duriannya pada gak berbuah kok. Justru itu yag dkcari cari. Secara buah durian jatuhan itu kan uenakk bangett

Semoga deh nanti hasil akhirnya sesuai ekspektasi

1 Januari 2017 15.36
avatar

Ayo May sinj gih, main ke Lampung :-)

1 Januari 2017 15.38
avatar

Agak sulit sih Yu kalo jadi kebun duren, tapi di daerah sukadanaham emang banyak kok pohon duren. Makanya sampe ada tugu durennya segala

1 Januari 2017 15.39
avatar

Iya Ditsa, ini belum jadi aja udah hits senistagram haha.
Duh puitis sekali, mengingatkanku pada rangga aadc. Sweet haha

1 Januari 2017 15.40
avatar

Hmmmm kalo gitu ke talang indah pringsewu masih lumayan deh.....

27 Januari 2017 19.29
avatar

iya kayaknya Ummi, someday deh kita review ya :)

11 Maret 2017 12.57
avatar
Anonim

jalannya serem nggak say, daerah situ kan nanjak gitu yak

22 April 2017 09.18
avatar

tergantung naik apa kak. Kalau naik motor biasa aja. kalo naik mobil emang rada sulit buat yang baru belajar nyetir. tanjakannya lumayan curam soalnya

4 Oktober 2017 16.40
Terimakasih sudah berkunjung. Silakan Berkomentar agar saya dapat mengunjungi balik blog kamu. Mohon maaf jika mendapati komentar dimoderasi, mengingat maraknya spam yang nganu.