Postingan Bunuh diri Part 2 End.


Postingan ini masih tentang cerita minggat gue yang agak random.

Ternyata yang udah males naik wahana gak cuma gue aja, Ayu juga huahaha. Terpaksa kita cum bisa kiss bye sama Tornado dkk. Kapan-kapan deh ya kita berjumpa lagi. Kalo sekarang ilmu kanuragan gue belum cukup untuk di bolak-balik diatas sana, *halah Fah…Fah… bilang aja gak berani*. Dan mengikat janji pada Hysteria, untuk naik lagi #Ketagihan.

Kemudian kita migrasi kepantai Ancol yang berada disebelahnya. Gak banyak yang bisa kita lakukan disini, Harapannya sih ketemu elang apa naga yang lagi syuting gitu, ternyata gak ada. Harapan lain yaitu pengen numpang ngadem. Padahal aslinya panas banget, tapi banyak angin lumayan. Kayaknya ini kali pertama gue kepantai gak megang air laut, karena airnya iyuh, butek banget. Cakepan pantai-pantai dilampung kemana-mana #Promosi.

Gue kayak lagi nemu duit receh jatoh -_-

Awan putih, langit cerah, matahari menyengat perlahan mulai berganti dengan awan abu-abu, langit mendung dan masih panas. Bu Krisna juga udah nelfonin, agar kita segera kembali ke RSCM, karena disana hujan deras, angin kencang dan macet, sweet ya bu Krisna ini. Perhatiannya full gak setengah-setengah. Sesuai perintah bu Krisna, gue sama Ayu harus segera kembali ke kantor. ‘Naik bajaj aja.’ Begitu katanya.

Dengan terus menyusuri jalan gue sama Ayu celingukan nyari bajaj, Bajaj pertama yang kami temui mau mengantar ke-RSCM dengan tarif 60K. Glek! Gue nelen ludah, gile. Enak gue berantem sama abang tukang bajajnya. Kemudian kami mencari alternatif lain. Ketemulah bajaj kedua yang bersedia mengantarkan dengan tarif 25K. Tentunya setelah gue sodorin badik didepan muka abangnya. Gak ding, gue canda :D.

“Ah, tunggu!” Ayu berseru sebelum gue sukses menghempaskan pantat didalam bajaj.

“Apaan?”  Gue kaget.

“Ini kan bajaj yang bahan bakarnya BBG.” Begitu jawabnya cemas.

“Yelah, kira apaan! Terserah abangnya deh, mau bahan bakarnya solar kek, premium kek, pertamax kek, LPG kek. Yang penting kita kembali.”

Ini kali pertamanya gue naik bajaj biru #Norak! Habisnya di Lampung gak ada sih. Sayang aja gak sempet selfie sama abang bajajnya. Entah saking capeknya, saking nyamannya, saking kurang tidur atau saking keterlaluannya, gue sampai ketiduran :D.

Day 2

Hari ini, terakhir gue di ibukota. Rencananya mau jalan-jalan ke Batavia Old City. Yup, Kota Tua. Semenjak gue nonton film Adriana. Dimana mantan gue juga main (Adipati). Gue jadi ngidam pengen ke Kota Tua. Padahal aslinya gue gak terlalu senang wisata sejarah.


Kota Tua Jakarta

Hari ini, berangkatnya agak siangan. Karena gue sama Ayu kecapean. Kemarin cuma tidur 3 jam, terus main di Dufan seharian. Jadi semacam ajang balas dendam gitu. Lagi pula bu Krisna libur kerja, jadi gak ada acara berangkat nyubuh.

Gue lupa jam berapa berangkat. Yang jelas sampai kota tua itu matahari sudah hampir di atas ubun-ubun. Puanasss (S-nya 3) gila! Rame banget lagi, gue baru inget kalo hari sabtu. Jadi ya begitulah, kurang privat.


Berjemur di Kota Tua

Kota tua ini lebih pas disebut wisata narsis. Banyak spot foto-foto yang tsakep disini. Dengan museum-museum berarsitektur jaman kolonial berjejeran. Gue cuma masuk museum keramik. Karena gue liat didepannya ada beringin yang tampak rindang. Lagipula hasrat ngadem gue bergejolak parah. Di dalamnya juga ada AC, lumayan banget lah untuk ngadem. Tarif masuk museum keramik ini sekitar 3k untuk mahasiswa, 2k untuk siswa dan... (Cuma itu yang gue tahu).


Gak tahan lihat dada bidang #MentalJomblo -_-

Sekali lagi gue gak sempet liat-liat dalamnya ada apa aja. Apakah ada fosil mantan yang membatu? Entahlah gue gak sempet lihat. Kan gue disini judulnya numpang ngadem. Jadi ya sibuk leyeh-leyeh melepas lelah dan letih :D.


Selfie sama lukisan yang mukanya galau 

Selesai ngadem. Aslinya belum selesai sih, cuma perut ini sudah bergejolak manja. Kami memutuskan untuk mengganjal perut dengan kerak telor, mumpung lagi di Jekardah gitu. Kerak telor seharga 15k per porsi sangat cocok dengan es selendang mayang yang lembut dimulut, menurut gue. Lumayan lah, kurangnya… eum, kurang banyakkk! Gue perhatiin di Kota Tua ini pedagang tahu gejrot meraja-lela. Bertebaran dimana-mana. Apa hubungannya? Entahlah.


 
Abang tukang kerak telor

Sebenernya gue belum puas main-main di kota tua. Gue emang gak pernah ada puasnya. Karena gue belum sempet masuk museum satu-persatu. Menjelajah tiap gang, lorong, jalan hingga detailnya. Habisnya puanass banget sih, terus rame pula. Juga, museum Fatahillahnya lagi direnovasi. Gue agak kecewa, kenapa ngerenovasinya pas gue kesini. Tapi, gak masalah lah, kapan-kapan kesini lagi. Lampung-Jakarta kan cuma 3 jam #Maksa.

Pada akhirnya, selesai juga flash holliday gue. Pada akhirnya gue harus balik ke Lampung lagi. Pengennya nambah sehari apa seminggu lagi gitu *Ini Sih Niat*. Tapi, apalah daya besok senin harus masuk kampus, Mekanika juga mau UTS. Pacar mesin ketik, sudah menanti di kosan. Laporan Eldas juga sudah menjerit minta diberi kepastian *ini laporan apa gebetan sih!*.


Lampung udah melambai-lambai disanah…

Ah, rasanya begitu turun dari kapal gue gak pengen ketemu terminal berisik degan suara manusia dan klakson-klakson bus yang berebut penumpang. Kenek-kenek yang sibuk narik-narik barang bawaan penumpang yang keluar dari dermaga. Gue gak habis fikir, terminal Bakauheni masih rusuh dan kisruh gitu. Primitif!

Rasanya begitu turun dari kapal, gue gak pengen ketemu bus jurusan Bakauheni-Rajabasa. Tapi jurusan lain yang sama sekali gak gue kenal. Lalu gue memekik pada Ayu “Hah Yu, dimana nih?!”

“Entahlah, Pe sepertinya ini bukan di Lampung.” Ayu pun bingung.

“Terus kita dimana? Kenapa tempat ini asing?” Gue juga bingung.

“Sepertinya kita salah naik kapal.” Jawab Ayu.

“Wah Yu, sepertinya tempat ini minta dijelajah.” Lalu senyum gue merekah. Ayu mengankat alis tanda menangkap sinyal dari gue …dan sayangnya itu hanya NGAYAL!

Akhirnya lagi, gue bisa mengucap syukur “Alhamdulilah gue balik kekosan dalam keadaan sehat wal afiat. Tidak terjadi apa-apa. Setelah tragedi gue nyolong liburan tanpa mengabari orang rumah” fiyuh. Rada cemas juga gue, takut tiba-tiba ayah sms ‘Fah, ayah di Karang. Pulang kuliah jam berapa?’. Mati! Mau jawab apa gue, yang kenyataannya lagi ngelayab di Jakarta.

Ayah, maap ya, gak lagi-lagi deh. Latifah anak ayah kan ya… *peluk ayah*.

Tips, untuk ke Kota Tua, lebih asik pas weekday, gak terlalu ramai. Gak umpek-umplekan sama orang yang mau foto-foto. Lebih asoy lagi pagi sekalian, atau sore sekalian. Jadi gak puanasss banget.

            Sekian, bye!


16 komentar:

  1. Perjalanannya jauh banget ya, ga genjur tuh pantat
    Nekat banget lagi nyampe gak ngasih tau orang rumah.. Aih tapi asli keren!!! Karna hiburan itu suatu kebutuhan, dan semoga gak terjadi hal yang gak diinginkan kaya yang disebutin di postingan partI. Semoga selamat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak jauh kok cuma 3 jam. Ya anggep aja ini pulang ketempat orang tua juga... orang tuanya temen. Terimakasih:)

      Hapus
  2. mantaap!! kaburnya ke ibukota negara langsungg :) jelas jauh beda sama keadaan pantai di jakarta. "pantai" di jakarta mah sekelas "kali" di kota-kota lain. butek boo :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, iya. Sangat di sayangkan ya. Tapi tetep ibukota masih relatif asik jadi tujuan liburan,

      Hapus
  3. Jadi sekarang udah pulang apa belom? GUe takut lunya masalah udah di sambit. :D

    Seru banget sih, gue aja jadi pengen ke tempat2 yang belum pernah gue datengi itu. Kerenlah pokoknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah dong pangeran. Ya seru dong. Sekali kali emang butu liburan, buat mengisi ulang semangat menghadapi lelahnya kesibukan kampus.

      Hapus
  4. Banyak ceritamu seru bin ajib ya. Latifah, itu foto terakhir gambar foto tangan apa kaki? ITu kakimu apa temenmu? Kok kakinya bisa terbang setinggi itu. Pasti kamu udah belajar salto jungkir balik dari master Suhu.. seperti ala ala jepang gitu..

    Oh iya:.kamu pasti suka jalan jalan. Kpn kpn ke jawa timur biar banyak pengalaman. Nanti ketemu beragam kuliner, hehe.. promosi dikit @ tahu genjret jakarta, jadi penasaran...

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa sih kak ahaha. itu kaos kaki kak bukan kaki :D. iya dong keren khan, kalo di tivi itu ceritanya kaki raksasa yang mau nginjek dan mempork porandakan bumi.

      wah jawa timur ya, nanti deh kak nabung dulu. udah niat sih, tapi apalah daya...

      tahu gejrot kak, bukan gejret haha

      Hapus
  5. Hahaha pantai jakarta emang yahhh gitulahhh, kecuali kalau ke kep. Seribu baru indah hehehe

    Buat orang luar, jakarta emang menggoda untuk di jelajah, kayanya 1-2 hari itu gak cukup yaa hahahha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tuh kepulauan seribu, pengen deh.
      oya 1-2 hari sih kurang bangettt

      Hapus
  6. Wah seru banget pengalamannya. Aku dlu suka ke sana juga. Pokoknya aku cinta Jakarta dengan segala kelebihan dan kekurangannya. Nice post and keep writing, kak :)

    BalasHapus
  7. Holiday yg menyenangkan.... jd gak percuma kabur jauh2 sampai ke ibu kota... kayaknya kmu orangnya suka petualangan yah... hehe syukurlah bs balik kembali ke kosmu dengan selamat... dan gak ketahuan ortumu jg:-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan suka petualangan, mungkin lebih tepatnya suka random dan cendrung nekat . bukan gak ketahuan, tapi belum :)

      Hapus
  8. waahhhh liburan yg cukup jauh dari lampung ke jakarta, tapi pasti itu pengalaman yg gak terlupakan banget ya, aku loohh belum ada ke jakarta haha dari dulu penasaran sama kerak telor, beneran enak ya? kata orang ada yg bilang amis

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah gak jauh kok cua lampung-jakarta :D
      aku juga baru pertama coba, jujur menurut aku eh, kurang enak. rasanya hambar

      Hapus

Terimakasih sudah berkunjung. Silakan Berkomentar agar saya dapat mengunjungi balik blog kamu. Mohon maaf jika mendapati komentar dimoderasi, mengingat maraknya spam yang nganu.