Ada Apa Di Penangkaran Rusa Tahura Wan Abdul Rachman?


Sudah main-main ke Taman Hutan Raya Wan Abdul Rachman, tidak lengkap rasanya kalau tidak sekalian main ke Taman Kupu-Kupu dan Penangkaran Rusa. Tempo hari, saya sudah memposting mengenai rumah pohon yang lagi hits senistagram dengan hastag #ExploreLampung di sini. Kali ini saya akan membahas mengenai Penangkaran Rusa yang masih satu kawasan di Tahura.


Sebenarnya di kampus saya Universitas Lampung, ada juga sih penangkaran rusa. Namun jumlah rusanya tidak sebanyak di Penangkaran Wan Abdul Rachman yang hampir mendekati 50 ekor. Banyak yah, kalau itu semua diganti kambing dan milik saya semua, gak perlu capek botak mikirin skripsi nih. Saya cukup jadi juragan kambing yang saban hari kipas-kipas jidat pake duit muehehe.

Saat kami (saya, Maul dan Gita) numpang leyeh-leyeh di teras rumah Abang Guide yang habis ngantar ke rumah pohon atas, saya iseng bertanya ‘Apa isi Penangkaran Rusa WAR?’ yang letaknya persis di seberang jalan rumah Abang Guide.

Namanya juga penangkaran rusa, isinya ya pasti rusa lah, Fah!

Yah, namanya juga iseng. Kali aja kan ada yang bening di sana. Yah, namanya juga usaha. Dan sebab saya penasaran, sayapun menanyakan ‘berapa kocek yang harus dikeluarkan untuk melihat rusa di sana?’

Gapura Penangkaran Rusa Tahura WAR

“Gratis kok, Dek.” Si abang menjawab lugas.

Sontak saya mengangkat tatapan ke arah Abang Guide dengan mata yang berbinar cerah. Pertama, karena ternyata masuk ke Penangkaran Rusa Tahura WAR itu gratis. Iya, GRATIS! Kedua, si Abang Guide manggil saya dengan sebutan DEK! Sweet syekaleh.

Tanpa tedeng dan aling-aling, saya segera beringsut dan menyebrangi jalan. Rasa capek saya setelah mendaki dan menuruni bukti langsung hilang tak berbekas, takkala mendengar sesuatu yang gratis-gratis. Kiyis-kiyis.

Pertama-tama, saya mendatangi official Penangkaran yang tampak para petugasnya sudah mau pulang. Setelah berbasa-basi sedikit, dengan ekspresi mupeng, kami diperbolehkan melihat-lihat rusa di sana. Pertama-tama kami diminta untuk mengisi buku tamu. Saya perhatikan histori tamu, mayoritas mahasiswa yang berkunjung karena tugas, bukan atas dasar berwisata. Gak kece kali yah, berwisata ke penangkaran rusa.

Sebelum mendekat ke kandang, saya coba mengamati lingkungan sekitar sembari menikmati angin sepoi-sepoi dibawah terik matahari sore kota Bandarlampung yang puanase polll. Dan, kami disambut dengan seekor kelinci lucuk yang sepertinya butuh program diet ketat.

Tuh kan! Bener dugaan saya, di penangkaran rusa enggak cuma ada rusa aja. Saya jadi teringat sate kelinci yang enak banget wkwk. Ya, saya doyan asal enggak lihat waktu disembelihnya aja. Saya pun mengejar-ngejar si kelinci, sebab gemes pengen pegang.

Si gendut yang malu-malu kucing kelinci

Awalnya, saya pikir pengunjung hanya boleh melihat rusa dari luar pagar. Ternyata Bapak penjaganya berbaik hati membukakan gerbang kandang untuk kami pulang. Eh! Maksdunya untuk kami melihat-lihat rusa dari dekat. Asikkk!

Mendekat merapat, Asikkk!

Pas banget, saya kesana bersamaan dengan para rusa akan diberi makan. Saya langsung girang luar biasa, ketika Bapak penjaga penangkaran memberikan saya sebundel (entah apa satuannya) rumput untuk diberikan pada rusa. Kata si Bapak, rusa-rusa ini diberi makan dua kali sehari dengan menu rumput gajah. Rusa makannya rumput gajah, super sekali!

Sayapun segera mendatangi kerumunan rusa yang gak punya rasa jaim untuk berebut rumput dari tangan Pevita saya. Seru syekaleh! Dari kecil saya emang senang kalau di ajakin ke kebun binatang. Ya, itung-itung meet up dengan sodara-sodara lama lah ya.

Care tuh ngaasih makan. Gak cuma ngingetin makan :P

Di sini, konon pernah diselengarakan festival durian, kawasan Tahura Wan Abdul Rachman ini memang terkenal dengan potensi buah duriannya. Sayang, saya gak hadir waktu festival durian. Tahun depan saya harus datang deh, lumayan makan durian gratis.

Tersedia tempat lapang di luar kandang yang hijau dan bersih. Cocok sekali untuk piknik-piknik cantik bersama keluarga. Apalagi jika punya anak kecil, pasti senang diajakin lihat rusa-rusa yang banyak itu. Wong saya aja senang ikutan ngasih makan rusa.

Ini bukan rusa ya

Mayan, piknik gratis

 Terdapat juga aliran sungai kecil di dalam kandang yang luas sekali itu (saya lupa luasnya berapa hektare). Meski aliran airnya kecil, tapi sungainya sangat jernih.


Sayang sekali, saya tidak bisa lama-lama di penangkaran rusa. Sebab hari sudah beranjak sore. Gita dan Maul juga kayaknya capek banget abis ndaki bukit. Kapan kapan saya pingin ngasih makan atau ngejar-ngejar gerombolan rusa yang unyu-unyu di sini lagi deh. Tapi sama kamu. Iya, kamu!

BONUS
Sedang sibuk menghitung rusa yang jomblo

Perhatikan tanda merah, mereka jomblo loh!

Makan yang lahap, Mblo


Lokasi: Kelurahan Sumber Agung, Kecamatan Kemiling, Kota Bandarlampung. Ambil jalan kee arah arah SMAN 7 Bandarlampung, 


Rate: 4/5 dari saya.


Bandarlampung, 14 Juni 2016

26 komentar:

  1. ekspetasi gue sama yang namanya rusa itu yang tanduknya mekar-mekar kayak ranting pohon, tapi yang ini kayak kancil ya, hehehe.

    btw, rusa itu bau kayak kambing ga sih? kayaknya asik banget ngasih makan rusa pake rumput gajah, hehehe. tapi penangkarannya kayak sepi ya, atau karena petugasnya udah pada mau pulang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bang bastian, itu kalo rusanya rusa liar yang ada di hutan. dan tergantung umur juga sih. macem gading gajah gitu. semakin tua gadingnya semakin panjang. lagipula ini rusanya cewek jadi eggak bertanduk hehe

      iya, baunya kayak kambing gitu. sebeblas dua belas kayak manusia yang berminggu2 enggak mandi jua sih

      Hapus
  2. Itu rusa-rusanya santa klaus bukan? Akibat santa capek merawat, akhirnya rusanya diberikan kepada orang-orang itu. Hahahahahhaha

    Gimana gak gratis, itu yang datang mahasiswa semua buat kerjain tugas. Udah ditau sama pemiliknya kalau pada habis semua uangnya (akhir bulan).

    Selain kelinci dan rusa, gak ada yang lain? Kaya orang lagi mojok gitu. Hahahahahaha (2).

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah bisa jadi Anggane, aku gak kepikiran untuk menanyakan. tapi di sini enggak ada musim salju e. apakah rusanya santa betah?

      wow, kamu tau banget. pasti mahasiswa nih. curcol ya?

      Hapus
  3. Penangkaran rusa pasti banyak.... rusanya. Tapi terselip hewan lain seperti kelinci, burung yang berterbangan di atas, cacing di dalam tanah, mamtan yang gagal move on, gebetan yg pergi menjauh.. Oke, kedua dari belakang ngasal yaaa.

    Semua orang beranggapan gratis itu pasti ena, ya emang ena sih. Padahal tempatnya istagramable banget ya, kok sepi sih? Mungkin mereka pada ga tau kali ya betapa bagus dalemnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu sudah pasti nadia, kalo di pelajaran biologi penyeimbang ekosistem lah. iya, dua terakhir itu juga termasuk lho whahaha

      mungkin penangkaran rusa itu tampak enggak gaul. jadi, yah, gitulah. eh, tapi kalo keramean juga kan takut rusanya stress kali ya

      Hapus
  4. Eh, latifah. Boleh nanya kenapa ada foto yang kuning banget? Atau emang diedit apa gimana?

    Btw, namanya penangkaran Rusa. Bener kata Nadia. Ya tentu isinya Rusa. Masa iya, ada Buaya. Buaya darat mungkin... XD

    EH, serius seru lho. Bisa lebih deket sama Rusa gitu. Berasa banget keakraban kalian. Latifah gak ada rencana tinggal di situ? *EH Kan ada Kelinci juga yg bakalan nemenin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha itu kamera tabku aja yang ehm, kurang kece. kalo kena matahari berlebihan dia emang kekuningan gitu. akunya males ngedit, jadi biarkanlah alami hehe.

      rencana sih ada pangeran. tapi nanti deh nunggu pendamping dulu. biar rencana masa depan makin mantab #apasih ini

      Hapus
  5. eh iya ini rusanya masih pada kecil2 ya? belum ada tanduknya? ._.

    asoy banget ke tempat wisata gitu gratis, semoga rusa-rusanya sehat dan terus berkembang biak (',')9

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Joga, benar sekali kamu. pinter deh. aaamiiin, terimakasih sudah mendoakan rusa. semog kamu juga sehat selalu ya #Asekk

      Hapus
  6. apakah kamu adalah kepingan misteri yang selama ini aku cari-cari ? karena nama kita hampir sama ? huahauhuahua bercanda...

    busyet kampus bisa punya penangkaran rusa ? emang kampusmu ada jurusan peternakannya ?

    wow festival durian... bisa kali ya kalau musim durian kesana ke tahura wan abdur... :D sayang jauh luar pulau

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah kok gini? kok bisa? jangan jangan, kita sodara yang selama ini terpisahkan ecie cie haha

      iya ada. enggak banyak sih rusanya paling cuma 4 atau 5 ekor aja. mainlah ke kampusku, biar tahu

      Hapus
  7. jadi gimana sama abag guide-nya? akhirnya si abang kepincut g? :p

    setuju sama nadia, yang namanya penangkaran rusa, ya isinya rusa lah, kalau isinya oppa-oppa koriya, namanya penangkaran boyband XD

    di kampus saya ada juga penangkaran rusa, cuman sampai saya lulus belom pernah sekalipun ke penangkaran dan liatin rusa-rusanya, cuman lewat doang

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak Pit, alhamdulilah *eh apaan ini haha

      mau dong berwisata ke penangkaran abang abang boyband haha. jangan jangan kita sekampus mbak haha

      Hapus
  8. Tiap liat postingan jalan-jalan sederhana kayak kamu ini rasanya iri deeeh. Di Bandung ada juga penangkaran rusa, tapi agak jauh. Dan jalan ke sananya juga cukup bikin pantat pegel duduk haha. Tapi setelah liat postingan kamu ini kayaknya seru banget ya. Apalagi rame-rame. Bisa ngasih makan rusa pula. Jadi ngenvyyyyy huhu

    Btw kok di kampus kamu ada penangkaran rusa? Rusa-rusanya di dalem kampus gitu, kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hayulah mbak wi, jalan jalan dong. my trip my adventurean biar kekinian hehe

      iya mbak jadi di dekat GSG kampusku ada lahan yang dipagerin buat habitat/kandangnya rusa rusa gitu

      Hapus
  9. Setelah bahagia denger tiket masuk gratis, dapet bahagia lagi dibilang 'dek... Ya, bahagia ternyata sesederhana itu~

    Btw, pas ngasih makan rusa nggak ada yang nyeruduk git?? Nggak coba sekalian rusanya dinaiikin terus main rusa2an...

    Kayaknya tempatnya emang seru ya buat piknik sama keluarga, ada tempat gelar tikar buat gegoleran.. Jadi kapan mau berkeluarg?? ~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang sesederhana bisa meraih upil terbesar dan terdalam di long idung.
      Kan udah jinak bang, rusanya terlalu lucuk untuk dinaikin. Gak tega. Dan berkeluarganya eng.....
      Eh, itu ufo lewat bang!

      Hapus
  10. keren tuh tempatnya, sayang jauh.. gratis pula. kantong gue banget...

    BalasHapus
  11. Yang gue takutkan, giliran gue yang kesana, nanti abang2 yang jagain malah minta uang masuk..
    dan juga karna gue jauh, makanya gue takut. Berat diongkos kesononya..

    kan biasanya gitu, abang2nya ngasih gratis sekalgus modus, apalagi yang mau masuk 'cantik' kek kamu (kalo yang ini mungkin gue khilaf nyebutnya).. hehehe becanda

    diluar dari itu semua..
    btw, tempatnya keren banget, ijo2 bercampur coklatnya rusa..
    ditambah lagi (kalo beneran) gratis. ferfek..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya kalo kamu diminta ongkos masuk, berati lagi apes aja sih wkwkw

      ((cantik)) ahahaha ahahaha hidungku mau terbang nih tolongggg

      Hapus
  12. Bayak rusa dong disana yah gan! Asyik nih!

    BalasHapus
  13. Sekarang udah makin kece ni tempat, sama seperti yang punya blog ini, makin kece juga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduh yaampun, leleh nih bacanya. PC no Rek ya Jumanto :)

      Hapus

Terimakasih sudah berkunjung. Silakan Berkomentar agar saya dapat mengunjungi balik blog kamu. Mohon maaf jika mendapati komentar dimoderasi, mengingat maraknya spam yang nganu.